Pharmaniaga mengharapkan performa yang lebih baik dari Indonesia

KUALA LUMPUR: Pharmaniaga Bhd berharap langkah-langkah yang diambil oleh Indonesia untuk membendung pandemi Covid-19 dapat memitigasi dampak negatif terhadap operasi perusahaan di dalam negeri dan kinerja keseluruhannya pada tahun fiskal 2021 saat ini (FY2021).

CFO Norai’ni Mohamed Ali mengatakan pemerintah Indonesia telah memberlakukan langkah-langkah pengawasan yang ketat sejak paruh kedua tahun 2019.

Pada kuartal pertama yang berakhir pada 31 Maret 2021 (Q1 FY2021), tercatat pendapatan RM 793 juta lebih rendah dibandingkan dengan RM 820 juta tahun lalu, karena bisnisnya di Indonesia yang terkena dampak pandemi.

Namun, laba bersihnya sedikit lebih tinggi pada RM 23,14 juta dibandingkan dengan RM 22,40 juta tahun lalu. Divisi Indonesia mencatat defisit RM1 juta di tengah penurunan permintaan karena efek negatif Covid-19.

“Melihat kondisi perekonomian Indonesia saat ini, tidak diragukan lagi akan berdampak pada kinerja negara.

“Dengan demikian, berbagai kontrol internal yang diberlakukan dapat mengurangi masalah ekonomi apa pun yang berdampak pada operasi kami di Indonesia,” katanya saat memberikan arahan tentang hasil kuartal pertama latihan Pharmaniaga 2021, Jumat.

Untuk 2T FY2021, perseroan mengharapkan kinerja yang lebih baik dengan berfokus pada efisiensi operasional dan disiplin fiskal di seluruh rantai nilainya, termasuk pengadaan dan distribusi vaksin.

Di Malaysia, perusahaan berada di jalur yang tepat untuk memenuhi kewajibannya untuk mengirimkan 12 juta dosis vaksin Sinovac kepada pemerintah federal dalam tiga bulan (pada bulan Juni atau Juli), seperti yang diumumkan oleh menteri yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan method tersebut. Vaksinasi Nasional Covid-19 , Khairy Jamaluddin, Kamis.

Ini akan membantu mempercepat method vaksinasi Covid-19 nasional pemerintah federal untuk memenuhi focus on kekebalan kawanan sebesar 80% pada akhir tahun, katanya.

READ  Wow! Pemancar konstruksi marah lagi, tindakan ini adalah aktornya

Sementara itu, Basic Manager Datuk Zulkarnain Md Eusope mengatakan Pharmaniaga telah menawarkan untuk menyediakan vaksin jadi impor serta vaksin isi dan jadi untuk mempercepat NIP.

Dia mengatakan perusahaan hanya akan dapat memasok vaksin Sinovac ke pemerintah negara bagian lain dan sektor swasta setelah kewajibannya kepada pemerintah dipenuhi.

“Kami berencana untuk mulai memasok pemerintah negara bagian dan juga sektor swasta pada minggu ketiga atau keempat bulan Juni, tergantung pada kewajiban kami kepada pemerintah,” katanya, seraya menambahkan bahwa Pharmaniaga telah memesan 10 juta dosis tambahan Sinovac Covid sebelumnya. -19 vaksin jadi dari Cina. – Bernama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *