PM Modi Tugas Direktur Biro Intelijen Untuk Mengatur Ulang Perundingan Damai Naga

Pemimpin NSCN (IM) Thuingaleng Muivah (di sebelah kiri PM Modi) mengatakan Naga tidak akan bergabung dengan India

New Delhi:

Kantor Perdana Menteri telah menyatakan kekhawatirannya atas kebuntuan dalam pembicaraan damai Naga – antara kelompok pemberontak dan lawan bicaranya – yang mengancam akan menggagalkan dialog politik utama.

Seorang Perdana Menteri Narendra Modi yang prihatin sekarang telah meminta Direktur Biro Intelijen, Arvind Kumar, untuk mengembalikan pembicaraan yang tampaknya tergelincir ke jalurnya.

“Selama enam tahun terakhir RN Ravi, dalam kapasitasnya sebagai lawan bicara, telah berbicara dengan berbagai kelompok Naga. Namun, sejak 10 atau 11 bulan terakhir, banyak hal tidak berjalan dengan baik,” kata seorang pejabat senior kementerian.

Menurut pejabat tersebut, PMO telah menugaskan Arvind Kumar dan Direktur Khusus IB Akshay Kumar Mishra dengan tanggung jawab penanggulangan kebakaran.

Divisi Timur Laut IB juga memiliki perwira baru. Mandeep Tulli, seorang perwira angkatan 1999 yang sampai sekarang ditempatkan di Imphal Manipur, kembali di Delhi sebagai Direktur Bersama (Timur Laut). Nagaland juga mendapat kepala SIB baru pada tahun 1996-batch perwira Ritu Mishra.

Pusat itu diyakini sangat terganggu oleh perseteruan tiga arah yang muncul di Nagaland – antara NSCN (IM), kelompok pemberontak terbesar, RN Ravi dan Kelompok Politik Naga Nasional (NNPG) yang baru.

Fakta bahwa Ravi secara terbuka menargetkan pemerintah terpilih di Nagaland, yang merupakan mitra aliansi BJP, juga tidak berjalan dengan baik.

Mr Ravi, dalam pidato Hari Kemerdekaan, mengatakan: “Nagaland diberkahi dengan salah satu sumber daya manusia dan alam terbaik. Sayangnya, saat ini negara itu memiliki perbedaan yang meragukan dari negara berkinerja terburuk di negara itu, termasuk wilayah timur laut, di hampir semua indikator penting dari pembangunan manusia “.

READ  Apa yang kita ketahui tentang varian baru Covid-19 yang ditemukan di Israel

Sementara itu, partai oposisi terus membidik pemerintahan Narendra Modi atas kerangka yang dicapai dengan kelompok Naga pada 2015.

“Delhi telah menjanjikan identitas budaya baru untuk Naga tanpa mengubah batas wilayah. Tapi, karena ada banyak ketegangan antar suku juga, sejauh ini tidak ada yang substansial,” jelas seorang pejabat.

Namun, pusat tersebut menolak untuk mundur. “Pembicaraan akan terus berlanjut karena pemerintah tidak bisa diancam,” kata seorang birokrat senior.

Selama 11 bulan terakhir, kebuntuan antara RN Ravi dan berbagai kelompok Naga tampaknya semakin lebar.

“Pada Oktober tahun lalu, sebuah konsensus akan dicapai tetapi tidak sampai. Pusat membalas dan meluncurkan tindakan keras terhadap kader dan pemimpin NSCN (IM). Ini mengecewakan para pemimpin Naga,” kata seorang pejabat, menambahkan bahwa persepsi bahwa lawan bicaranya mendukung NNPG melalui NSCN (IM) tidak membantu.

Pekan lalu Sekretaris Jenderal NSCN (IM) Thuingaleng Muivah mengatakan bahwa pusat telah mengakui kedaulatan Naga melalui perjanjian 2015.

Pernyataan mengejutkan itu muncul beberapa hari setelah kelompok pemberontak yang kuat, yang telah menjadi bagian dari dialog perdamaian selama 18 tahun dengan pusat itu, berbicara tentang “penghalang jalan” dan meminta pencopotan RN Ravi sebagai lawan bicaranya.

Pada Minggu malam kelompok tersebut merilis pernyataan yang berbunyi: “Teman bicara membawa mandat Perdana Menteri tetapi, sejak RN Ravi membuat keruwetan … Perdana Menteri telah memberikan mandat untuk melanjutkan pembicaraan dengan tim IB (pejabat) sebagai saluran jalur cepat … “

Sementara itu, masyarakat sipil Naga dan organisasi mahasiswa terbagi dalam kesetiaannya. Kebanyakan sudah selaras dengan daerah atau sukunya masing-masing.

More from Casildo Jabbour
Mutasi Virus Covid-19 dari Inggris Muncul di Prancis, Ngeri!
Jakarta, CNBC Indonesia – Seorang Prancis yang baru tiba dari London dinyatakan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *