Prannoy memasuki perempat final Malaysia Open

IMAGE: Peringkat 8 dunia HS Prannoy mengatasi tantangan berat dari petenis Indonesia Chico Aura Dwi Wardoyo di turnamen Malaysia Open Super 750. Fotografi: Toru Hanai/Getty Images

Bintang komuter India HS Prannoy tampil gemilang lagi untuk melaju ke perempat final tunggal putra dengan kemenangan mendebarkan atas petenis Indonesia Chico Aura Dwi Wardoyo di turnamen Malaysia Open Super 750 di Kuala Lumpur pada Kamis.

Petenis India, petenis nomor 8 dunia, tampak dalam kondisi bagus saat ia menahan tantangan semangat dari petenis nomor 19 dunia Chico 21-9, 15-21, 21-16 dalam waktu satu jam empat menit.

Petenis berusia 30 tahun asal Kerala itu selanjutnya akan menghadapi Ng Tze Yong dari Malaysia atau Kodai Naraoka dari Jepang.

Unggulan ketujuh dunia peringkat 5 Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty memasuki babak perempat final ganda putra setelah mengalahkan petenis Indonesia Muhammad Shohibul Fikri/Bagas Maulana 21-19, 22-20 dalam waktu 49 menit.

Sebelumnya, peraih medali perunggu Commonwealth Games Treesa Jolly dan Gayatri Gopichand berjuang keras sebelum kalah 13-21, 21-15, 17-21 dari petenis Bulgaria Gabriela Stoeva dan Stefani Stoeva di perempat final ganda putri.

Bagi Prannoy, ini adalah pertemuan keduanya dengan Chico yang mengalahkannya di Syed Modi International 2018.

Dalam bentuk hidupnya, Prannoy memulai dengan awal yang baik, menunjukkan kontrol yang lebih baik dan serangannya juga memberinya keuntungan. Dia memimpin 7-5 sebelum meraih keunggulan 11-5 saat istirahat.

Dengan Chico berjuang dengan kondisi melayang, Prannoy lolos dengan pembuka.

Setelah pergantian sisi, Chico menunjukkan kontrol yang lebih baik saat ia memimpin 6-2 setelah reli tajam dengan lawannya. Pemain Indonesia itu terlihat lebih banyak menyerang dan dengan cepat memimpin 11-5 saat istirahat.

READ  Legenda bulu tangkis Taufik Hidayat mengecam Kementerian Olahraga Indonesia

Kedua pemain terlihat saling mendorong dalam reli tetapi Prannoy melakukan kesalahan dalam penyelesaiannya saat Chico berjalan 17-11 dengan potongan terbalik.

Petenis Indonesia itu dengan cepat kembali ke kompetisi setelah mengonversi lima match point.

Di set penentuan, Prannoy sangat bersemangat saat dia mendaratkan pengembalian yang tajam untuk menjadikannya 5-2. Dia berhasil membuat saingannya bolak-balik dengan pengembalian miringnya, mengekstraksi kesalahan untuk memimpin lima poin yang bagus saat istirahat.

Prannoy sangat tepat dengan pemilihan pukulannya, mendaratkan smash lurus dan silangnya menjauh dari lawannya yang sedang menyelam untuk mengumpulkan poin.

Chico memainkan beberapa pukulan hebat tetapi tidak konsisten selama reli saat Prannoy membuat keunggulan lima poinnya pada 17-12. Sebuah smash lompat lurus yang sangat tajam diikuti dengan tembakan baseline lainnya memberi Prannoy enam match point.

Pemain Indonesia itu menyelamatkan dua gol sebelum memasukkan satu gol ke gawang saat Prannoy merayakannya.

Sebelumnya, Treesa dan Gayatri, peringkat 16 dunia, kalah tipis dari Stoeva bersaudara, peringkat 14 dunia, dalam pertandingan yang berlangsung selama satu jam sembilan menit.

Stoeva bersaudara, yang berkompetisi di Olimpiade 2016 dan 2020, jelas tampil lebih baik di game pembukaan karena mereka dengan cepat memimpin 6-0 dan kemudian bertahan, meskipun ada pukulan kecil dari orang India, yang menurunkan persamaan. ke 9-12 pada satu titik.

Gim kedua berlangsung ketat karena Treesa dan Gayatri terus menekan lawan mereka sebelum bubar pada kedudukan 14-14 untuk membawa pertandingan ke penentuan.

Di game ketiga, pasangan India itu unggul tipis 6-4 dan 14-13, tetapi kombinasi Bulgaria tidak menyerah kali ini, dari 14-14 untuk menutup permainan.

Treesa dan Gayatri akan bertemu dengan duo Prancis Margot Lambert dan Anne Tran di turnamen berikutnya di India Open Super 750 minggu depan.

READ  Gunung berapi menginspirasi desain | Berita, Olahraga, Pekerjaan
Written By
More from Umair Aman
Merek mobil sport Italia De Tomaso pindah ke Amerika Serikat karena rencana kebangkitannya
De Tomaso mengatakan P72 bergaya retro akan didukung oleh V-8 5.0 liter...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *