Menteri UP Kamal Rani Varun Meninggal Dari COVID-19 Dua Minggu Setelah Diopname

Kamal Rani Varun menjabat sebagai Menteri Pendidikan Teknis di pemerintahan Yogi Adityanath.

Lucknow:

Menteri Uttar Pradesh, Kamal Rani Varun, yang sebelumnya dinyatakan positif virus corona baru, meninggal karena infeksi di Lucknow pagi ini. Dia berusia 62 tahun.

Menteri meninggal pada pukul 9:30 pagi di Institut Ilmu Kedokteran Pascasarjana Sanjay Gandhi, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan. Dia adalah menteri pertama di Uttar Pradesh yang meninggal setelah tertular virus corona.

Menteri mendapat dukungan oksigen dan ventilator selama beberapa hari terakhir.

Kamal Rani Varun menjabat sebagai Menteri Pendidikan Teknis di pemerintah Uttar Pradesh yang dipimpin Yogi Adityanath.

Dia dirawat di rumah sakit pada 18 Juli setelah dia dinyatakan positif virus corona baru.

“Dia memiliki penyakit penyerta dalam bentuk diabetes mellitus, hipertensi, dan hipotiroidisme. Dia menderita pneumonia bilateral saat masuk dan dipindahkan ke ICU pada hari masuk itu sendiri karena kebutuhan oksigen yang tinggi.” Dr RK Dhiman, Direktur SGPGI, Lucknow, kata.

Presiden Ram Nath Kovind, dalam pesan belasungkawa, mengatakan bahwa Kamal Rani Varun sangat dihormati karena melayani orang-orang di akar rumput.

Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan bahwa menteri memainkan peran penting dalam memperkuat BJP di negara bagian.

“Sedih mendengar tentang kematian Kamal Rani Varunji, Menteri di Pemerintahan Uttar Pradesh. Seluruh hidupnya dicurahkan untuk pelayanan sosial. Dia memainkan peran penting dalam memperkuat BJP di negara bagian. Belasungkawa saya bersama keluarga dan pendukungnya dalam hal ini. jam kesedihan. Om Shanti! ” PM Modi tweeted dalam bahasa Hindi.

READ  Barry Trotz dari Islanders memberikan gambaran tentang rencana restart NHL

Ketua Menteri UP Yogi Adityanath juga menyatakan sedih atas kematian menteri tersebut.

“Kamal Rani Varun meninggal pada hari Minggu sekitar pukul 9.30 pagi. Dia adalah seorang pemimpin yang berpengalaman dan cakap. Dia melepaskan tanggung jawabnya dengan kompetensi. Dia adalah seorang wakil publik yang berdedikasi, yang selalu bekerja untuk kesejahteraan bagian masyarakat yang miskin dan tertindas, ” dia berkata

Kamal Rani adalah MLA dari Ghatampur di Kanpur. Di masa lalu, dia juga anggota Parlemen di Lok Sabha dua kali.

Ketua menteri telah membatalkan rencana kunjungannya ke Ayodhya untuk mengawasi persiapan upacara peletakan batu pertama untuk pembangunan kuil Ram di sana.

“Kematian mendadak Kamal Rani mengejutkan. Dia sangat aktif selama masa tugasnya sebagai Anggota Parlemen di Lok Sabha ke-11 dan ke-12. Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarganya pada saat kesedihan ini,” kata Gubernur Uttar Pradesh Anandiben Patel. dalam sebuah pernyataan.

Mantan kepala menteri Mayawati juga memposting pesan belasungkawa di Twitter. “Berita kematian Menteri Pendidikan Teknis Uttar Pradesh Kamal Rani karena infeksi korona hari ini sangat menyedihkan dan juga sangat mengkhawatirkan. Mengingat kematian yang menyedihkan ini, Pusat dan Pemerintah Negara Bagian harus sangat serius dalam hal pencegahan meningkatnya epidemi Corona di UP, “tweet kepala BSP dalam bahasa Hindi.

Dilahirkan pada 3 Mei 1958, Kamal Rani adalah di antara 18 anggota yang dilantik di dewan menteri yang dipimpin oleh Adityanath pada 21 Agustus 2019, perombakan pertama sejak pemerintahan BJP berkuasa pada Maret 2017.

Kamal Rani adalah satu-satunya menteri kabinet wanita di UP setelah pengunduran diri Rita Bahuguna Joshi setelah terpilih menjadi Lok Sabha.

Sementara itu, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan di sini pada hari Minggu, sekretaris utama Jitendra Kumar mengatakan, “Bendera nasional akan dikibarkan setengah tiang di ibukota negara bagian, dan di distrik tersebut pada hari kremasi.”

READ  Mi Browser Professional Xiaomi, Pencarian Baidu Memukul Semakin Banyak Aplikasi yang Dilarang: Laporkan

Situasi COVID-19 suram di Uttar Pradesh, di mana 1.677 orang kehilangan nyawa karena virus. Dengan lebih dari 100 kematian, ibukota negara bagian Lucknow adalah di antara yang paling parah terkena dampak hanya di belakang Kanpur (202 kematian) dan Meerut (108) dalam jumlah kematian di negara bagian.

Jumlah total kasus COVID-19 di negara bagian itu mencapai 89.068, naik dari hari Jumat 85.261.

More from Casildo Jabbour
UEFA Euro 2020: Denmark menunjukkan hati dan kecerdasan dalam turnamen yang penuh rintangan
Bahkan dengan rasa pahit dari kekalahan perpanjangan waktu yang mengintai di luar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *