PM Narendra Modi Akan Mengatasi Bangsa pada jam 4 sore hari ini

PM Narendra Modi Membandingkan COVID-19 Kematian Di 4 Negara Eropa Dan Uttar Pradesh

Center hari ini mengumumkan keputusannya untuk memblokir 59 aplikasi seluler milik China (File)

New Delhi:

Perdana Menteri Narendra Modi akan berpidato pada pukul 4 sore pada hari Selasa, kantornya telah mentweet. Pidatonya akan datang di tengah pertikaian yang sedang berlangsung antara India dan Cina di lembah Galwan di Ladakh dan lonjakan kasus coronavirus yang telah menunjukkan sedikit tanda melambat.

PM Modi pada hari Minggu, pada ‘nyaMann Ki Baat ‘ acara radio, mengatakan bahwa India telah memberikan tanggapan yang sesuai kepada Cina di Ladakh, memuji tentara yang berperang dengan pasukan Cina di Lembah Galwan awal bulan ini. Dia juga berbicara tentang seruan boikot barang-barang Cina oleh para pedagang dan masyarakat sipil.

“Kami akan membeli lokal dan vokal untuk lokal dan ini akan membantu India menjadi lebih kuat,” katanya.

“Jika India tahu bagaimana menjaga persahabatan, itu juga dapat menghadapi seseorang dan memberikan respons yang memadai. Tentara pemberani kami memperjelas bahwa mereka tidak akan membiarkan siapa pun menodai kehormatan Bunda India,” tambahnya, merujuk pada bentrokan dengan Pasukan Tiongkok di mana 20 tentara India terbunuh dalam menjalankan tugas.

Pusat pada hari Senin mengumumkan keputusannya untuk memblokir 59 aplikasi seluler milik Cina termasuk TikTok, WeChat dan UC Browser.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah mengatakan aplikasi itu diblokir “mengingat informasi yang tersedia mereka terlibat dalam kegiatan yang merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum”.

Pekan lalu, PM Modi memuji upaya negara untuk memerangi virus corona. Dia mengatakan bahwa Uttar Pradesh, dengan ukuran populasi yang sama dengan empat negara Eropa yang terkena virus corona, hanya memiliki sebagian kecil dari jumlah kematian mereka.

READ  Lorenzo tidak percaya Alex Marquez naik podium MotoGP Aragon

“Inggris, Prancis, Italia, dan Spanyol – negara-negara ini pada satu waktu telah menaklukkan dunia dan merupakan kekuatan terbesar di dunia, tetapi jika Anda menjumlahkan populasi dari semua negara ini, maka jumlahnya mencapai 24 crore, tetapi di India, UP saja memiliki 24 crore. Seberapa efektif UP telah dapat dilihat dari fakta bahwa keempat negara Eropa bersama-sama memiliki 1.30.000 kematian karena COVID-19. Tetapi di UP, jumlah kematian adalah 600. Ini menunjukkan bahwa UP telah menangani masalah secara proaktif dan efektif, “katanya.

Jumlah kasus virus corona di India telah meningkat menjadi 5.48.318, termasuk 16.475 kematian. Negara-negara seperti Maharashtra, Delhi dan Tamil Nadu telah menunjukkan pertumbuhan besar dalam jumlah virus corona meskipun ada upaya untuk memutus rantai penularan.

Pusat pada hari Senin merilis pedoman untuk Unlock2 di mana ia telah memperpanjang penguncian di zona penahanan hingga 31 Juli. Itu telah memungkinkan beberapa relaksasi di daerah lain tetapi sekolah dan perguruan tinggi, ruang bioskop, gimnasium, kolam renang, bar dan ruang pertemuan atau layanan metro akan tetap ditutup.

Written By
More from Suede Nazar

Satelit NASA akan jatuh ke bumi

Diluncurkan 56 tahun lalu, satelit tersebut akan berlatih di Samudra Pasifik. REPUBLIKA.CO.ID,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *