PM Modi mengirim pesan ke China, mengutip nasib Pak di Kargil

PM Modi sends China a message, cites Pak fate at Kargil

Perdana Menteri Narendra Modi. Indonesia

Perdana Menteri Narendra Modi tampaknya melakukan pukulan tajam dan terselubung di Cina sambil merujuk pada upaya “perampasan tanah” oleh Pakistan selama Perang Kargil dan nasib terakhirnya. Dengan menggunakan frasa Sanskerta, Modi dalam gaya khasnya, mengirim kata hati-hati kepada naga sambil berbicara tentang “pengkhianatan” oleh Pakistan.

Mengatasi program radio bulanannya ‘Mann Ki Baat’ pada kesempatan peringatan 21 tahun kemenangan Perang Kargil, Perdana Menteri dalam kata-katanya. Dia mengutip ungkapan Sansekerta “Bairu akaran sab kahu sau, Jo kar heet anheet tahu sau” yang secara kasar diterjemahkan menjadi “dusht” (jahat) yang berpikir jahat bahkan bagi mereka yang berarti “baik”.

Pernyataan kuat ini muncul segera setelah Modi menggunakan istilah “Bharat ki bhoomi hathyane” (perampasan tanah) oleh Pakistan selama Perang Kargil, yang menurut Modi merupakan upaya untuk “mengalihkan perhatian dari pertengkaran internal”. Sementara Perdana Menteri keluar di Pakistan yang bertemu dengan pasukan tegas India, pesan halus ke China tidak bisa diabaikan.

Pada Juni lalu, selama Mann Ki Baat terakhirnya, Modi tak henti-hentinya mematikan bagi China ketika dia berkata, “Dunia telah melihat komitmen India untuk melindungi perbatasan dan kedaulatannya. Di Ladakh, jawaban yang pantas diberikan kepada mereka yang mengingini wilayah kami” . Pada waktu itu juga, ia menggunakan frasa Sanskerta seperti “Vidya vivaad dhanam madaya, Shakti pareshan paripeedanaya. Khalasya sadho vipareetam etat, gyaanaya, daanaya cha rakshanam” untuk menjuluki Cina sebagai “bengkok”. Bahkan saat itu, Modi tidak menyebut-nyebut Cina tetapi membuatnya jelas bahwa penggaliannya diarahkan pada naga.

Referensi “perampasan tanah” di Kargil oleh Pakistan, dan bagaimana mereka menghadapi kekalahan yang memalukan diyakini sebagai pesan bagi China juga, yang baru-baru ini terlibat dalam pelanggaran batas di Line of Actual Control di Ladakh timur yang sangat digagalkan oleh Tentara India. Kedua belah pihak menghadapi korban dalam bentrokan di Lembah Galwan.

READ  Ranveer Singh Telah Menjadi Gaya Bhai Sejak Dia Kecil

Dalam sebuah pernyataan penting, Modi mengatakan bahwa apa yang dikatakan orang India memiliki efek mendalam pada moral seorang prajurit yang berperang di medan berbukit. Dia juga mendesak orang-orang India untuk memperhatikan prajurit yang tidak mementingkan diri sendiri itu sambil menikmati “pesan-pesan yang diteruskan” yang sering kali dapat melemahkan keinginan kuat para pemberani India.

Itu adalah indikasi yang jelas untuk beberapa teori konspirasi dan dugaan “penyerahan” duri yang sedikit, terutama yang berafiliasi dengan partai-partai oposisi telah membuat melawan pemerintah baru-baru ini. Kongres telah konsisten dalam klaimnya bahwa India kehilangan bagian tanahnya ke China, sebuah pernyataan bahwa Modi sendiri telah secara kategoris dihancurkan.

Written By
More from Suede Nazar
Gunung berapi di Indonesia mengeluarkan sungai lava dalam letusan baru
YOGYAKARTA, INDONESIA – Gunung berapi paling aktif di Indonesia meletus pada hari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *