Mantan wakil presiden Pakistan diserang setelah delegasi yang dipimpin PM disambut dengan slogan-slogan ‘chor’ di Arab Saudi

Pendukung Menteri Federal Pakistan Shahzain Bugti dilaporkan menyerang mantan Wakil Presiden Qasim Suri di Islamabad pada hari Kamis, tak lama setelah Perdana Menteri Shehbaz Sharif menghadapi kritik di tempat-tempat suci Islam.

Sebuah video yang dibagikan oleh jurnalis Pakistan Murtaza Ali Shah menunjukkan sekelompok pria mendekati Qasim Suri sambil mengacungkan slogan “PTI Murdabad”. Mantan wakil presiden milik Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) yang digulingkan dari kekuasaan setelah pemimpinnya Imran Khan kehilangan mosi percaya awal bulan ini. Khususnya, Suri telah menolak mosi tidak percaya yang diajukan terhadap Khan di Majelis Nasional.

Sebelum Suri bisa lolos, orang-orang itu mengepung dan menyerangnya. Tinju terbang, seperti halnya barang pecah belah dan barang pecah belah lainnya.

Serangan itu terjadi tak lama setelah Perdana Menteri Shehbaz Sharif dan para menterinya dilecehkan dan diejek oleh para peziarah di Masjid-e-Nabawi di Madinah. Julukan seperti “chor chor” (pencuri), pengkhianat dan pengemis telah dilontarkan kepada mereka oleh para pengunjuk rasa yang marah, yang diyakini sebagai pendukung Perdana Menteri yang digulingkan Imran Khan dan partai PTI-nya.

Setelah insiden itu, dilaporkan bahwa polisi Saudi menangkap para pengunjuk rasa karena melanggar kesucian situs suci.

Delegasi yang dipimpin oleh Shehbaz Sharif itu melakukan kunjungan bilateral selama tiga hari ke Arab Saudi. Delegasi tersebut meliputi Menteri Luar Negeri baru Bilawal Bhutto ZardariMenteri Penerangan Murriyam Aurangzeb, Shahzain Bugti dan pejabat senior pemerintah lainnya.

READ  Kabar buruk! Brasil menghentikan uji klinis vaksin Covid-19 Sinovac

Berbicara kepada wartawan, Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb secara tidak langsung menyalahkan Imran Khan dan anggota partainya atas protes tersebut.

“Saya tidak akan menyebut nama orang ini di tanah suci ini karena saya tidak ingin menggunakan tanah ini untuk politik. Tapi mereka menghancurkan [Pakistani] masyarakat,” katanya, dikutip dari Express Tribune.

Di sisi lain, mantan Menteri Hak Asasi Manusia Shireen Mazari mengatakan dalam sebuah tweet bahwa “pemerintah yang diimpor dari penjahat yang diperkenalkan oleh plot perubahan rezim Amerika Serikat” akan dipermalukan oleh orang Pakistan ke mana pun mereka pergi.

Mazari mengacu pada Klaim Imran Khan bahwa kekuatan asing (Amerika Serikat) berkolusi dengan partai-partai oposisi untuk menggulingkan pemerintahannya. Pada akhirnya, tuduhan itu tidak dapat menyelamatkan Khan dari pemungutan suara dalam mosi tidak percaya di parlemen.

Segera setelah itu, pemimpin PML-N Shehbaz Sharif dilantik sebagai Perdana Menteri Pakistan ke-23 pada 11 April dan membentuk pemerintahan dengan dukungan beberapa partai politik.

More from Casildo Jabbour
Beberapa ledakan di Lviv dan Kherson; Pasukan Rusia mengepung Kiev
Baca lebih banyak sisa-sisa kolom untuk kembali. Reuters tidak dapat segera memverifikasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *