Pemilih Qatar Berbicara Tentang Pemilihan Legislatif Pertama | Berita Pemilu

Al Jazeera berbicara kepada warga Qatar tentang pengalaman mereka memberikan suara untuk pertama kalinya untuk Dewan Penasihat Syura negara itu.

Doha, Qatar – Qatar memberikan suara pada hari Sabtu dalam pemilihan legislatif pertama negara itu untuk dua pertiga dari Dewan Penasihat Syura.

Pemilih yang memenuhi syarat melakukan perjalanan sepanjang hari ke berbagai tempat pemungutan suara di seluruh negara Teluk untuk memilih 30 anggota dari 45 kursi badan tersebut. Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, akan terus menunjuk 15 anggota dewan yang tersisa.

Jumlah pemilih dalam pemilu adalah 44 persen, kata panitia pemantau pemilu.

Para kandidat didominasi laki-laki, dengan 29 perempuan di antara 284 kandidat bersaing untuk mendapatkan 30 kursi dewan yang tersedia.

Pelamar harus disetujui oleh Home Office berdasarkan sejumlah kriteria, termasuk usia dan karakter. Hasilnya diharapkan akan diumumkan pada hari Sabtu nanti.

Sebelumnya, dewan bertindak terutama sebagai badan penasihat, tetapi sekarang diharapkan memiliki otoritas legislatif dan menyetujui kebijakan umum negara.

Dewan harus memusatkan perhatiannya pada isu-isu sosial seperti perawatan kesehatan, pendidikan, serta hak-hak kewarganegaraan.

Qatar berjumlah sekitar 333.000, atau hanya 10% dari populasi 2,8 juta. Sebuah undang-undang pemilu yang disetujui Juli lalu menetapkan bahwa hanya keturunan dari mereka yang menjadi warga negara pada tahun 1930 yang berhak memilih, sedangkan keluarga yang telah dinaturalisasi tidak berhak memilih.

Al Jazeera berbicara kepada para pemilih tentang pengalaman memilih mereka dan harapan mereka untuk masa depan.

Ali Nebet al-Khulaifi, 44 tahun

Ali memilih berdasarkan program pemilihan tertentu [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Saya mengikuti berbagai program pemilu yang disiarkan para kandidat selama empat minggu terakhir. Saya diyakinkan oleh seseorang dan saya memilih atas dasar ini.

READ  Saya didorong keluar dari MLB karena berlutut

Saya merasa senang bisa berpartisipasi dalam pemilihan wakil kita. Saya optimis dan saya pikir ini akan menjadi langkah maju yang besar bagi negara.

Kami berharap dewan akan melakukan yang terbaik untuk negara, bekerja sama dengan pemerintah untuk melaksanakan rencana pembangunan, dan memantau serta meningkatkan kinerja berbagai kementerian.

Sabeka al-Khulaifi, 31 tahun

Bagian wanita di tempat pemungutan suara yang berbasis di Doha [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Saya sangat berterima kasih atas kesempatan ini karena kami berharap dapat mengubah beberapa hal di komunitas kami. Ini adalah panggung yang bagus di Qatar yang terjadi untuk pertama kalinya.

Salah satu hal utama yang membuat saya tertarik pada kandidat yang saya pilih adalah sikapnya terhadap isu-isu yang berkaitan dengan hak-hak perempuan.

Saya berharap dewan akan membantu membuat perbedaan bagi perempuan yang bercerai dan janda yang berharap untuk memiliki rumah sendiri, dan bahwa organisasi tersebut akan membantu menerapkan pengurangan jam kerja bagi ibu yang bekerja.

Alanoud Khalifa al-Khulaifi, 39 tahun

Alanoud berharap dewan akan membantu mencapai ‘semua yang baik’ untuk negara [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Ini adalah perasaan yang aneh tapi menyenangkan untuk memilih untuk pertama kalinya dalam sejarah negara ini. Ada poin dalam program pemilihan kandidat saya yang menurut saya penting.

Saya berharap dewan akan membantu mencapai semua yang baik untuk negara dan warganya, terutama perempuan.

Muhammad al-Khulaifi, 52 tahun

Mohammed mengatakan memberikan suara dalam pemilihan Dewan Syura di Qatar adalah ‘tugas nasional’ [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Memilih dalam pemilu hari ini adalah kewajiban nasional dan merupakan hak sah setiap warga negara. Proses pemungutan suara lebih mudah dari yang diharapkan dan cepat dan mudah.

Pemungutan suara adalah kemenangan besar karena warga negara dapat menggunakan hak demokrasi mereka. Saya berharap tuntutan politik dan ekonomi meningkat di masa depan sekarang karena akan ada dewan terpilih.

Nouf Mohammed al-Khulaifi, 33 tahun

Seorang wanita berpartisipasi dalam pemilihan Dewan Syura [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Mampu memilih memberikan masyarakat kemampuan untuk memilih apa yang mereka butuhkan untuk berada di pemerintahan.

READ  Filipina mengusulkan batasan hukum untuk hubungan seksual menjadi 16 tahun Semua Halaman

Khususnya bagi perempuan, memilih dan diwakili akan memungkinkan suara kita didengar lebih baik.

Perempuan sekarang setara dengan laki-laki – mereka bekerja di sektor yang sama, mereka belajar dan bekerja sama untuk membangun negara, bukan hanya keluarga.

Secara khusus, saya berharap konseling akan membantu wanita mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

Hind al-Khulaifi, akhir 1920-an

Wanita berbaris untuk memilih [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Proses pemungutan suara berlangsung cepat dan mudah. Saya cemas sebelum saya datang ke sini dan tidak tahu apa yang diharapkan, tetapi itu terorganisir dengan baik. Ini adalah pengalaman baru dan saya senang menjadi bagian darinya.

Saya memilih seseorang yang saya pikir akan cukup mewakili hak-hak keluarga kami, sehingga jika kami memiliki kekhawatiran di masa depan akan ada seseorang yang akan berhubungan dengan otoritas yang lebih tinggi di dunia. ‘Negara.

More from Casildo Jabbour
Para pengunjuk rasa kembang api membunyikan klakson di dekat Gracie Mansion untuk membangunkan Blasio
Sejumlah pengemudi membunyikan klakson mobil mereka di dekat Gracie Mansion pada Senin...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *