Program Tahun Jembatan Novogratz Princeton akan diperluas ke enam lokasi internasional

Inovasi Princeton Program Tahun Jembatan Novogratz akan diperluas ke enam negara mulai musim gugur 2023, menawarkan lebih banyak siswa baru kesempatan untuk berpartisipasi dalam program KKN global tanpa biaya kuliah. Bridge Year akan bermitra dengan komunitas baru di Kamboja dan Kosta Rika, selain kemitraan yang sudah ada di Bolivia, India, india, dan Senegal.

“Kemurahan hati yang luar biasa dari alumni Princeton, dan khususnya Mike dan Sukey Novogratz, telah memungkinkan perluasan ini, dan kami sangat bersemangat untuk menawarkan Bridge Year kepada lebih banyak siswa di Princeton di tahun mendatang, kata Manajer Bridge Year John Luria. Sebanyak 42 mahasiswa baru yang masuk, tujuh di setiap lokasi, akan diseleksi untuk tahun ajaran 2023-24.

Bukit, sungai, dan jalur Mekong

Sebuah pemandangan dari Sungai Mekong di Kamboja. Mulai tahun depan, program Tahun Jembatan Novogratz Princeton akan mencakup lokasi baru yang berbasis di Battambang, Kamboja.

Di Battambang, Kamboja, siswa akan mengeksplorasi berbagai topik termasuk konservasi satwa liar, aktivisme dalam olahraga dan seni, serta proses kebenaran dan rekonsiliasi yang sedang berlangsung di negara tersebut setelah jatuhnya Khmer Merah. .

Di San Isidro, Kosta Rika, siswa akan memiliki kesempatan untuk terlibat dengan pemuda Kosta Rika saat mereka mengeksplorasi isu-isu konservasi lingkungan dan keadilan iklim, di antara keprihatinan lainnya.

“Princeton akan terus bermitra dengan organisasi di lapangan yang memiliki sejarah memfasilitasi pengalaman pembelajaran komunitas yang bermakna dan rekam jejak yang kuat dalam mengelola kesehatan dan keselamatan siswa,” kata Luria. Bridge Year akan bekerja sama dengan Amigos de las Americas di Kosta Rika dan Where There Be Dragons di Kamboja.

READ  Anda sekarang dapat berinteraksi dengan lebih dari satu juta pohon di New York!
Kosta Rika, pegunungan dan ladang

Program Tahun Jembatan Novogratz juga akan menawarkan kemitraan baru di San Isidro, Kosta Rika.

Bridge Year telah memberikan pengalaman KKN transformatif kepada lebih dari 370 mahasiswa sarjana Princeton sejak diluncurkan pada tahun 2009. Siswa menghabiskan waktu sembilan bulan untuk mempelajari bahasa baru, membangun hubungan dalam komunitas mitra, dan memahami keprihatinan komunitas lokal. Lokasi telah berubah dan berkembang sepanjang sejarah program.

“Dari keluarga angkat pedesaan hingga ibu kota yang ramai, pengalaman Tahun Jembatan saya menunjukkan nilai nyaman dengan ketidaknyamanan, memercayai orang lain, dan mencari perspektif yang berbeda,” kata Claire Espinosa, yang saat ini tinggal di Dakar, Senegal. “Bulan-bulan ini telah membentuk cara saya merefleksikan diri dan lingkungan saya, baik melalui percakapan yang menantang gagasan konvensional tentang ‘pertumbuhan’ atau menemukan cara untuk menemukan kegembiraan dan rasa syukur dalam kehidupan sehari-hari.”

Mantan siswa Bridge Year yang sekarang berada di kampus mengatakan bahwa program tersebut telah mengubah pandangan mereka, membuka minat baru dan mempersiapkan mereka dengan lebih baik untuk kehidupan kampus.

Siswa keluarga angkat

Mahasiswa Bridge Year, Maddy Denker (kedua dari kanan) bersama keluarga angkatnya di Senegal. Peserta tahun peralihan belajar bahasa daerah, tinggal bersama keluarga angkat, dan mengikuti berbagai kegiatan pengayaan budaya, sambil belajar dengan dan dari mitra masyarakat melalui kegiatan pengabdian.

“Bridge Year adalah kesempatan pertama yang saya miliki untuk mempelajari siapa diri saya di luar konteks akademik,” kata Lena Hoplamazian, anggota angkatan 2024, yang berpartisipasi dalam Bridge Year India. “Saya memiliki kesempatan untuk belajar tentang diri saya dan bagian lain dunia sebelum terjun ke pengalaman Princeton, dan saya tidak dapat membayangkan tiga tahun terakhir hidup saya tanpa perubahan perspektif ini.”

READ  Eko Roni Saputra ingin menghadapi pejuang Thailand untuk membalas kekalahan AFF Indonesia

Coley Martin, anggota angkatan 2023, berganti karier setelah tinggal di Bolivia.

“Saya melamar ke Princeton sebagai jurusan biologi molekuler, berpikir saya mungkin ingin mengambil jalur pra-kedokteran. Namun, setelah mengikuti Bridge Year, saya dapat merenungkan apa yang benar-benar ingin saya lakukan dalam hidup saya,” kata Martin. “Selama sembilan bulan saya di Bolivia, saya belajar banyak tentang keadilan lingkungan melalui pengalaman langsung, seperti mengunjungi gletser yang mencair akibat pemanasan global. Saya menyadari bahwa saya ingin terus belajar tentang keadilan lingkungan dan mengubah jurusan saya menjadi teknik sipil dan lingkungan. Saya bersyukur bisa menghabiskan waktu ini sebelum Princeton belajar tentang dunia dan diri saya sendiri.

Siswa dengan panji Princeton

Mary Grace Walker, seorang siswa tahun jembatan di Bolivia, membawa sepotong Princeton bersamanya saat dia menghadiri Festival San Miguel untuk santo pelindung Tiquipaya.

Jauh setelah Princeton, para alumni masih merasakan dampak dari pengalaman Bridge Year mereka.

“Melalui Bridge Year, saya memahami nilai dan arti bekerja dengan orang setiap hari. Sekarang saya mendapatkannya dari berinteraksi dengan pasien saya,” kata Kenny Hubbell lulusan Angkatan 2016, residen penyakit dalam di University of California, San Francisco. “Sementara saya selalu senang memikirkan detail farmakologi dan fisiologi, bagian yang benar-benar kaya dan bermanfaat dari apa yang saya lakukan hanyalah duduk bersama pasien dan berbicara tentang kehidupannya, kekhawatirannya, dan kesehatannya.”

Lulusan angkatan 2014 Agnes Cho merupakan salah satu angkatan pertama mahasiswa tahun transisi. Dia sekarang bekerja sebagai manajer proyek perumahan back-to-school di Just Cities Institute yang berbasis di Berkeley, California.

“Ketika saya pergi ke Bridge Year, saya memiliki banyak asumsi tentang apa dampak saya terhadap dunia. Banyak asumsi yang mendasarinya adalah keyakinan yang saya miliki tentang jenis solusi yang dibutuhkan orang dan seperti apa perkembangan itu,” kata Cho . “Saya belajar betapa pentingnya untuk dapat menantang asumsi saya sendiri. Mendengarkan secara mendalam adalah orang yang sangat penting dan untuk memahami bahwa tidak ada jalur linier atau langsung untuk membantu orang.

READ  Tonton West Brom v Newcastle Live TV - Daftar Saluran Dunia untuk hari Minggu

Anggota kelas masuk 2027 dapat mendaftar untuk program Novogratz Bridge Year untuk tahun 2023-24 setelah menerima tawaran masuk dari Princeton. Detail program dan informasi aplikasi tersedia di Situs Tahun Jembatan Novogratz.

Michelle Tong dari Office of International Programme berkontribusi melaporkan untuk cerita ini.

Written By
More from Umair Aman
Ledakan Teqball menghancurkan Pesta Olahraga Asia Tenggara
Diciptakan di Hongaria pada tahun 2012, teqball adalah olahraga eksibisi tanpa medali...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *