Rafiki: Pembunuh gorila silverback langka yang dipenjara selama 11 tahun

Rafiki: Pembunuh gorila silverback langka yang dipenjara selama 11 tahun

Gorila – yang dikenal sebagai Rafiki, yang berarti “teman” dalam bahasa Swahili – adalah bagian dari kelompok gorila Nkuringo yang terkenal yang tinggal di Taman Nasional Bwindi Impenetrable dan sangat populer di kalangan wisatawan.

Rafiki dilaporkan hilang pada 1 Juni dan tubuhnya yang terpotong ditemukan pada hari berikutnya di dalam taman.

Sebuah laporan postmortem mengungkapkan bahwa Rafiki terluka oleh alat tajam di perut dan organ dalamnya.

Byamukama Felix ditangkap beberapa hari kemudian dengan daging babi hutan dan beberapa alat perburuan miliknya, kata pihak berwenang.

Byamukama mengaku bersalah atas beberapa tuduhan, termasuk membunuh seekor gorila, memasuki daerah yang dilindungi dan memiliki daging ilegal.

Dia mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia membunuh Rafiki untuk membela diri ketika dia pergi bersama kelompok untuk berburu di taman dan mereka menemukan kelompok gorila. Silverback menyerang dan dia menombaknya, katanya.

Tiga pria lain yang ditangkap bersama Felix masih ditahan menunggu persidangan karena mereka mengaku tidak bersalah.

Sam Mwandha, direktur eksekutif Otoritas Margasatwa Uganda, menyambut keputusan pengadilan, dengan mengatakan, “Rafiki telah menerima keadilan.”

“Kami lega bahwa Rafiki telah menerima keadilan dan ini harus menjadi contoh bagi orang lain yang membunuh satwa liar.

“Jika satu orang membunuh satwa liar, kita semua kalah, oleh karena itu kami meminta setiap orang untuk mendukung upaya kami melestarikan satwa liar untuk generasi sekarang dan mendatang,” tambahnya.

Pada saat Rafiki meninggal, kelompok Nkuringo memiliki 17 gorila, menurut Otoritas Margasatwa Uganda.

Silverback adalah laki-laki dominan dalam kelompok yang juga termasuk tiga blackback atau laki-laki dewasa muda, delapan perempuan dewasa, dua remaja dan tiga bayi.

READ  Selandia Baru melaporkan enam kasus Covid baru penghitungan di 1.299

Kelompok ini adalah yang pertama tinggal di bagian selatan taman yang merupakan rumah bagi sekitar setengah dari populasi gorila gunung di dunia.

More from Casildo Jabbour
Kritikus Putin yang diduga diracuni berencana untuk kembali ke Russia Page semua
BERLIN, KOMPAS.com – Alexei Navalny, pemimpin oposisi Rusia yang menjadi kritikus vokal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *