Poison ivy lebih berbahaya dari sebelumnya, karena tahun 2020

Poison ivy lebih berbahaya dari sebelumnya, karena tahun 2020

Tidakkah berpikir tahun 2020 bisa menjadi lebih buruk? Pikirkan lagi! Saat Anda melakukan yang terbaik untuk menjaga jarak sosial, Anda mungkin tergoda untuk beralih ke alam, berjalan-jalan di jalan setapak, atau bahkan berkebun. Ternyata, hal-hal tersebut sekarang sedikit lebih berisiko dari sebelumnya, dan bukan karena pandemi yang sedang berlangsung.

Poison ivy, tanaman yang diketahui menyebabkan ruam yang sangat menyakitkan ketika minyak pada daun tanaman bersentuhan dengan kulit, tumbuh lebih cepat dari sebelumnya, menurut Dr. Jacqueline Mohan, seorang profesor di College of Georgia. Dalam wawancara dengan WVLT, Mohan menjelaskan bahwa peningkatan tingkat CO2 tahunan berkontribusi pada penyebaran cepat poison ivy, dan menyebabkan orang dalam bahaya.

Tanaman tidak bermutasi atau melakukan sesuatu yang luar biasa, tetapi tumbuh lebih cepat dan berpotensi menjadi lebih kuat karena peningkatan kadar CO2. Tumbuhan menyukai CO2, begitu juga dengan poison ivy. Semakin banyak CO2 yang ada di udara di sekitar kita, semakin banyak yang dapat digunakan untuk mendorong pertumbuhan tanaman. Semakin efisien dan sehat tanaman tersebut, semakin berbahaya bagi siapa pun yang menemukannya.

“Ini benar-benar pukulan ganda. Lebih berlimpah, lebih besar, dan lebih buruk, ”kata Dr. Mohan kepada stasiun radio tersebut. “Itu sebenarnya membuat daun lebih beracun, lebih menyebabkan alergi bagi manusia.”

Itu bukan berita bagus bagi siapa saja yang menyukai alam bebas. Sayangnya, peningkatan kadar CO2 telah dikaitkan dengan perubahan iklim, yang berarti jika poison ivy semakin berbahaya, itu sebenarnya adalah kesalahan kita.

Dalam mempelajari peningkatan laju pertumbuhan tanaman selama beberapa tahun, Dr. Mohan menemukan bahwa pohon yang tinggi mengalami peningkatan pertumbuhan rata-rata sekitar 25%. Itu benjolan yang cukup mengesankan, tapi tidak seperti yang dialami poison ivy. Berdasarkan datanya, poison ivy tumbuh sekitar 150% lebih cepat daripada dekade sebelumnya. Itu peningkatan yang luar biasa dalam waktu yang relatif singkat.

READ  Pilot Sachin Kemungkinan Bertemu Kepala BJP JP Nadda Hari Ini: Sumber

Poison ivy dicirikan oleh batangnya dengan tiga daun, dan terkenal bagi pejalan kaki, pemburu, dan lainnya yang menghabiskan banyak waktu di luar ruangan. Jika Anda kebetulan menemukannya, sebaiknya hindari, karena sapuan ringan pada kulit dapat menyebabkan beberapa reaksi parah. Paparan racun ivy pada kulit sering kali menyebabkan ruam yang menyakitkan, bengkak, dan bahkan melepuh. Mungkin hal terbaik yang dapat kita lakukan untuk membantu memastikan kita tidak berurusan dengan poison ivy bertenaga tremendous di tahun-tahun mendatang adalah mengekang dampak kita terhadap iklim.

More from Casildo Jabbour

Ibu kota Xinjiang dikunci karena lonjakan kasus coronavirus

Kota Urumqi melaporkan 17 infeksi lokal pada hari Minggu, yang berarti bahwa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *