Pushpa Dahal ‘Prachanda’ mengangkat Perdana Menteri Nepal untuk ketiga kalinya

Prachanda, 68, telah mengajukan permohonan sebelum tenggat waktu yang diberikan presiden.

Kathmandu:

Presiden Bidya Devi Bhandari pada hari Minggu menunjuk Ketua CPN-Maoist Pushpa Center Kamal Dahal ‘Prachanda’ sebagai Perdana Menteri Nepal yang baru.

Prachanda telah ditunjuk sebagai Perdana Menteri Nepal sesuai dengan Pasal 76 Ayat 2 Konstitusi, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Presiden di sini.

Presiden telah meminta setiap anggota Dewan Perwakilan Rakyat, yang dapat memperoleh mayoritas dengan dukungan dari dua partai atau lebih, sebagaimana diatur dalam pasal 76 ayat 2 Konstitusi, untuk mengajukan pencalonan sebagai perdana menteri.

Prachanda, 68, telah mengajukan permintaan sebelum tenggat waktu Presiden berakhir pada pukul 17:00 pada hari Minggu.

Upacara pelantikan perdana menteri baru akan berlangsung pada pukul 16:00 Senin, menurut kantor presiden.

Prachanda bersama Ketua CPN-UML KP Sharma Oli, Ketua Partai Rastriya Swatantra (RSP) Ravi Lamichhane, Ketua Partai Rastriya Prajatantra Rajendra Lingden di antara para pemimpin senior lainnya mengunjungi kantor presiden dengan proposal untuk menamainya perdana menteri baru, kata sumber kepada saya .

Prachanda mendapat dukungan 165 anggota DPR dari 275 anggota DPR yang meliputi CPN-UML dengan 78, CPN-MC dengan 32, RSP dengan 20, RPP dengan 14, JSP dengan 12, Janamat dengan 6 dan Partai Nagarik Unmukti dengan 3.

Prachanda ditunjuk sebagai Perdana Menteri Nepal untuk ketiga kalinya.

Lahir di Dhikurpokhari dari distrik Kaski dekat Pokhara pada 11 Desember 1954, Prachanda bersembunyi selama hampir 13 tahun. Dia bergabung dengan politik arus utama ketika CPN-Maois mengadopsi kebijakan damai, mengakhiri pemberontakan bersenjata selama satu dekade.

Dia memimpin perjuangan bersenjata selama satu dekade dari tahun 1996 hingga 2006 yang akhirnya diakhiri dengan penandatanganan Perjanjian Perdamaian Komprehensif pada November 2006.

READ  Ramzan Mubarak Wishes, Pictures, Status, Quotes, Messages, Wallpaper, GIF Photos, Shayari, Photos, Greeting Card

Sebelumnya, sebuah pertemuan penting diadakan di kediaman mantan Perdana Menteri Oli dimana CPN-Maoist Center dan partai-partai kecil lainnya sepakat untuk membentuk sebuah pemerintahan di bawah kepemimpinan ‘Prachanda’.

Terjadi kesepakatan antara Prachanda dan Oli untuk memimpin pemerintahan secara bergilir dan Oli setuju untuk menunjuk Prachanda sebagai perdana menteri pada kesempatan pertama sesuai permintaannya.

‚ÄúSebagai partai terbesar, Kongres Nepal telah gagal membentuk pemerintahan di bawah kepemimpinannya sesuai dengan Pasal 76 (2) UUD dalam jangka waktu yang ditentukan oleh Presiden. Sekarang CPN-UML mengambil inisiatif untuk membentuk partai baru. pemerintah di bawah kepemimpinan Prachanda dengan dukungan 165 legislator,” kata Shankar Pokharel, sekretaris jenderal CPN-UML, kepada wartawan usai pertemuan.

Sebelumnya pada hari itu, Prachanda keluar dari aliansi lima partai yang dipimpin Kongres Nepal setelah Perdana Menteri Nepal dan Presiden Kongres Sher Bahadur Deuba menolak pencalonannya untuk menjadi Perdana Menteri di putaran pertama.

Deuba dan Prachanda sebelumnya telah mencapai kesepakatan diam-diam untuk memimpin pemerintahan baru secara bergiliran.

Selama pembicaraan dengan Prachanda pada Minggu pagi di Gedung PM, Kongres Nepal mengklaim jabatan penting presiden dan perdana menteri, yang ditolak Prachanda, menyebabkan pembicaraan gagal, kata sumber Maois.

NC menawarkan jabatan ketua kepada partai Maois, yang ditolak oleh Prachanda.

“Aliansi bubar karena diskusi menit terakhir antara Deuba dan Prachanda gagal mencapai kesepakatan,” kata Shah kepada PTI pada hari sebelumnya.

Setelah pembicaraan dengan Perdana Menteri Deuba gagal, Prachanda pergi ke kediaman pribadi Ketua CPN-UML Oli untuk meminta dukungannya menjadi Perdana Menteri. Dia bergabung dengan para pemimpin partai kecil lainnya.

Kongres Nepal adalah partai terbesar dengan 89 kursi di DPR, sedangkan CPN-UML dan CPN-MC masing-masing memiliki 78 dan 32 kursi.

READ  Virat Kohli Menambahkan Putar ke Pushik-up Hardik Pandya. Menonton

Tidak ada partai di Dewan Perwakilan Rakyat, yang memiliki 275 anggota, yang memiliki 138 kursi yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan.

Di DPR, CPN (Persatuan Sosialis) memiliki 10 kursi, Partai Loktantrik Samajwadi (LSP) memiliki empat kursi, dan Rastriya Janamorcha serta Partai Buruh dan Tani Nepal masing-masing memiliki satu kursi.

Ada lima anggota independen di Majelis Rendah. PTI SBP ZH ZH

Video Unggulan Hari Ini

Jai Jawan: Taapsee Pannu dan tentara berperan sebagai Dandiya

More from Casildo Jabbour
BriteShot berharap teknologi dekontaminasi di belakang panggung akan membantu Broadway bangkit kembali
Hari ini Broadway gelap. Besok titik terangnya adalah BriteShot Inc. Roy McDonald:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *