Rencana Alokasi Tempat Tidur COVID Karnataka Saat Bengaluru Bertempur dalam Kasus-Kasus

Jika tempat tidur tidak tersedia, tim akan memastikan pemindahan ke fasilitas lain. (Representasi)

Bengaluru:

Di tengah beberapa laporan suram dari pasien COVID-19 yang berjuang untuk masuk ke rumah sakit di Bengaluru, pemerintah Karnataka telah membuat sistem untuk pengalihan pasien di dalam dan sekitar kota dan mengalokasikan tempat tidur untuk mereka.

Pemerintah negara bagian, dalam sebuah surat edaran, telah mengatakan bahwa ketika kasus-kasus coronavirus di Bengaluru sedang meningkat, memastikan bahwa mereka dirawat dan dirawat dengan benar adalah sangat penting. Seharusnya tidak ada kasus penolakan pengobatan yang tidak menguntungkan, tambahnya.

Baru-baru ini, seorang pria yang kemudian dites positif COVID-19, meninggal setelah pergi dari rumah sakit ke rumah sakit untuk mencari tempat tidur di Bengaluru.

Insiden itu menuai kecaman dari oposisi terhadap pemerintah negara bagian dengan mantan Ketua Menteri Karnataka HD Kumaraswamy menyebut insiden itu sebagai “mengejutkan”.

Menurut surat edaran baru, nomor telepon bantuan 24×7 1912 akan menjawab panggilan terkait penolakan masuk di rumah sakit untuk pasien COVID-19.

Informasi tersebut kemudian akan diteruskan ke petugas departemen terkait yang akan memanggil petugas Nodal yang ditunjuk oleh rumah sakit untuk memastikan masuk.

Jika tempat tidur tidak tersedia, tim akan memastikan pemindahan pasien ke fasilitas terdekat lainnya.

Pemerintah Karnataka juga telah mengikat layanan ambulans 1O8-Arogya Kavacha, yang biasanya menangani keadaan darurat medis, untuk memindahkan pasien virus ke fasilitas perawatan COVID-19 di Bengaluru.

Layanan ini juga akan menjawab panggilan darurat yang berkaitan dengan COVID dan kesulitan bernafas dan juga akan mengalokasikan ambulans.

Sebelumnya pada hari Jumat, tubuh seorang pasien COVID-19 tetap berada di jalan di luar rumahnya selama hampir dua jam karena keluarganya terus menunggu ambulans.

READ  Para peneliti ini menemukan kelemahan virus Corona tetapi kebingungan, apa alasannya?

Saat ini, pasien COVID-19 sedang dialokasikan ranjang di bawah sistem terpusat di mana badan sipil Bengaluru mendapatkan hasil tes mereka dari portal ICMR secara real time. Sebuah kendaraan dikirim ke kediaman dengan paramedis untuk memastikan kondisi medis dan beralih ke fasilitas perawatan yang diperlukan.

Sekarang, tim alokasi bed dari badan sipil akan memiliki alokasi bed real time dan perangkat lunak ketersediaan dengan hotline ke 108 layanan ambulan & 1912 – layanan pemulihan keluhan.

Karnataka pada hari Sabtu melaporkan lonjakan satu hari terbesar dari 1.839 kasus COVID-19 baru dan 42 kematian terkait, menjadikan jumlah total infeksi di negara bagian itu menjadi 21.549 dan kematian menjadi 335, kata departemen kesehatan. Dari jumlah tersebut, Bengaluru Urban menyumbang 1.172 kasus dalam 24 jam terakhir.

Written By
More from Suede Nazar

eSim di India mengumumkan: Periksa cara kerjanya dan di mana

Setelah Airtel dan Jio, Vodafone Idea telah meluncurkan dukungan eSim untuk pelanggannya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *