Presiden AS Donald Trump Mengatakan Saudaranya Robert Trump Telah Meninggal

Trump mengunjungi saudaranya di rumah sakit pada hari Sabtu.

Bedminster:

Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa adik laki-lakinya, Robert Trump, meninggal pada Sabtu malam, sehari setelah presiden mengunjunginya di rumah sakit New York.

“Dengan berat hati saya berbagi bahwa saudara laki-laki saya yang luar biasa, Robert, meninggal dengan damai malam ini. Dia bukan hanya saudara laki-laki saya, dia adalah sahabat saya. Dia akan sangat dirindukan, tetapi kita akan bertemu lagi. Ingatannya akan terus hidup. di hatiku selamanya. Robert, aku mencintaimu. Beristirahatlah dalam damai, “kata Trump dalam sebuah pernyataan.

Robert Trump, yang berusia 72 tahun dua tahun lebih muda dari presiden, adalah seorang eksekutif bisnis dan pengembang serious estat.

Presiden Trump melakukan kunjungan emosional untuk melihat saudara lelakinya yang sakit pada hari Jumat di New York-Presbyterian / Weill Cornell Health care Center sebelum pergi ke klub golfnya di Bedminster, New Jersey, untuk akhir pekan.

Presiden diharapkan menghadiri pemakaman, kata seorang ajudan. Dia memiliki jadwal perjalanan yang sibuk dalam beberapa hari mendatang dengan rencana untuk mengunjungi empat negara bagian medan pertempuran sebagai bagian dari kampanye pemilihan ulangnya.

Penyebab kematiannya tidak terungkap. Trump mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa saudaranya “mengalami kesulitan” dengan penyakit yang tidak diungkapkan.

ABC News telah melaporkan bahwa Robert Trump dirawat di device perawatan intensif di rumah sakit Mount Sinai di New York selama lebih dari seminggu pada bulan Juni.

Pada bulan yang sama, Robert Trump memenangkan perintah penahanan sementara terhadap keponakannya dan keponakan presiden, Mary Trump, untuk menghentikannya menerbitkan buku yang menceritakan semuanya yang menawarkan pandangan yang tidak menyenangkan tentang presiden AS dan keluarganya.

READ  Petugas koreksi mengatakan mereka dilarang dari lantai Derek Chauvin karena warna kulit mereka

Seorang hakim mahkamah agung negara bagian di Poughkeepsie, New York, kemudian menolak permintaan untuk menghentikan publikasi dan membatalkan perintah penahanan sementara.

Robert Trump mengatakan buku, “Terlalu Banyak dan Tidak Pernah Cukup: Bagaimana Keluarga Saya Menciptakan Manusia Paling Berbahaya di Dunia,” akan melanggar perjanjian kerahasiaan yang terkait dengan harta ayahnya Fred Trump Sr, yang meninggal pada tahun 1999.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Taliban Afghanistan mencegah tentara Pakistan menutup perbatasan internasional
KABUL / PESHAWAR: Tentara Taliban di Afghanistan telah mengganggu pembangunan pagar keamanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *