Rahul Gandhi, Prashant Kishor, 2 menteri serikat di antara target Pegasus

Rahul Gandhi adalah salah satu dari daftar orang yang diduga menjadi target Pegasus

New Delhi:
Anggota Kongres Rahul Gandhi, ahli strategi jajak pendapat Prashant Kishor dan menteri TI baru Ashwini Vaishnaw di antara nama-nama besar yang terungkap hari ini sebagai target potensial spyware Israel “Pegasus” dalam putaran terakhir pengungkapan bahan peledak dari The Wire.

Inilah lembar contekan Anda untuk kisah hebat ini:

  1. The Wire mengatakan setidaknya dua akun ponsel yang digunakan oleh Rahul Gandhi termasuk di antara 300 nomor India terverifikasi yang terdaftar sebagai target potensial oleh klien resmi penyedia teknologi pengawasan Israel, NSO Group.

  2. Nomor Gandhi, yang telah ditinggalkannya, tampaknya telah dipilih untuk ditargetkan dari pertengahan 2018 hingga pertengahan 2019, tanggal pemilihan nasional. Kongres mengatakan pemerintah “mendengarkan percakapan di kamar tidur” dan mengejek BJP yang berkuasa sebagai “Bharatiya jasoo (mata-mata) Pesta”.

  3. Targetnya termasuk dua menteri Union saat ini, Prahlad Patel dan Ashwini Vaishnaw, menurut The Wire. Patel tampaknya adalah orang dengan “kepentingan tertentu”, menurut The Wire, karena daftar yang bocor itu berisi nomor telepon tidak hanya dia dan istrinya, tetapi juga 15 orang yang terkait dengannya, termasuk juru masak dan istrinya. .

  4. Ashiwini Vaishnaw baru-baru ini bergabung dengan kabinet Perdana Menteri Narendra Modi dan menggantikan Ravi Shankar Prasad sebagai Menteri Teknologi Informasi. Dia tampaknya telah menjadi target kemungkinan pengawasan pada tahun 2017, ketika dia bukan menteri atau wakil dan bukan anggota BJP.

  5. Sebagai menteri terkait, Vaishnaw membela pemerintah di parlemen hari ini, dengan mengatakan “tidak ada substansi” di balik klaim sensasional itu. Bukan kebetulan bahwa berita itu muncul sehari sebelum dimulainya sesi monsun parlemen, katanya. Dia menggambarkan klaim itu sebagai “berlebihan” dan menambahkan bahwa “tidak ada substansi” di balik klaim tersebut.

  6. Di antara nama-nama tersebut adalah Prashant Kishor, yang berperan penting dalam strategi kampanye BJP pada tahun 2014 yang melambungkan Perdana Menteri Modi ke tampuk kekuasaan. Mr Kishor sejak itu bekerja dengan berbagai klien yang sebagian besar menentang BJP. Baru-baru ini, dia dipuji karena membantu Mamata Banerjee mengalahkan BJP di Bengal. Ponsel Kishor dibobol pada 14 Juli, menurut analisis forensik.

  7. Ashok Lavasa, mantan komisioner pemilu, mencatat perbedaan pendapat tentang keputusan badan pemilihan tentang pengaduan terhadap Perdana Menteri Modi dan Amit Shah selama kampanye pemilihan nasional 2019. Dia bahkan berhenti menghadiri pemilihan. pertemuan mengklaim bahwa “keputusan minoritas” “ditindas dengan cara yang bertentangan dengan konvensi mapan yang diamati oleh badan hukum multi-anggota”.

  8. Lebih dari 1.000 nomor telepon di India ada dalam daftar, menurut survei kolaboratif multi-bulan oleh The Wire, The Washington Post, dan mitra media lainnya di 10 negara. Selain politisi kunci, lebih dari 40 jurnalis India dan otoritas konstitusional juga ditemukan di database NSO terhubung dengan orang-orang yang berkepentingan sejak 2016, lapor The Wire.

  9. Analisis data oleh The Wire menunjukkan bahwa sebagian besar nama menjadi sasaran antara 2018 dan 2019, menjelang pemilihan umum 2019, tetapi tidak ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa semua telepon telah diretas.

  10. Perusahaan Israel, NSO Group, yang menjual Pegasus, telah membantah tuduhan spionase, mengklaim hanya menawarkan spyware kepada “pemerintah yang dikendalikan” dan mengatakan “sedang mempertimbangkan gugatan pencemaran nama baik”. Menurut The Wire, pengujian forensik dari beberapa ponsel yang terkait dengan nomor target mengungkapkan tanda-tanda yang jelas dari penargetan spyware Pegasus – pekerjaan menjadi lebih mudah jika perangkat itu adalah Apple iPhone.

  11. Laporan skandal mata-mata didasarkan pada database yang bocor, diakses oleh media nirlaba yang berbasis di Paris, Forbidden Stories dan Amnesty International, yang telah dibagikan dengan banyak publikasi di seluruh dunia untuk penyelidikan kolaboratif. Sebagian besar nomor yang diidentifikasi dalam daftar secara geografis terkonsentrasi di 10 kelompok negara: India, Azerbaijan, Bahrain, Hungaria, Kazakhstan, Meksiko, Maroko, Rwanda, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, The Wire melaporkan.

READ  NDRF menempatkan 85 tim di 74 space untuk menangani banjir
More from Casildo Jabbour

Sebelum Zanziman Ellie lahir, ibunya menanyakan hal ini kepada Tuhan Halaman semua

KIGALI, KOMPAS.com – ibu Zanziman Ellie, pemuda berjuluk ” Mowgli dunia nyata...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *