Mengapa pertikaian pulau Jepang-Cina ini bisa menjadi titik api militer Asia berikutnya

Mengapa pertikaian pulau Jepang-Cina ini bisa menjadi titik api militer Asia berikutnya

Baik Tokyo dan Beijing mengklaim pulau-pulau yang tidak berpenghuni, yang dikenal sebagai Senkakus di Jepang dan Diaoyus di Cina, sebagai milik mereka, tetapi Jepang telah mengelolanya sejak 1972.

Ketegangan atas rantai berbatu, 1.200 mil (1.900 kilometer) barat daya Tokyo, telah mendidih selama bertahun-tahun, dan dengan klaim atas mereka yang berasal dari ratusan tahun yang lalu, baik Jepang maupun Cina kemungkinan tidak akan mundur di wilayah yang dianggap sebagai hak lahir nasional di kedua ibukota. .

Dalam hal itu, pulau-pulau itu tidak berbeda dengan ketinggian berbatu Himalaya, di mana puluhan tahun ketegangan di perbatasan yang tidak jelas antara wilayah Cina dan India meletus Senin malam, memicu bentrokan yang menelan korban sedikitnya 20 tentara India. .

Pertempuran, meskipun mematikan, relatif terbatas – dan kedua belah pihak telah meredakan ketegangan di hari-hari sejak itu.

Namun gejolak tak terduga di Senkaku / Diaoyus dapat memicu konfrontasi militer antara Cina dan Amerika Serikat.

Itu karena Amerika Serikat memiliki perjanjian pertahanan bersama dengan Jepang. Jika wilayah Jepang diserang oleh kekuatan asing, Amerika Serikat wajib mempertahankannya.

Kekhawatiran kemungkinan konfrontasi meningkat minggu lalu dengan pengumuman dari penjaga pantai Jepang bahwa kapal pemerintah China telah terlihat di perairan dekat Kepulauan Senakaku / Diaoyu setiap hari sejak pertengahan April, menetapkan rekor baru untuk jumlah hari berturut-turut.

Pada hari Jumat, penampakan tersebut telah mencapai 67 hari berturut-turut.

Mengambil sikap tegar

Menanggapi meningkatnya kehadiran orang Cina, Yoshihide Suga, kepala sekretaris kabinet Jepang, menegaskan kembali tekad Tokyo pada konferensi pers Rabu lalu.

“Kepulauan Senkaku berada di bawah kendali kami dan tidak diragukan lagi wilayah kami secara historis dan hukum internasional. Sangat serius bahwa kegiatan ini berlanjut. Kami akan menanggapi pihak China dengan tegas dan tenang,” kata Suga.

Dalam sebuah pernyataan Jumat, Kementerian Luar Negeri China menggemakan bahwa sentimen pemerintah Jepang, dari perspektif sebaliknya.

“Pulau Diaoyu dan pulau-pulau afiliasinya adalah bagian yang melekat dari wilayah China, dan itu adalah hak kami untuk melakukan patroli dan kegiatan penegakan hukum di perairan ini.”

Komentar serupa baru-baru ini diterbitkan di China Global Times yang dikelola pemerintah koran. Laporan yang berjudul “Konservatif Jepang mengganggu pemulihan hubungan China-Jepang dengan menyulut sengketa Kepulauan Diaoyu,” mengkritik upaya yang sedang berlangsung di prefektur Okinawa Jepang untuk mengubah administrasi kepulauan tersebut, mencatat bahwa hal itu dapat membahayakan hubungan Jepang-Cina.

Di permukaannya, langkah itu, yang diajukan oleh dewan kota Ishigaki, tempat kepulauan itu dikelola, tampaknya tidak berbahaya.

READ  Studi masker wajah: Peneliti menentukan masker mana yang paling tidak efektif

Menurut Asahi Shimbun Jepang, dewan ingin memisahkan pulau-pulau dari bagian-bagian pulau Ishigaki yang padat penduduk untuk merampingkan praktik administrasi.

Namun dalam resolusi sebelum Dewan Kota Ishigaki, kota “menegaskan pulau-pulau adalah bagian dari wilayah Jepang.”

Ini adalah jenis bahasa yang menggelitik di Beijing.

“Mengubah penunjukan administratif saat ini hanya dapat membuat perselisihan lebih rumit dan membawa lebih banyak risiko krisis,” Li Haidong, seorang profesor di Institut Hubungan Internasional Universitas Hubungan Luar Negeri China, mengatakan kepada Global Times.

Pemungutan suara di Ishigaki diharapkan pada pertemuan dewan Senin.

Sebelum minggu lalu, “krisis” terbaru di kepulauan ini terjadi pada 2012.

Tahun itu, Jepang menasionalisasi pulau-pulau yang dimiliki secara pribadi untuk menangkal penjualan yang direncanakan kepada gubernur Tokyo saat itu, seorang nasionalis garis keras yang dilaporkan berharap untuk mengembangkan pulau-pulau tersebut.

Orang-orang mengambil gambar mobil Jepang yang rusak saat protes menentang nasionalisasi Jepang & # 39; Kepulauan Diaoyu yang disengketakan, juga dikenal sebagai Kepulauan Senkaku di Jepang, di kota Cina Xi, pada 15 September 2012.
Rencana itu memicu protes jalanan besar dan sangat tidak biasa di seluruh Cina, di tengah gelombang sentimen nasionalis.

Demonstrasi berubah menjadi kekerasan ketika para pemrotes melemparkan puing-puing ke Kedutaan Besar Jepang di Beijing, menggeledah toko-toko dan restoran-restoran Jepang dan menjungkirbalikkan mobil-mobil Jepang.

Dalam sebuah ilustrasi yang gamblang tentang bagaimana pulau-pulau itu terbakar ke dalam kesadaran Cina, seorang lelaki Tionghoa dipukuli hingga koma oleh rekan-rekan senegaranya hanya karena dia mengendarai Toyota Corolla.

Sejarah pertikaian

Cina mengatakan klaimnya atas kepulauan itu mencapai 1400-an, ketika mereka digunakan sebagai titik pementasan bagi nelayan Tiongkok.

Namun, Jepang mengatakan tidak melihat jejak kontrol Cina atas pulau-pulau dalam survei 1885, sehingga secara resmi mengakui mereka sebagai wilayah berdaulat Jepang pada tahun 1895.

Sekelompok pemukim memproduksi ikan kering dan mengumpulkan bulu, dengan pulau-pulau yang memiliki lebih dari 200 penduduk pada satu titik, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

READ  Trump sebentar meninggalkan konferensi pers setelah syuting di dekat Gedung Putih

Jepang kemudian menjual pulau-pulau itu pada tahun 1932 kepada keturunan para pendatang asli, tetapi pabrik itu gagal sekitar tahun 1940 dan pulau-pulau itu akhirnya ditinggalkan. Jepang menyerah pada akhir Perang Dunia II pada tahun 1945 hanya berfungsi untuk mengaburkan masalah ini.

Pulau-pulau itu dikelola oleh pasukan pendudukan AS setelah perang. Tetapi pada tahun 1972, Washington mengembalikan mereka ke Jepang sebagai bagian dari penarikannya dari Okinawa.

Orang Jepang yang terpecah-pecah & # 39; Matahari Terbit & # 39; Bendera dipasang pada ikan mati selama demonstrasi di Taipei pada 14 September 2010, di atas rantai pulau Senkaku / Diaoyu yang disengketakan.

Taiwan yang memerintah sendiri, yang Beijing anggap sebagai provinsi Cina, juga mengklaim kepemilikan rantai itu.

Dan keberatan atas reklasifikasi administratif pulau-pulau di Taiwan menunjukkan kedalaman yang menghubungkan pulau-pulau pengadu masing-masing.

Tsai Wen-yi, seorang anggota dewan kota di Kabupaten Yilan Taiwan, mengatakan jika perubahan Jepang terjadi, ia akan mengatur armada kapal penangkap ikan dari daerah itu untuk “mempertahankan” pulau-pulau dari Jepang, menurut sebuah laporan dari Taipei Times.
Pasukan Bela Diri Darat Jepang & # 39; kendaraan serangan amfibi menghantam pantai selama latihan pendaratan amfibi di Filipina pada tahun 2018.
Pertahanan Senkaku / Diaoyus telah menjadi prioritas Pasukan Bela Diri Jepang (JSDF) dalam beberapa tahun terakhir. Dewan Hubungan Luar Negeri catatan Tokyo telah mendirikan pangkalan militer baru di dekatnya untuk melindungi pulau-pulau itu. JSDF juga telah membangun marinirnya dan mengebornya dalam perang pulau.

Meskipun pulau-pulau itu tidak berpenghuni, ada kepentingan ekonomi yang terlibat, menurut CFR.

Pulau-pulau itu “memiliki cadangan minyak dan gas alam yang potensial, dekat dengan rute pelayaran yang terkenal, dan dikelilingi oleh daerah penangkapan ikan yang kaya,” katanya.

Apa yang bisa memicu bentrokan

Itu semua menambah potensi masalah, kata William Choong, seorang rekan senior di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura

“Dibandingkan dengan titik nyala lainnya di wilayah ini – Laut Cina Selatan, Taiwan, dan program senjata Korea Utara – Laut Cina Timur menggabungkan campuran yang unik dan mudah terbakar dari sejarah, kehormatan dan wilayah,” Choong menulis bulan ini di The Interpreter, blog dari Lowy Institute di Australia.
Inisiatif Transparansi Maritim Asia (AMTI) melukis skenario di mana sesuatu dengan mudah dicitrakan – awak kapal yang cacat atau pendaratan pesawat di salah satu pulau – bisa berubah menjadi insiden internasional yang serius.
Pulau-pulau kecil yang bisa meledak hubungan Cina-Vietnam

“Jika kru penangkapan ikan Tiongkok, penjaga pantai, atau anggota militer mendarat di Senkakus, maka Penjaga Pantai Jepang pasti akan berusaha untuk memindahkan mereka dalam tindakan penegakan hukum. Tetapi mengingat bahwa Tiongkok tidak mengakui klaim Jepang, tentu saja mungkin bahwa Beijing dapat melihat ini sebagai eskalasi, yang mungkin menghasilkan respons militer yang substansial dari China, “kata situs web AMTI.

Dalam iklim saat ini di Indo-Pasifik, Cina mengindikasikan siap untuk mendorong klaimnya. Misalnya, di Laut Cina Selatan, Cina telah memindahkan pesawat ke pulau-pulau buatan yang telah dibangunnya; telah menenggelamkan satu kapal nelayan Vietnam dan menabrak yang lain; pihaknya telah melecehkan kapal survei yang disewa Malaysia dan mengirim salah satu miliknya ke perairan yang diklaim oleh Indonesia; dalam beberapa minggu terakhir saja, pesawat tempur Cina telah diperingatkan oleh pejuang Taiwan setidaknya lima kali.

Dan dengan anggukan ironis terhadap apa yang terjadi di Laut Cina Timur, Beijing mereklasifikasi klaim pulau di Laut Cina Selatan, menjadikan pulau-pulau Spratly / Nansha dan Paracel / Xisha lebih menonjol dalam hierarki pemerintahan negara tersebut.

Lalu ada perbatasan India-Cina di Himalaya. Sebelum dan sesudah bentrokan mematikan Senin lalu, media China yang dikelola pemerintah penuh dengan cerita dan gambar-gambar perangkat keras militer baru yang dapat dibawa Beijing ke pegunungan.

Choong berpendapat itu tidak bijaksana untuk berpikir Senkakus / Diaoyus tidak ditandai untuk perhatian yang sama di beberapa titik.

READ  Sebentar! LINK siaran langsung Inter Milan vs Lugano, langsung di Youtube Persiapan liga antar Italia

“Pertanyaannya bukan apakah Cina, yang sekarang menjadi sasaran pers penuh pengadilan oleh Amerika, ingin menantang Jepang atas kepulauan itu. Pertanyaannya adalah kapan, dan bagaimana? Inilah yang membuat pembuat kebijakan Jepang (dan Amerika) terjaga di malam hari. , “Choong menulis.

Junko Ogura, Kaori Enjoji, Shawn Deng, dan Katie Hunt dari CNN berkontribusi dalam laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Ajinkya Rahane tentang IPL 13: Perlu memastikan bahwa kita positif saat mulai bekerja

Rahane mencetak gol setengah abad berturut-turut pada hari Kamis di Durban.Reuters Pemukul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *