Republikan AS, Demokrat Menuntut Jawaban Dari Para Pembantu Presiden Donald Trump atas Laporan Bounty Rusia

Trump menolak laporan itu sebagai “berita palsu”. (Mengajukan)

Washington:

Baik Demokrat dan sesama anggota Kongres Republik Donald Trump di Kongres menuntut lebih banyak informasi dari Gedung Putih pada hari Senin setelah laporan bahwa intelijen militer Rusia menawarkan hadiah kepada militan karena membunuh pasukan A.S. di Afghanistan.

“Kongres dan negara sekarang perlu jawaban. Karena itu saya meminta briefing antar lembaga untuk semua Anggota Dewan segera,” Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan dalam sebuah surat kepada Direktur Intelijen Nasional John Ratcliffe dan Direktur CIA Gina Haspel.

“Pertanyaan yang muncul adalah: apakah Presiden diberi pengarahan, dan jika tidak, mengapa tidak, dan mengapa Kongres tidak diberi pengarahan?” Pelosi menulis.

Perwakilan Mac Thornberry, Republikan teratas dalam Komite Layanan Bersenjata DPR, bergabung dengan ketua panel, Perwakilan Demokrat Adam Smith, dalam meminta pengarahan kepada Departemen Pertahanan.

“Orang-orang Amerika – dan anggota layanan kami – layak untuk mengetahui kebenaran tentang apa yang Gedung Putih tahu tentang operasi-operasi Rusia ini yang mungkin secara langsung mengakibatkan kematian anggota layanan Amerika,” kata Smith.

Thornberry mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa penundaan “tidak akan dapat diterima.”

Seorang ajudan kongres mengatakan pertemuan tentang masalah dengan beberapa Republikan kongres akan berlangsung di Gedung Putih pada hari Senin. Para pembantu Pelosi, pemimpin Demokrat Senat Chuck Schumer dan Demokrat lainnya mengatakan tidak ada indikasi Demokrat akan diundang untuk berpartisipasi.

Schumer menyerukan pengarahan singkat dari Ratcliffe dan Haspel untuk semua 100 senator.

Trump telah menolak laporan itu sebagai “berita palsu” dan turun ke Twitter untuk menyarankan laporan itu disebarkan oleh outlet media yang berusaha membuat Partai Republik terlihat buruk.

READ  Woman Maces berpasangan karena tidak mengenakan topeng di taman anjing California: video

Senator Marco Rubio, ketua komite komite intelijen Partai Republik, menolak mengomentari laporan itu, mengatakan di Twitter hanya bahwa komite akan “terus melakukan pengawasan yang kuat” terhadap ancaman yang dihadapi Amerika Serikat.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Maine menggunakan pemilihan suara untuk presiden setelah pencabutan gagal

AUGUSTA, Maine – Para pemilih Maine siap menjadi kelompok pemilih pertama dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *