Pidato penuh gairah ratu kecantikan Myanmar menentang pelecehan militer di acara Thailand menjadi viral

Model Burma Han Lay tidak memenangkan kontes kecantikan Miss Grand International minggu lalu, tapi dia akan dikenang sebagai salah satu kontestan yang paling bersemangat. Pria berusia 22 tahun itu menoleh di Thailand pada hari Sabtu dalam pidatonya yang mengharukan di mana dia memohon “bantuan internasional yang mendesak” untuk negaranya, pada hari yang sama 141 pengunjuk rasa tewas dalam tindakan keras oleh para pemimpin militer yang menurutnya Egois dan Berkuasa. .

Pada hari Jumat, dia mengatakan rekan senegaranya dalam gerakan anti-kudeta tidak akan mundur dalam pertempuran yang sejauh ini telah merenggut hampir 550 nyawa dalam dua bulan sejak para jenderal menggulingkan pemerintahan terpilih ‘Aung San Suu Kyi.

“Saya dapat mengatakan satu hal, yang kami, warga Myanmar, tidak akan pernah menyerah,” katanya.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka akan bertempur di jalanan dan saya juga berusaha keras di atas panggung sekarang. Jadi saya pikir jika mereka tidak menyerah, kami akan menang. “

Myanmar berada dalam kekacauan sejak kudeta, dengan protes dan pemogokan harian yang dimaksudkan untuk melumpuhkan pemerintahan negara, banyak di antaranya ditekan dengan peluru tajam oleh pasukan keamanan.

Para korban sebagian besar adalah kaum muda, lahir di tahun-tahun terakhir pemerintahan militer setengah abad sebelum pada tahun 2011 menyerah pada era demokrasi dan reformasi ekonomi yang singkat.

Mengingat kontes hari Sabtu, dia mengatakan pidatonya, di mana dia menahan air mata, memicu kesedihan mendalam yang tidak dapat dia tahan.

“Saya mengendalikan perasaan saya pada saat itu karena saya perlu berbicara selama dua atau tiga menit dengan semua orang,” katanya.

“Saya perlu bicara,” katanya. “Saya banyak menangis dan juga sepanjang malam ketika saya kembali ke kamar saya, saya banyak menangis. Sejauh ini, ketika saya berbicara tentang Myanmar, saya juga banyak menangis. “

Dia mengatakan dia tidak dapat fokus untuk berkompetisi dan merasa bersalah atas penderitaan orang-orang di kampung halaman.

“Ratu kecantikan perlu tersenyum setiap saat, perlu terhubung dengan setiap orang, secara pribadi,” katanya.

“Saya tidak bisa bahagia di sini karena (selama) saya melakukan aktivitas sehari-hari di sini banyak sekali orang yang meninggal di Myanmar.”

Pendiri kompetisi, Nawat Itsaragrisil, mengatakan keputusan Han Lay untuk menentang junta berarti dia harus tinggal di luar negeri.

“Jika dia kembali ke Myanmar sekarang, dia tidak akan pulang, dia akan masuk penjara,” katanya.

READ  Dijelaskan: Bagaimana perubahan iklim menghancurkan seni cadas tertua di dunia
More from Casildo Jabbour
China, India harus menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk menyelesaikan sengketa perbatasan: FM China
BEIJING: Menekankan bahwa India dan China adalah “teman, bukan rival”, Menteri Luar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *