Presiden Widodo menunjuk Wirakusumah CEO SWF Indonesia

Presiden Indonesia Joko Widodo secara resmi mengumumkan pengangkatan Ridha Dm Wirakusumah sebagai CEO dari sovereign wealth fund yang diperkirakan memiliki badan sebesar $ 20 miliar.

Berita itu pertama kali dipecahkan oleh DealStreetAsia Minggu lalu.

Dengan pengangkatan ini, Wirakusumah akan mundur sebagai Chairman dan CEO Bank Permata setelah masa jabatan lima tahun.

Sebelumnya, Wirakusumah adalah Managing Partner di DNB Consulting and Investment Hong Kong selama dua tahun. Lulusan Universitas Ohio ini juga pernah bekerja di General Electric Company, di mana dia menjabat sebagai CEO untuk kawasan Asia-Pasifik, dan AIG Hong Kong sebagai ketua dan CEO. Selain itu, ia juga pernah menjabat sebagai direktur raksasa ekuitas swasta KKR Hong Kong.

Dalam sambutan resminya di Istana Negara yang disiarkan langsung di Youtube hari ini, Widodo juga merilis nama-nama direksi Lembaga Pengelola Investasi (LPI).

Arief Budiman, yang juga dianggap sebagai kandidat kuat untuk posisi CEO, diangkat menjadi Deputy Managing Director, sedangkan Maria Alisjahbana, Country Risk Manager di Citibank Indonesia, bergabung sebagai Chief Risk Officer. Sementara itu, mantan CFO Garuda Indonesia Eddy Porwanto menjadi CFO dan CEO Creador Stefanus Ade Hadiwidjaja sebagai CFO.

Meski Presiden tidak menyebutkan besaran dana, Menteri Perekonomian Airlangga Hartanto sebelumnya mengatakan bahwa SWF telah menerima letter of interest senilai $ 9,5 miliar calon investor, termasuk United States International Development Finance Corporation (US DFC). ), Bank Jepang untuk Internasional. Kerjasama (JBIC), Caisse de dépôt et placement du Québec (CDBQ) dan APG-Pays-Bas.

Sebelumnya, presiden mengatakan pemerintah berencana menutup $ 20 miliar untuk SWF selama dua bulan ke depan.

“SWF atau INA [Indonesia Investment Authority] memiliki posisi strategis dalam percepatan pembangunan berkelanjutan, peningkatan dan optimalisasi nilai aset negara jangka panjang dengan memberikan alternatif pembiayaan untuk pembangunan berkelanjutan, ”kata Widodo. “INA akan menjadi mitra strategis bagi nasional dan luar negeri sehingga tersedia pendanaan yang berkelanjutan.”

READ  Woman Maces berpasangan karena tidak mengenakan topeng di taman anjing California: video

Dana tersebut akan berupaya mengumpulkan dana dari perusahaan asing untuk membiayai proyek pembangunan nasional, terutama yang terkait dengan infrastruktur. Dalam audiensi dengan DPR, Sri Mulyani menjelaskan bahwa tujuan dari SWF adalah “untuk memperoleh keuntungan finansial dan juga untuk menarik lebih banyak FDI, bekerja sama dengan mitra ko-investasi dan mengembangkan sektor infrastruktur jangka panjang”.

Dalam interaksi dengan DealStreetAsia akhir bulan lalu, Deputy CEO LPI Budiman yang merupakan bagian dari tim review SWF mengatakan aset yang menjalani penilaian awal untuk potensi investasi antara lain jalan tol, bandara, dan pelabuhan.

Written By
More from Suede Nazar

Teleskop Arecibo yang terkenal yang membintangi film James Bond akan dibongkar

Piringan reflektor di Observatorium Arecibo rusak akibat kabel yang putus. Universitas Florida...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *