PM Pakistan Imran Khan Membanting Karena Mengatakan Osama Bin Laden “Martir”

Amerika datang ke Abbottabad dan membunuh Osama bin Laden. Martir dia: Imran Khan

Islamabad:

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menghadapi serangan balasan yang meningkat pada hari Kamis setelah ia mengatakan mantan pemimpin Al-Qaeda Osama bin Laden telah “mati syahid”.

Imran Khan membuat komentar di parlemen saat ia menggambarkan sejarah hubungan Pakistan yang bermasalah dengan AS sejak pasukan khusus Amerika membunuh bin Laden pada 2011 di kota utara Abbottabad.

“Orang-orang Amerika datang ke Abbottabad dan membunuh Osama bin Laden. Martir dia,” kata Imran Khan.

Perdana menteri menghadapi pukulan balik dari tokoh oposisi dan pengamat setelah pidato televisi.

“Imran Khan telah mengotak-atik sejarah, menyatakan Osama bin Laden sebagai martir hari ini,” mantan menteri luar negeri Khawaja Asif mengatakan kepada parlemen.

“Muslim di seluruh dunia sedang berjuang karena diskriminasi yang mereka hadapi karena terorisme baru-baru ini & PM kami membuatnya lebih buruk dengan menyebut obl seorang martir Islam!” Meena Gabeena, seorang aktivis Pakistan, mengatakan di Twitter.

Pakistan secara resmi membantah mengetahui bahwa bin Laden bersembunyi di negara itu sampai dia ditembak mati dalam serangan malam hari pada 2 Mei 2011.

Insiden itu merupakan rasa malu nasional yang besar dan menyebabkan hubungan yang sudah renggang antara AS dan Pakistan semakin jauh.

Asad Durrani, mantan spymaster, mengatakan kepada Al Jazeera pada tahun 2015 bahwa badan Intelijen Antar-Jasa (ISI) Pakistan yang kuat kemungkinan tahu di mana dia bersembunyi dan berharap untuk menggunakannya sebagai chip tawar-menawar.

Dalang 9/11 dilacak setelah perburuan 10 tahun ke Abbottabad, sebuah kota garnisun di utara Islamabad di mana akademi militer Pakistan bermarkas, memicu tuduhan bahwa pihak berwenang berkolusi dengan kelompok teror tersebut.

READ  500 Pasien Sembuh Dari Dharavi, Hotspot Sekali Covid, Untuk Memberikan Plasma

Imran Khan telah berulang kali membuat pernyataan kontroversial selama bertahun-tahun, termasuk selama perjalanan ke AS pada 2019 ketika dia mengklaim ISI memberi Washington petunjuk yang membantu mereka menemukan dan membunuh bin Laden.

Perdana menteri yang berubah menjadi pemain kriket ini telah lama dikritik oleh lawan karena terlalu bersimpati dengan gerilyawan, dengan saingannya pernah menjulukinya “Taliban Khan”.

More from Casildo Jabbour

Pemeriksaan Fakta: Sekolah Agra melewatkan tanda baca penting dan mengubah seluruh makna

[Representational Image]Wikimedia Commons Gambar bus sekolah menjadi viral di platform media sosial...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *