Profil Olympian Filipina: Pegolf Juvic membuktikan tidak ada kata terlambat untuk mewujudkan impian Game Games

Juvic Pagunsan saat berlatih sebelum Kejuaraan Golf Terbuka Inggris pada 14 Juli 2014. Peter Muhly, AFP / file

Bukan kemenangan Juvic Pagunsan di Mizuno Open yang mendorongnya meraih kemenangan di lingkaran golf internasional. Itu lebih tentang bagaimana dia melakukannya.

Pegolf Filipina ini memenangkan gelar Japan Tour pertamanya setelah 10 tahun berkompetisi di sana, meski memiliki tas sendiri dengan hanya 11 klub.

“Saya semakin tua dan 2 kali terakhir dengan 14 klub benar-benar berat,” kata Pagunsan dalam sebuah wawancara yang diposting di situs web Japan Tour, dengan mengacu pada beban kerja ekstra.

“Saya tidak suka menggunakan kereta listrik karena Anda harus berkeliling hijau.”

Gagasan membawa tas seberat itu tampak konyol.

Dan ketika dia bergabung dengan kontingen Filipina sebagai anggota tertua di Olimpiade Tokyo minggu ini, gagasan bahwa pada usia 43 dia akan mewujudkan impian Olimpiadenya juga tidak terpikirkan.

Tapi Pagunsan tidak peduli dengan kemungkinan itu; dia mulai bekerja dan sebagai hasilnya, seperti apa yang dia capai di Mizuno Open, dia menambah warisan golf pribadinya.

“Saya sangat bersemangat untuk mewakili Filipina. Siapa yang tahu olimpiade baka swertehin tayo sa? (Siapa tahu, kita mungkin beruntung?), ”Katanya ketika dia mengumumkan bahwa dia berkompetisi di Olimpiade, bukan Kejuaraan Terbuka, hadiahnya untuk memenangkan Mizuno.

Karier Pagunsan telah ditandai dengan banyak nyaris celaka.

Dia menyelesaikan 8 kali di Tur Asia dan 7 di Tur Jepang, “rekam jejak yang mengesankan, bahkan jika dia tidak memiliki gelar”, sebuah Profil Tur Asia pada dia dilaporkan.

READ  Bhutan akan membuat sejarah olahraga dengan debut Paralympic Games di Tokyo

Kemenangan besar terakhirnya di tingkat regional terjadi pada President Invitational of the Asian Tour Pertamina Indonesia pada tahun 2007.

“Saya sedikit takut tidak akan pernah menang lagi,” kata Pagunsan. “Tetapi saya terus berlatih, bermain, dan bekerja untuk menjadi lebih kuat secara mental. Itu sebabnya saya bisa menang lagi.

Kemenangan mungkin sulit didapat, tetapi karena dia finis secara konsisten di dekat puncak, uang masuk dengan mantap.

Pada tahun 2011, Pagunsan mendaratkan Urutan Merit Tur Asia gelar untuk kemenangan terbanyak di $788.298, jumlah yang dia menangkan terutama karena $666.660 yang dia peroleh untuk finis kedua di Barclays Singapore Open.

Untuk mendominasi Mizuno Open, ia menerima $ 109.304, yang membuatnya mendapatkan total $ 2.163.489 dalam kemenangan Tur Jepang.

“Saya harap saya bisa menang lagi,” katanya. “Setiap tahun dan setiap turnamen, saya tetap positif. “

Pagunsan di Olimpiade akan memungkinkan dia untuk menikmati sedikit sejarah dengan menjadi bagian dari perusahaan elit – hanya dia dan Miguel Tabuena di Rio 2016 yang akan berkompetisi dalam golf pria di Olimpiade Musim Panas.

Pagunsan telah memesan tiket ke Tokyo, terutama melalui sistem kualifikasi yang memberi lebih banyak negara kesempatan untuk mengirim perwakilan.

Karena negara hanya dapat mengirim maksimal 4 atau 2 pemain – tergantung pada peringkat dunia mereka – golf mendorong keragaman kebangsaan. Dan Pagunsan memanfaatkannya.

Setelah memenangkan Mizuno Open, dia mengatakan filosofinya adalah mengendalikan apa yang dia bisa dan melepaskan apa yang tidak bisa dia lakukan.

Menjelang Olimpiade Tokyo, dengan lebih banyak persaingan di depan, ini adalah sistem kepercayaan yang terbayar.

Siapa yang mengira bahwa setelah 10 tahun di Japan Tour, dia akan memenangkan kejuaraan pertamanya? Siapa yang mengira bahwa pada usianya dia akan disebut seorang Olympian?

READ  Jayaram, Sai Praneeth, Sindhu di perempat

Golf putra akan dimainkan dari 29 Juli hingga 1 Agustus di Kasumigaseki Country Club

“Jika turnamen itu milikmu, itu milikmu,” kata Pagunsan, “tetapi jika bukan, itu bukan.

“Tetapi jika Anda terus bermain, Anda memiliki peluang untuk menang.”

VIDEO TERKAIT

More from Benincasa Samara

Bayi hiu berwajah manusia ditemukan di Indonesia – Kurir

Petir di kalangan ilmuwan menyusul ditemukannya hiu berwajah manusia oleh seorang nelayan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *