Rawat inap terkait dengan Covid-19 di New York meningkat 70% dalam beberapa minggu

Rawat inap untuk Covid di New York meningkat 70% dalam beberapa minggu

New York adalah salah satu negara bagian yang paling banyak divaksinasi di Amerika Serikat.

Rawat inap untuk Covid-19 di New York telah melonjak 70% sejak liburan Thanksgiving di Amerika Serikat, mendorong pejabat dan bisnis untuk menilai kembali kebijakan mereka dalam upaya untuk mengurangi gelombang virus musim dingin dan pecahnya varian omicron baru.

Gubernur Kathy Hochul mengatakan pada hari Selasa bahwa peningkatan rawat inap di seluruh negara bagian – bersama dengan peningkatan 58% dalam kasus per 100.000 orang selama periode yang sama – berada di belakang mandat baru masker dalam ruangan di seluruh negara bagian untuk bisnis tanpa persyaratan vaksin. Sementara kasus dan rawat inap meningkat terutama di bagian utara New York pada awal bulan, tingkat tren naik sekarang hadir di seluruh negara bagian.

Hochul mengatakan varian omicron tidak secara langsung diperhitungkan dalam keputusan surat perintah penggunaan topengnya, tetapi itu adalah masalah yang mengkhawatirkan. Negara bagian telah mengidentifikasi 38 kasus omicron, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat mengatakan varian itu sekarang menyumbang 3% dari semua kasus berurutan di Amerika Serikat, naik dari 0,1% pada awal Desember.

“Jika saya terdengar sedikit frustrasi, mungkin saya memang begitu,” kata Hochul saat briefing virus di New York, Selasa. “Meskipun keinginan kami untuk memiliki ini di belakang kami, kami belum sampai di sana.”

Dampak pada bisnis

Persyaratan vaksin untuk semua pengusaha sektor swasta di New York City juga akan mulai berlaku pada 27 Desember.

Pergeseran fokus kota terhadap perusahaan swasta terjadi setelah keberhasilan kampanye vaksinasi yang menargetkan karyawan sektor publik, yang mengarah pada vaksinasi tenaga kerja publik dan berbagai tantangan hukum yang dihadapi oleh kota dan negara bagian. Pada hari Senin, Mahkamah Agung AS meninggalkan mandat untuk memvaksinasi petugas kesehatan yang berlaku.

Mandat topeng terbaru New York mendorong beberapa pengusaha besar untuk mengubah kebijakan vaksinasi mereka.

Pada hari Selasa, JPMorgan Chase & Co. mengirim pesan kepada karyawan yang memerintahkan yang tidak divaksinasi untuk tinggal di rumah sebagai bagian dari mandat vaksinasi baru untuk memasuki kantor pusat perusahaan di New York dan delapan gedung perkantoran lainnya. . Tidak seperti Goldman Sachs Group Inc. dan Morgan Stanley, yang hanya mengizinkan karyawan yang divaksinasi untuk bekerja dari gedung mereka, JPMorgan sebelumnya mengizinkan karyawan yang tidak divaksinasi jika mereka diuji dua kali seminggu.

“Kami mengambil langkah ini karena kami memiliki tingkat vaksinasi yang sangat tinggi di antara karyawan kami,” kata bank tersebut dalam memo internal yang dilihat oleh Bloomberg News. “Dengan tingkat di atas 90%, tampaknya tidak adil untuk mewajibkan karyawan kami yang divaksinasi untuk memakai masker sepanjang hari di meja mereka, dan itu akan menjadi langkah yang akan memperlambat kemajuan yang telah kami buat menuju normalitas. Bisnis.”

Hochul mengatakan dia akan menilai kembali surat perintah itu pada 15 Januari dan mendesak perusahaan untuk mematuhinya.

“Saya tahu ini tidak mudah untuk bisnis,” katanya. “Tujuan saya dengan mandat topeng atau vax ini adalah untuk membuat Anda tetap terbuka, untuk menjaga pintu Anda tetap terbuka, sehingga Anda dapat melanjutkan apa yang Anda lakukan setiap hari. Anda adalah bagian penting dari perekonomian kita.”

Lonjakan vaksin

Hochul juga mengatakan negara bagian meluncurkan pop-up vaksinasi liburan ke gereja-gereja, pusat perbelanjaan dan tempat-tempat populer lainnya untuk meningkatkan tingkat vaksinasi negara bagian. Negara bagian juga berusaha meningkatkan tingkat penarikan hingga 70% penghuni panti jompo.

READ  Diprediksi Rahang Kami Tidak Akan Tutup Pantai 45 Tahun Lalu

New York adalah salah satu negara bagian yang paling banyak divaksinasi di Amerika Serikat, dengan 70,5% orang divaksinasi penuh dibandingkan rata-rata Amerika 60,9%, menurut Bloomberg Vaccine Tracker.

Hochul mengatakan rawat inap, bagaimanapun, terkonsentrasi di antara orang-orang yang belum menerima dua suntikan.

Ada 179.502 kasus terobosan yang dikonfirmasi laboratorium di antara orang yang divaksinasi penuh, atau 1,4% dari populasi yang divaksinasi lengkap berusia 12 tahun ke atas, menurut data negara hingga 29 November. Ada 11.051 rawat inap di antara mereka yang divaksinasi lengkap. orang, atau 0,09% dari populasi orang yang diimunisasi lengkap berusia 12 tahun ke atas.

Tingkat rawat inap harian di New York City adalah 0,8 per 100.000 di antara orang yang divaksinasi lengkap dalam seminggu mulai 15 November, dibandingkan dengan 8,75 per 100.000 di antara orang yang tidak divaksinasi selama periode yang sama. , menurut data negara bagian terbaru.

“Ini adalah krisis yang tidak divaksinasi,” kata Hochul.

More from Casildo Jabbour
Kapten Kecelakaan Kozhikode Air India Convey Yang Meninggal Dalam Kecelakaan Pesawat Kerala Dihiasi Mantan Pilot Angkatan Udara
Komandan Sayap Deepak Vasant Sathe adalah pilot pemenang penghargaan New Delhi: Komandan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *