AS menyatakan ‘sebagian besar’ klaim maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan ilegal

AS menyatakan 'sebagian besar' klaim maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan ilegal

Menggambarkan langkah itu sebagai “memperkuat kebijakan A.S.,” diplomat top rated AS itu menegaskan bahwa “klaim Beijing atas sumber daya lepas pantai di sebagian besar Laut Cina Selatan sama sekali melanggar hukum, seperti kampanye penindasan untuk mengendalikan mereka.”

“Dunia tidak akan membiarkan Beijing memperlakukan Laut Cina Selatan sebagai kerajaan maritimnya. Amerika mendukung sekutu dan mitra Asia Tenggara kami dalam melindungi hak kedaulatan mereka atas sumber daya lepas pantai, konsisten dengan hak dan kewajiban mereka berdasarkan hukum internasional,” kata Pompeo dalam pernyataan yang panjang.

Langkah ini “cukup signifikan,” kata Gregory Poling, seorang rekan senior untuk Asia Tenggara dan direktur Prakarsa Transparansi Maritim Asia di Pusat Kajian Strategis dan Internasional.

“Apa yang pada dasarnya dikatakan AS adalah bahwa kita akan tetap netral pada pertanyaan tentang siapa yang memiliki pulau atau batu apa di Laut Cina Selatan, tetapi kita tidak lagi akan diam mengenai klaim ilegal China terhadap perairan,” Poling menjelaskan , menambahkan bahwa di masa lalu, AS “cerdik” dalam masalah ini.

Poling mengatakan kepada CNN bahwa “banyak tergantung pada bagaimana” AS menindaklanjuti pengumuman Senin, tetapi menyebutnya “sebuah pukulan besar secara diplomatis.”

“Itu memungkinkan AS dengan sangat jelas menyebut kegiatan China sebagai ilegal, tidak hanya mengganggu kestabilan atau tidak membantu, tetapi mengatakan ini ilegal,” katanya. “Itu membantu mitra seperti Vietnam dan Filipina, dan itu akan memberi tekanan pada negara lain – Eropa, misalnya – untuk keluar dari pagar dan mengatakan sesuatu sendiri.”

Menyelaraskan dengan PBB

Pompeo mengatakan pada hari Senin bahwa AS sedang menyelaraskan posisinya dengan keputusan tahun 2016 oleh pengadilan PBB yang memihak Filipina terhadap klaim China bahwa negara itu memiliki klaim historis dan ekonomi di sebagian besar Laut Cina Selatan. Keputusan bulat itu “menolak klaim maritim (Republik Rakyat Tiongkok) tidak memiliki dasar dalam hukum internasional,” kata diplomat prime AS itu, sambil menambahkan, “Seperti yang telah dinyatakan sebelumnya oleh Amerika Serikat, dan sebagaimana secara spesifik diatur dalam Konvensi, Arbitrase Keputusan pengadilan bersifat last dan mengikat secara hukum pada kedua belah pihak. “

READ  Virgin Galactic, Rolls-Royce Bekerja Sama Untuk Membangun Pesawat Mach 3

Dalam pernyataan itu, Pompeo juga membidik upaya Cina untuk menetapkan klaim maritim di dalam Zona Ekonomi Eksklusif negara lain, wilayah yang membentang 200 mil ke laut dari pantai. Diplomat prime AS secara khusus mengatakan Cina “tidak dapat secara sah menyatakan klaim maritim – termasuk setiap Zona Ekonomi Eksklusif (EEZ) yang berasal dari Scarborough Reef dan Kepulauan Spratly – berhadapan langsung dengan Filipina di daerah-daerah yang ditemukan oleh Pengadilan. di ZEE Filipina atau di landas kontinennya. “

Dia juga menolak klaim China atas Mischief Reef dan Next Thomas Shoal – “keduanya jatuh sepenuhnya di bawah hak kedaulatan dan yurisdiksi Filipina” – dan mengatakan China “tidak memiliki klaim teritorial atau maritim yang sah untuk (atau berasal dari) James Shoal , fitur yang sepenuhnya terendam hanya 50 mil laut dari Malaysia dan sekitar 1.000 mil laut dari pantai Cina. “

Selain itu, AS “menolak klaim maritim RRC di perairan sekitar Vanguard Lender (off Vietnam), Luconia Shoals (off Malaysia), perairan di ZEE Brunei, dan Natuna Besar (dari Indonesia).”

“Setiap tindakan RRT untuk melecehkan penangkapan ikan di negara lain atau pengembangan hidrokarbon di perairan ini – atau untuk melakukan kegiatan seperti itu secara sepihak – adalah melanggar hukum,” kata Pompeo.

Zack Cooper, seorang peneliti di American Enterprise Institute, mengatakan kepada CNN “itu benar-benar inti dari ini.”

“AS menyatakan dukungan untuk hak-hak negara-negara ini di daerah-daerah itu. Sekarang, jika AS ingin datang untuk mendukung sekutu atau mitra di Laut Cina Selatan yang didorong oleh Cina, sekarang ia memiliki alasan hukum untuk mengatakan Menurut kami tindakan Cina ilegal … meskipun Pompeo sebelumnya mengindikasikan ini adalah tindakan paksaan oleh Cina, ia mungkin tidak akan mengatakan itu ilegal, sekarang ia bisa, “jelasnya.

Di tengah meningkatnya ketegangan antara kedua negara dan setelah China menyelesaikan latihan angkatan laut di perairan yang diperebutkan, AS mengirim dua kapal induk Angkatan Laut ke Laut Cina Selatan.

Beroperasi dengan nama Nimitz Provider Strike Pressure, kapal induk Amerika, USS Nimitz dan USS Ronald Reagan, “melakukan beberapa latihan taktis yang dirancang untuk memaksimalkan kemampuan pertahanan udara dan memperluas jangkauan serangan maritim jarak jauh presisi dari pesawat berbasis kapal induk, “Pernyataan Angkatan Laut AS mengatakan pekan lalu.

READ  IAF Menulis Untuk Menyensor Dewan Atas Penggambaran Negatif Dalam Movie Janhvi Kapoor

Ini adalah pertama kalinya sejak 2014, dan hanya yang kedua sejak 2001, bahwa dua kapal induk AS telah beroperasi bersama di Laut Cina Selatan, menurut Letnan Cmdr. Sean Brophy, seorang juru bicara di atas Reagan.

CNN’s Kylie Atwood dan Brad Lendon berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Obat kumur mungkin bisa membunuh virus corona – tapi itu bukan obatnya

Selama hari-hari awal pandemi virus corona baru, Anda mungkin pernah melihat pesan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *