PV Sindhu kalah dalam tiga pertandingan melawan Intanon saat penantian terakhir berlanjut

Juara dunia PV Sindhu kalah di semifinal Indonesia Open Super 1000 pada hari Sabtu ketika Ratchanok Intanon melakukan pembalasan yang mengesankan di Bali.

Indonesian Open, Semifinal Seperti yang Terjadi: Sindhu Kalah di Tiga Pertandingan Melawan Intanon

Sindhu memulai dengan baik untuk memenangkan Game 1 dalam 17 menit, tetapi unggulan kedua Intanon mengambil alih kendali dari Game 2, memenangkan game 15-21, 21-19, 21-14 dalam 54 menit.

Itu adalah kekalahan semifinal kelima berturut-turut Sindhu tahun ini, dimulai dengan All England Open. Sindhu, juara dunia bertahan, mencapai final Swiss Terbuka untuk terakhir kalinya. Bagi Intanon, ini akan menjadi penampilan terakhirnya yang pertama tahun ini.

Sindhu yang berusia 26 tahun lolos ke empat besar Indonesian Masters minggu lalu dan juga di Roland Garros pada bulan Oktober.

Berikut cara ketiga game tersebut dimainkan:

Sindhu, peringkat 7 dunia, memasuki pertandingan dengan total 4-6, setelah kalah dua kali dari pemain Thailand itu dalam dua pertemuan terakhir. Petenis India itu memulai dengan baik, perlahan-lahan meningkatkan keunggulan menjadi 8-3 di awal pertandingan. Ratchanok memperkecil skor menjadi 9-10 sebelum Sindhu memasuki jeda dengan keunggulan tipis satu poin.

Sindhu meraih tiga poin lurus untuk maju dan tidak melihat ke belakang saat dia mengantongi pembuka.

Ratchanok sadar dan kembali kuat di game saat dia memimpin 11-7 pada interval Game 2. Komuter Thailand menangkap sembilan dari 10 poin berikutnya dari 12-8 untuk membuat Sindhu terdampar di sisi lain.

Adalah Sindhu yang memberi Ratchanok 11 poin game setelah masuk ke net dan shuttlecock Thailand menyegelnya dengan smash di forehand lawannya.

Petenis nomor 8 dunia asal Thailand itu melanjutkan performa impresifnya di set penentuan saat ia memimpin 11-6 dengan Sindhu membuat terlalu banyak kesalahan.

Sindhu pulih dengan umpan silang, tetapi kesalahan dalam penilaian di baseline dan kemudian kesalahan di net membuat Ratchanok terus bergerak maju.

Petenis India itu mencatatkan empat poin beruntun yang bagus saat ia mencapai 13-16, tetapi Ratchanok sekali lagi mematahkan rekor tersebut dan turun menjadi tujuh match poin.

Sebuah kesalahan yang jelas menunda hal yang tak terhindarkan saat Ratchanok menutup permainan dengan pengembalian yang tepat ke halaman depan.

Dengan input PTI

READ  Indian Open: memar dan memar, Saina Nehwal bangkit kembali
More from Benincasa Samara
Rami dan Clark berharap bisa terpilih
Ini tidak dapat diprediksi dan Anda tidak dapat memastikan apakah mereka siap...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *