Presiden Finlandia untuk Putin: Kami akan meminta untuk bergabung dengan NATO

Presiden Finlandia Sauli Niinisto mengatakan kepada timpalannya dari Rusia Vladimir Putin pada hari Sabtu bahwa negara Nordik yang secara militer tidak berpihak yang berbagi perbatasan panjang dan sejarah panjang dengan Rusia “akan memutuskan untuk meminta NATO keanggotaan dalam beberapa hari ke depan.

Kantor Niinisto mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kepala negara Finlandia mengatakan kepada Putin dalam percakapan telepon betapa lingkungan keamanan Finlandia telah berubah setelah invasi 24 Februari ke Moskow. Ukrainadan menyoroti tuntutan Rusia pada Finlandia untuk menahan diri dari mencari keanggotaan di NATO, aliansi militer Barat yang beranggotakan 30 orang.

“Diskusi (dengan Putin) langsung dan tidak ambigu dan berlangsung tanpa berlebihan. Menghindari ketegangan dianggap penting,” kata Niinisto, presiden Finlandia sejak 2012 dan salah satu dari sedikit pemimpin Barat yang melakukan dialog reguler dengan Putin selama sepuluh tahun terakhir.

Niinisto menunjukkan bahwa dia telah memberi tahu Putin pada pertemuan pertama mereka pada 2012 bahwa “setiap negara merdeka akan memaksimalkan keamanannya sendiri”. “Selalu seperti itu. Dengan bergabung dengan NATO, Finlandia akan memperkuat keamanannya sendiri dan memikul tanggung jawabnya. Bukan sesuatu yang jauh dari siapa pun,” kata Niinisto.

Dia menekankan bahwa Finlandia, terlepas dari kemungkinan keanggotaan NATO di masa depan, ingin terus berurusan dengan Rusia secara bilateral mengenai “masalah praktis yang dihasilkan oleh lingkungan perbatasan” dan berharap untuk terlibat dengan Moskow “secara profesional”.

Panggilan telepon itu dilakukan atas inisiatif Finlandia, kata kantor Niinisto. Pernyataan itu mengungkapkan tidak ada komentar dari Putin atau Kremlin tentang percakapan itu.

Finlandia berbagi perbatasan 1.340 kilometer (830 mil) dengan Rusia, yang terpanjang dari setiap anggota Uni Eropa.

READ  Demokrasi menurun di seluruh dunia: lapor | Berita India

Niinisto dan Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin pada hari Kamis bersama-sama mendukung pencalonan NATO di Finlandia dan merekomendasikan bahwa negara itu “harus mengajukan keanggotaan NATO tanpa penundaan” untuk memastikan keamanan negara di tengah manuver pasukan militer Rusia di Ukraina dan lanskap geopolitik dan keamanan yang berubah di Eropa.

Pengumuman resmi dari Niinisto dan Marin bahwa Finlandia bermaksud untuk mengajukan keanggotaan NATO diharapkan pada hari Minggu, sehari setelah Sosial Demokrat yang berkuasa di Marin kemungkinan akan menyetujuinya.

Negara tetangga Swedia akan memutuskan posisinya di NATO pada hari Minggu pada pertemuan Partai Sosial Demokrat yang dipimpin oleh Perdana Menteri Magdalena Andersson.

Presiden AS Joe Biden mengadakan panggilan bersama dengan Niinisto dan Andersson pada hari Jumat di mana, menurut pernyataan Gedung Putih, dia “menggarisbawahi dukungannya untuk kebijakan pintu terbuka NATO dan hak Finlandia dan Swedia untuk memutuskan masa depan mereka sendiri, kebijakan luar negeri dan keamanan. pengaturan.”

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *