Delhi dapat menggunakan siswa MBBS tahun terakhir, pensiunan dokumen, menyarankan NHRC

Indore doctor coronavirus death

Komisi Hak Asasi Manusia Nasional (NHRC), dalam laporannya yang disampaikan kepada pemerintah Delhi setelah kunjungannya ke Rumah Sakit Lok Nayak Jai Prakash (LNJP), menyarankan bahwa layanan siswa MBBS tahun terakhir dapat dicairkan jika ada kekurangan tangan.

Rumah sakit telah disarankan untuk mendirikan meja bantuan dengan nomor telepon penting yang ditampilkan pada titik kontak awal dengan pasien.IANS

“Untuk menambah tenaga kerja, layanan siswa MBBS tahun terakhir juga dapat dicairkan dengan tepat. Pensiunan staf medis dan paramedis dalam kesehatan yang baik juga dapat diikat,” kata badan hak asasi manusia puncak dalam laporannya.

Juga disarankan bahwa Pusat Perawatan Covid akan dibuat untuk pasien positif Covid yang tinggal di daerah kumuh atau koloni rehabilitasi termasuk mereka yang tidak memiliki bathroom dan ruang independen untuk karantina.

Dikatakan bahwa rumah sakit harus merujuk pasien Covid tersebut, yang tidak memerlukan rawat inap, ke Pusat Perawatan Covid ini.

“Namun mereka yang memiliki fasilitas karantina di rumah dan tidak memerlukan rawat inap, harus karantina di rumah masing-masing.”

NHRC juga memberi tahu pemerintah Delhi bahwa konseling psikologis harus diberikan kepada staf medis dan paramedis yang bertugas.

Berkenaan dengan makanan yang disediakan untuk pasien, disarankan bahwa kualitas harus dipantau oleh ahli gizi dan pasien harus diizinkan untuk berhubungan dengan anggota keluarga mereka melalui ponsel mereka.

Juga disarankan bahwa kematian seorang pasien harus diintimidasi dengan kerabat paling awal dan mayat harus dikeluarkan dari bangsal sesuai praktik standar tanpa penundaan.

“Semua bantuan yang mungkin diberikan kepada keluarga yang dirugikan untuk ritual terakhir dengan cara yang bermartabat & aman,” kata NHRC.

Rumah sakit telah disarankan untuk mendirikan meja bantuan dengan nomor telepon penting yang ditampilkan pada titik kontak awal dengan pasien. Juga sebuah jendela harus dibuka dengan komunikasi dua arah dengan mic dan speaker sehingga pasien diberikan arahan yang tepat.

Mengingat klaim kekurangan ambulan, panel telah meminta pemerintah Delhi untuk memasukkan daftar ambulans berkemampuan oksigen di situs world wide web oleh NCT Delhi dan tuduhan ambulan juga akan dipantau.

Pada 11 Juni, sebuah panel NHRC mengunjungi Rumah Sakit LNJP untuk memeriksa fungsinya dan melakukan inspeksi langsung ke fasilitas setelah adanya dugaan bahwa ada kesalahan manajemen dan pasien Covid ditolak masuk dan dirawat.

Anggota ANHRC Jyotika Kalra mengatakan bahwa mereka telah datang “untuk membahas situasi tentang keluhan pasien mengenai perbedaan ketersediaan tempat tidur pada aplikasi Delhi corona dan di rumah sakit”.

Tim lima anggota, yang dipimpin oleh Kalra, juga terdiri dari Asisten Registrar (Hukum), DSP, seorang Inspektur dan seorang Doktor di panel Komisi. Kalra telah menanyakan tentang online video viral dari mayat di lantai di rumah sakit, tetapi pihak berwenang mengatakan bahwa itu karena tidak berfungsinya raise.

Komisi telah mengetahui suo motu dalam hal ini setelah menonton video clip tersebut.

READ  Foxconn Taiwan melihat lebih jauh investasi India, melihat prospek cerah di sana
More from Casildo Jabbour

Kebun binatang ‘Raja Harimau’ mencari sisa-sisa manusia

Pemotretan reality show baru di kebun binatang pribadi yang dulu dimiliki oleh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *