Proyek ATSEA-2: Indonesia menyetujui KKP yang mendukung kelestarian laut

Jakarta (ANTARA) – Kementerian Kelautan dan Perikanan RI telah menyetujui rancangan jaringan Kawasan Konservasi Laut (KKL) di bawah proyek Arafura & Timor Seas Ecosystem Action-2 (ATSEA-2) yang mendukung keberlanjutan ekosistem laut dan kehidupan pesisir.

“Kami punya tujuan, dan masih panjang jalan yang harus kami tempuh untuk mencapainya,” kata Kepala Pusat Penelitian Perikanan Kementerian dan Manajer Proyek ATSEA-2 nasional Indonesia, Yayan Hikmayani, dalam siaran pers di sini. Jumat. (14 Oktober).

Setidaknya empat negara – Australia, Indonesia, Papua Nugini dan Timor-Leste – yang berbatasan dengan wilayah Arafura dan Laut Timor (ATS) baru-baru ini menyetujui desain jaringan kawasan perlindungan laut (KKL).

Berita terkait: Indonesia Capai Concentrate on Perluasan Kawasan Konservasi Perairan 2018

Sementara itu, Indonesia telah menetapkan goal untuk membangun 300.000 kilometer persegi KKL pada tahun 2030. Selain itu, seperti yang diusulkan oleh proyek ATSEA-2, Indonesia telah menetapkan empat KKL baru di Tanimbar di provinsi timur Maluku. Penetapan baru ini telah mempercepat upaya Indonesia hingga 4%, dibandingkan target sebelumnya sebesar 10% untuk mengelola perairan nasional secara efektif pada tahun 2030.

Proyek ATSEA-2 juga mendukung strategi ekonomi biru kementerian dengan memperluas kawasan konservasi, dengan goal 30% dari whole luas perairan Indonesia.

“Pembentukan kawasan baru hanyalah langkah awal sebelum kita dapat melibatkan masyarakat lokal dan meningkatkan kapasitas teknis kita untuk mendukung KKL tersebut, sehingga ekonomi biru dapat diterapkan secara praktis dalam pengelolaan wilayah laut dan pesisir,” jelas Hikmayani.

Meliputi space seluas lebih dari satu juta kilometer persegi, wilayah Laut Arafura dan Timor (ATS) kaya akan keanekaragaman hayati laut dan rumah bagi beragam makhluk laut. Oleh karena itu, penting untuk melestarikan ekosistem, spesies laut yang bermigrasi dan habitat kritisnya, serta sumber makanan dan mata pencaharian masyarakat pesisir.

READ  Lebih banyak dukungan untuk ekosistem startup APAC Huawei segera

Untuk tujuan ini, negara-negara pesisir di kawasan itu mengambil langkah-langkah untuk mengintegrasikan perlindungan, pengembangbiakan, migrasi dan pemberian makan penyu langka dan terancam punah ke dalam desain jaringan KKP mereka.

Pada tahun 2020, cakupan KKL di wilayah ATS sebesar 265.324,49 kilometer persegi, meliputi empat negara. Di tahun-tahun mendatang, complete 6.263,79 kilometer persegi KKL baru telah direncanakan untuk Indonesia dan Timor-Leste, yang akan menjadi pedoman untuk pembentukan KKL baru di masa depan.

Semua negara yang berpartisipasi dalam proyek ini saling mendukung dengan tetap memperhatikan kebutuhan wilayahnya masing-masing.

“Pengelolaan taman laut kami di kawasan ini sangat berkontribusi terhadap tujuan system ATSEA, dan kami berharap dapat melanjutkan keterlibatan kami dengan Indonesia, Timor-Leste dan Papua Nugini (PNG) seiring dengan berkembangnya jaringan AMP di masa depan,” kata Dr Andrew. Chek, Penjabat Direktur Australia di Departemen Perubahan Iklim, Energi, Lingkungan dan Air (DCCEEW) dan ATSEA-2 Countrywide Focal Place di Australia, mengatakan.

Demikian pula, PNG juga mengambil inisiatif untuk menilai region prioritas untuk KKL. Pemerintah PNG berencana untuk membantu 13 desa yang tercakup dalam Perjanjian Selat Torres untuk melaksanakan tindakan yang diperlukan di distrik South Fly.

“Menghormati adat masyarakat tradisional dan secara aktif mencari cara untuk mencapai keseimbangan dengan mereka sangat penting untuk keberlanjutan konservasi di tahun-tahun mendatang,” kata Noan Pakop, Wakil Direktur Jenderal Badan Perikanan Nasional (NFA) dan ATSEA-2 di PNG Manajer Proyek Nasional PNG, tunjukkan.

Timor-Leste juga berfokus untuk melindungi keanekaragaman lautnya dan merombak ekonominya melalui Dekrit UU No. 6 Tahun 2020. Dekrit tersebut menetapkan dasar hukum untuk perlindungan dan konservasi keanekaragaman hayati laut dan menetapkan otoritas yang bertanggung jawab atas pemanfaatan yang berkelanjutan. sumber daya, perencanaan dan pemantauan konservasi in situ, serta penelitian dan pengembangan keanekaragaman hayati laut di tanah air.

READ  PSBB Anies "Picu" Pasar, 10 Saham Ini Bergejolak!

“Analisis kesenjangan ekologis nasional kami telah membantu kami mengidentifikasi tujuh perairan dangkal dan lima wilayah perairan dalam yang merupakan kandidat yang cocok untuk KKL di negara kami,” kata Direktur Jenderal Perikanan, Pertanian, dan Sumber Daya Kelautan Timor-Leste dan ATSEA- nasional. 2 proyek. Manajer Timor-Leste Acacio Guterres menjelaskan.

Berita Terkait: Kemenperin kembangkan asuransi mikro budidaya perikanan untuk pembudidaya ikan

Written By
More from Faisal Hadi
Lava mengalir dari kawah selama letusan Gunung Merapi di Indonesia
YOGYAKARTA, Indonesia (AP) – Gunung berapi paling volatil di Indonesia meletus pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *