Pusat sedang memeriksa status vaksinasi Covid. Inilah yang dia temukan

Tinjauan vaksinasi Covid: Pusat pada hari Rabu meninjau status dan kemajuan pembelian vaksin oleh pusat-pusat swasta di 15 negara bagian/Wilayah Serikat. Sekretaris Kesehatan Serikat Rajesh Bhushan memimpin pertemuan tingkat tinggi dengan sekretaris kesehatan dan pejabat senior imunisasi dari Uttar Pradesh, Madhya Pradesh, Rajasthan, Odisha, Telangana, Arunachal Pradesh, Karnataka, Kerala, Tamil Nadu, Maharashtra, Gujarat, Benggala Barat, Delhi. , Punjab dan Haryana.

Perwakilan dari Bharat Biotech dan Serum Institute of India juga hadir. Mengingat pedoman yang direvisi untuk universalisasi program vaksinasi Covid dan saran baru-baru ini, kemajuan pasokan dan administrasi vaksin oleh pusat vaksinasi Covid swasta di negara bagian/TU ini telah ditinjau.

Sekretaris Kesehatan Serikat menyebut lambatnya vaksinasi melalui pusat vaksinasi COVID swasta (PCVC) sebagai masalah serius. Dia menyoroti bidang yang menjadi perhatian dan membuat empat saran.

  • Banyak pusat vaksinasi COVID swasta (PCVC) belum melakukan penarikan untuk kuantum vaksin yang dipesan. Banyak pemerintah negara bagian perlu memfasilitasi penyediaan vaksin melalui PCVC. Negara-negara bagian telah disarankan untuk meninjau status setiap hari dan memastikan bahwa penarikan untuk kuantum yang terkena dampak segera ditempatkan pada produsen vaksin swasta.
  • Dalam banyak kasus, sementara penarikan vaksin telah diserahkan kepada pemerintah negara bagian, pembayaran belum dilakukan untuk jumlah penuh dari vaksin yang ditarik. Dalam beberapa kasus, tidak ada pembayaran yang dilakukan untuk jumlah penuh yang ditarik. Pemerintah negara bagian dan PCVC telah didesak untuk memastikan bahwa kesenjangan antara jumlah yang ditarik dan pembayaran untuk pasokan mereka dikurangi menjadi nol.
  • Di beberapa negara bagian, jumlah vaksin yang dibayarkan belum dicabut secara fisik oleh negara bagian/PCVC. Negara / PCVC harus memastikan pengangkatan dosis yang dikirim dengan cepat.
  • Di beberapa negara bagian, di mana pun dosis vaksin telah dicabut oleh PCVC, pengiriman vaksin yang sebenarnya dianggap kurang dari jumlah vaksin yang dicabut. Negara bagian dan PCVC telah didesak untuk meninjau hal ini dan memastikan keseimbangan dosis vaksin yang tidak digunakan diberikan segera.
READ  Mengapa pemerintah Kerala menolak komunitas coronavirus menyebar meskipun ada peringatan dan jaminan dari IMA

Memperhatikan lambatnya vaksinasi di pusat-pusat swasta, Pusat menyarankan negara bagian untuk meninjau status dan kemajuan pasokan vaksin dari pusat-pusat swasta setiap hari.

Mereka juga disarankan untuk memastikan koordinasi yang cepat dan efektif antara PCVC dan produsen vaksin untuk menghilangkan kemacetan, jika ada. Ditekankan bahwa visibilitas sebelumnya vaksin ke Negara oleh Kementerian Kesehatan Serikat pada gilirannya harus dikomunikasikan kepada warga negara oleh Negara.

Pusat menyelenggarakan lima lokakarya regional untuk mengarahkan agen nodal di negara bagian dan pusat swasta untuk penarikan Co-Win, pembayaran kuantum dosis. Negara bagian juga diminta untuk menunjukkan apakah sesi pelatihan penyegaran lebih lanjut diperlukan.

Ini diatur sesuai dengan kebutuhan Negara. Dalam pertemuan review, peran Negara/UT untuk agregasi permintaan dan peran produsen vaksin Covid dalam pengiriman cepat dijelaskan lebih detail.

Untuk berlangganan Buletin mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

More from Casildo Jabbour

Ajit Pawar Membanting BJP MLA Gopichand Padalkar Untuk Memanggil Sharad Pawar Corona Dari Maharashtra

Ajit Pawar berbicara kepada wartawan setelah meninjau situasi COVID-19 di Satara Satara:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *