Wanita Australia dipenjara setelah melanggar karantina COVID-19

Wanita Australia dipenjara setelah melanggar karantina COVID-19

Seorang wanita Australia telah dijatuhi hukuman penjara enam bulan setelah melanggar aturan karantina virus korona yang ketat, laporan mengatakan Selasa.

Asher Faye Vander Sanden, 28, diizinkan untuk terbang pulang ke Perth, Australia Barat, di mana dia akan karantina di sebuah hotel selama 14 hari dengan biaya sendiri setelah menghabiskan sebulan di negara bagian Victoria yang terpukul parah, lapor BBC.

Namun, Vander Sanden malah bersembunyi di dalam mobil yang sedang diangkut dengan truk dan melintasi perbatasan. menurut outlet media ABC Australia. Dia gagal memberi tahu pihak berwenang keberadaannya dan ditangkap 12 Agustus, 10 hari setelah tiba di rumah pacarnya di Scarborough.

Pengacara Vander Sanden, John Hammond, mengatakan kliennya telah dikarantina sendiri setelah tiba dan tidak memiliki kontak dengan orang lain, menurut laporan itu.

Namun, Senior Constable McDowall berpendapat bahwa Vander Sanden “licik dan tidak jujur” dan “ketidakpedulian sepenuhnya” terhadap komunitasnya bisa mengakibatkan wabah lain dan penguncian lebih lanjut.

Hakim Andrew Matthews mengatakan tindakan Vander Sanden dapat merusak semua tindakan pencegahan dan pengorbanan yang telah dilakukan Australia Barat untuk mencegah penyebaran virus. Dia menjatuhkan hukuman enam bulan.

Negara bagian Victoria Australia telah menjadi hotspot COVID-19. Negara bagian pada Rabu mencatat salah satu hari paling mematikan dari pandemi meskipun infeksi virus baru terus menurun.

Departemen Kesehatan Victoria melaporkan 24 kematian dalam periode 24 jam terakhir, jumlah kematian terbesar selain dari rekor harian sepanjang masa sebanyak 25 yang ditetapkan minggu lalu. Sebanyak 462 warga telah meninggal.

Infeksi harian positif meningkat 149, dengan total 18.608 kasus. Penghitungan tersebut membuat rata-rata mingguan menjadi 175 kasus baru per hari, turun dari 279 di minggu sebelumnya.

READ  PHK BMW: 10.000 pekerja kontrak, 6.000 karyawan kehilangan pekerjaan

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Luo Sang Diadakan Untuk Raket Hawala Juga Setelah Dalai Lama: Sumber

Hawala Racket: Uang suap untuk biksu Tibet dikirim melalui orang-orang yang bekerja...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *