PM India, Jepang membahas kerja sama untuk mengatasi tantangan Covid-19

Perdana Menteri Narendra Modi dan mitranya dari Jepang Yoshihide Suga pada hari Senin membahas kerja sama di bidang-bidang utama, termasuk membangun rantai pasokan yang tangguh dan memastikan pasokan bahan kritis yang andal, untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19.

Dalam percakapan telepon, kedua pemimpin membahas situasi Covid-19 di negara masing-masing dan memperkuat kerja sama India-Jepang untuk mengatasi tantangan regional dan global akibat pandemi.

Kerja sama bilateral tersebut termasuk “bekerja sama untuk menciptakan rantai pasokan yang tangguh, beragam, dan dapat dipercaya, memastikan pasokan bahan dan teknologi kritis yang andal, dan mengembangkan kemitraan baru di bidang manufaktur dan pengembangan keterampilan,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah bacaan.

Baca juga | Ketidakpercayaan terhadap China telah mendekatkan India, Jepang, Australia, dan AS: laporkan

Kedua pemimpin menekankan perlunya operasionalisasi yang cepat dari perjanjian Specified Skilled Worker (SSW) yang baru saja ditandatangani untuk mensinergikan kekuatan mereka dan mencapai hasil yang saling menguntungkan.

Mereka juga menyoroti proyek Kereta Cepat Mumbai-Ahmedabad (MAHSR) sebagai “contoh cemerlang dari kerja sama mereka dan menyambut baik kemajuan yang stabil dalam pelaksanaannya,” menurut surat kabar tersebut.

Modi dan Suga menghargai dukungan dan fasilitasi yang diberikan kepada warga yang berada di negara masing-masing selama pandemi dan setuju untuk melanjutkan koordinasi ini. Modi juga berterima kasih kepada Suga karena telah memberikan bantuan kepada India untuk memerangi pandemi, dan menyatakan harapan bahwa dia dapat menerima Perdana Menteri Jepang di India dalam waktu dekat setelah stabilisasi situasi Covid-19.

Suga baru-baru ini membatalkan kunjungan yang direncanakan ke India dan Filipina karena situasi dengan Covid-19.

Pada bulan Januari, Jepang memberikan pinjaman hingga 30 miliar yen (kurang lebih Rp2,129 crore) untuk mendukung upaya pemerintah India untuk mengurangi dampak sosio-ekonomi pandemi. Itu adalah tambahan terbaru untuk dukungan Jepang untuk India dalam perangnya melawan Covid-19.

READ  Steve Cohen mendanai agensi Hollywood baru, mencari bakat-bakat terbaik

Sejak dimulainya pandemi, Jepang telah menyediakan 50 miliar yen (kurang lebih Rp3549 crore) untuk menerapkan kebijakan kesehatan dan medis dan mengembangkan rumah sakit dengan ICU dan fasilitas pencegahan dan manajemen infeksi, dan hibah satu miliar yen (sekitar. Rp71 crore) untuk menyediakan generator oksigen untuk merawat pasien Covid-19 dalam kondisi kritis.

Jepang juga bermitra dengan organisasi internasional seperti UNDP, UNICEF dan UNHCR untuk memberikan bantuan senilai lebih dari $ 7,26 juta kepada pemerintah India.

More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *