Protes coronavirus Israel: Netanyahu menyajikan ‘makanan terakhir’ oleh para restauranteurs saat kekacauan meningkat

Protes coronavirus Israel: Netanyahu menyajikan 'makanan terakhir' oleh para restauranteurs saat kekacauan meningkat

Protes terakhir adalah Selasa malam. Yang berikutnya adalah Kamis malam, dengan lebih banyak protes dijadwalkan untuk akhir pekan. Ketika frustrasi publik dengan penanganan pemerintah atas krisis coronavirus melonjak, kemarahan yang memicu demonstrasi tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Para pengunjuk rasa marah karena alasan yang berbeda, tetapi semuanya diarahkan ke Netanyahu. Berkumpul oleh ratusan orang di luar dekat Lapangan Paris di Yerusalem, mereka memblokir jalan-jalan dan meniup klakson udara. Pemrotes ekonomi melambaikan plakat yang mengatakan, “Netanyahu mencekik kita.” Demonstran anti-korupsi memegang tanda yang mengatakan, “menteri kejahatan.”

Restaurateurs menjadi kelompok terbaru untuk mengambil bagian dalam protes, marah atas perubahan peraturan dan peraturan tentang bagaimana – dan jika – mereka dapat beroperasi, dengan spanduk bertuliskan, “ini adalah makanan terakhir.”

Pada hari Jumat pagi, kabinet mengeluarkan perintah darurat bahwa restoran harus menutup pintu mereka untuk pelanggan malam itu, dengan hanya menerima pesanan takeout dan pengiriman. Ketika pemilik restoran mengeluh bahwa mereka telah membeli stok makanan untuk akhir pekan, kabinet menunda pesanan. Sebagai gantinya, mereka diperintahkan untuk menutup Selasa pagi dini hari.

Namun, pada siang hari Selasa, sebuah komite Knesset menolak keputusan kabinet, dan mereka dapat membuka kembali dengan tempat duduk terbatas. Ketua komite mengatakan keputusan itu didasarkan pada data epidemiologis yang menurutnya menunjukkan restoran bukan sumber infeksi yang signifikan.

“Jika itu tidak membuat frustrasi dan sedih, itu akan lucu,” kata Itamar Navon, pemilik koki di restoran Mona di Yerusalem. Seperti banyak pemilik restoran, Navon bersumpah untuk tetap terbuka, meskipun itu berarti menentang arahan pemerintah. Peraturan yang berubah – dan frekuensi perubahannya – telah menjadi sumber frustrasi utama bagi restoran yang mencari panduan yang jelas tentang bagaimana cara beroperasi.

“Kami pengusaha. Kami tahu cara bekerja bisnis kami. Kami tahu cara menghitung model kami, tetapi kami butuh jawaban,” kata Navon. “Kita tidak bisa memilikinya bahwa pemerintah bermain bersama kita sepanjang hari. Dan itu benar-benar terasa seperti mereka bermain bersama kita dan bermain satu sama lain daripada menganggap krisis ini dengan serius.”

READ  Kasus Jayaraj Benicks Polisi Tamil Nadu Penahanan Kematian Akan Diserahkan Ke CBI: Ketua Menteri

Navon, bersama dengan anggota staf di restorannya yang kecil dan mewah, bergabung dengan protes di luar kediaman resmi Netanyahu, menggunakan persediaan makanan yang akan dibuang untuk menyiapkan makanan gratis untuk dibagikan kepada mereka yang berunjuk rasa menentang Perdana Menteri.

“Gagasan di balik itu adalah bahwa karena pemerintah dan negara tidak merawat orang-orang, maka daripada hanya membuangnya, kami akan menyajikan makanan kepada orang-orang yang tidak mampu membelinya sendiri, mengingat situasi yang kami miliki di negara ini sekarang, “kata Barak Aharoni, seorang koki di restoran Alena di Tel Aviv, yang datang untuk membagikan makanan di Yerusalem Selasa malam.

Perdana Menteri di bawah tekanan

Demonstrasi dimulai di luar kediaman PM sebelum pengunjuk rasa berbaris menuju Knesset. Tak lama setelah tengah malam ketika izin untuk demonstrasi berakhir, sebagian besar pengunjuk rasa meninggalkan daerah itu, juru bicara Kepolisian Israel Micky Rosenfeld mengatakan kepada CNN.

Pertengkaran pecah antara polisi dan pengunjuk rasa yang tetap berada di tempat kejadian. Polisi mengatakan mereka menangkap 34 orang karena menyebabkan gangguan publik. Laporan surat kabar Israel mengatakan mereka semua kemudian dibebaskan.

Kemarahan memicu demonstrasi minggu ini, yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Netanyahu menemukan dirinya dengan banyak hal untuk dipikirkan saat ini. Pengadilannya, atas tuduhan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan, dimulai sekitar dua bulan lalu. Dia mengetahui pada hari Minggu bahwa bukti akan mulai disajikan kepada para hakim, dan para saksi dipanggil untuk bersaksi, mulai Januari. Dia belum memasukkan pembelaan, dan terus menyangkal semua tuduhan, menganggap kesulitannya sebagai perburuan penyihir yang dipimpin media.

Ketika krisis coronavirus melanda Israel pada bulan Maret, ia menempatkan dirinya di pusat tanggapan pemerintah. Dia telah memuji keberhasilan awal Israel dalam mengandung virus corona, bahkan mengatakan pada pertengahan April ia berharap Israel akan menjadi model bagi dunia dalam cara membuka kembali dengan aman.

READ  US Sekarang Mengatakan Tidak Ada Siswa Asing Baru Untuk Kelas Semua-Online

Tetapi ketika negara itu menemukan dirinya dalam apa yang para pejabat sebut sebagai gelombang infeksi kedua yang semakin memburuk, masyarakat banyak menyalahkan Netanyahu atas kegagalan tersebut. Dari yang tertinggi 57,5% pada akhir Maret, pemimpin Israel yang paling lama melayani telah melihat kepercayaan publik terhadap kepemimpinannya anjlok hingga di bawah 30% sekarang, menurut jajak pendapat oleh Institut Demokrasi Israel.

Opini: Israel memiliki banyak kerugian dengan mencaplok wilayah Tepi Barat

Tingkat harian infeksi coronavirus baru terus mencapai rekor di Israel. Pada Selasa terlihat 1.977 kasus baru, sehingga jumlah kasus aktif menjadi 31.313, menurut angka kementerian kesehatan.

Sebanyak 430 orang telah meninggal karena penyakit di Israel sejak awal pandemi.

PM bahkan menemukan dirinya ditantang oleh partai Likud sendiri dalam penanganan virus corona. Keputusan kabinetnya tentang peraturan dan penutupan telah berulang kali ditolak dan dibatalkan oleh Komite Khusus Knesset tentang Penanganan Virus Corona, yang dipimpin oleh Likud MK Yifat Shasha-Biton.

Dalam perannya sebagai kepala komite, Shasha-Biton menentang kabinet pada hari Selasa dengan mengizinkan restoran untuk membuka, setelah membiarkan pantai dan kolam renang tetap terbuka awal minggu ini.

Rabu malam, Netanyahu, bersama dengan menteri kesehatannya, menunjuk seorang tokoh luar untuk memberikan kepemimpinan operasional dalam upaya Israel untuk mengalahkan coronavirus, dengan menyebut Ronni Gamzu, kepala Pusat Medis Tel Aviv Sourasky dan direktur jenderal Departemen Kesehatan dari 2010-2014 sebagai “manajer proyek coronavirus nasional.”

Written By
More from Suede Nazar

20 batang emas seberat 2kg diterima sebagai persembahan di Tirumala dari penyembah yang tidak dikenal

Dikelola oleh Tirumala Tirupati Devasthanams (TTD) [Representational Image]Tirumala Tirupati Devasthanams (TTD) /...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *