Restoran di Assam’s Guwahati Berjuang untuk Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Restoran di Assam's Guwahati Berjuang untuk Bertahan di Tengah Pandemi Virus Corona

Tidak banyak orang yang makan di Guwahati, dalam upaya mencegah risiko tertular virus corona.

Guwahati:

Sekitar sembilan tahun yang lalu, seorang pemilik restoran, Ranbir Kar, kembali ke Assam setelah mencoba peruntungannya di Mumbai Maharashtra, dengan mimpi untuk menjalankan kedai makanannya sendiri di Guwahati. Dia berhasil membuka lima tempat makan yang segera menjadi populer di kalangan pecinta kuliner, tetapi pandemi virus corona membuat mimpinya hanya berumur pendek.

Mr Kar, 50, telah menghabiskan lebih dari 15 tahun di bisnis makanan di Mumbai sebelum pindah ke Assam. Gerainya, Chick N Chilly, menjadi kedai makanan populer dan dianugerahi rantai restoran terbaik di competition makanan Guwahati pada 2019.

Namun, kerugian besar akibat penguncian nasional di tengah wabah COVID-19 memaksanya menutup empat dari lima gerainya. Ia juga harus merumahkan lebih dari 80 karyawan di kota itu dan kini berencana mengemas sepenuhnya. “Bagaimana kita bisa memulai kembali, kita tidak memiliki sumber daya yang tersisa. Saya telah kehilangan lebih dari Rs 1 crore dalam empat bulan terakhir,” kata Kar.

Di Assam, bahkan setelah meningkatnya kasus virus korona, relaksasi dari penguncian diberikan secara bertahap dan restoran telah diizinkan untuk buka kembali dengan pembatasan setelah empat bulan ditutup. Restoran telah diizinkan beroperasi antara Senin hingga Jumat hingga pukul 17:00, tetapi karena tempat bisnis hanya dapat dibuka di satu sisi jalan setiap hari, restoran hanya dapat menjalankan bisnisnya tiga hari dalam seminggu.

Namun, orang menghindari makan di luar untuk mencegah risiko tertular penyakit. Pemilik restoran di Guwahati mengatakan bisnis makanan turun 80-90 persen sejak penutupan dan banyak rantai makanan terkenal ditutup secara permanen.

READ  Gempa Delhi Hari Ini - 4,7 Gempa Dekat Delhi, Berharap Anda Aman, Tweet Arvind Kejriwal

Dalam tiga tahun terakhir, jumlah restoran meningkat dua kali lipat di Guwahati. Ada lebih dari 550 restoran di kota saat ini.

Sektor makanan mempekerjakan lebih dari 50.000 orang di seluruh Assam.

“Kami memiliki harapan besar dari pemerintah. Kami pikir karena kami memiliki keahlian, mereka akan memberikan pekerjaan menyiapkan dan memasok makanan ke pusat karantina hingga restoran kota di tengah penutupan. Tapi pemerintah tidak melakukan apa-apa …” kata Debat Kumar Birman , presiden dari All Assam Restaurant Affiliation (AARA).

Di antara yang paling terpukul adalah restoran yang menyajikan masakan etnis Assam dan Timur Laut yang sebagian besar melayani wisatawan dan orang-orang dari luar negara bagian.

Atul Lashkar, pemilik Heritage Khorikaa di Guwahati, mengatakan: “Restoran saya hanya menghasilkan sekitar 10 persen dari penjualan. Mereka yang memasok bahan makanan asli seperti sayuran dan daging juga menderita.”

Seorang pelanggan, Keshav Gogoi, yang keluar untuk makan di restoran Mr Lashkar setelah lima bulan, mengatakan: “Rasanya di sini selalu istimewa jadi saya tidak bisa menahan diri. Namun, orang takut makan di luar akan menyebabkan infeksi virus corona.”

Di antara yang paling terpukul adalah restoran yang menyajikan masakan etnis Assam dan Timur Laut yang sebagian besar melayani wisatawan dan orang-orang dari luar negara bagian.

Atul Lashkar, pemilik Heritage Khorikaa di Guwahati, mengatakan: “Restoran saya hanya menghasilkan sekitar 10 persen dari penjualan. Mereka yang memasok bahan makanan asli seperti sayuran, dan daging juga menderita.”

Seorang pelanggan, Keshav Gogoi, yang keluar untuk makan di restoran Mr Lashkar setelah lima bulan, mengatakan: “Rasanya di sini selalu istimewa jadi saya tidak bisa menahan diri. Namun, orang takut makan di luar akan menyebabkan infeksi virus corona.”

READ  Brexit: Sayangnya untuk Boris Johnson, sebagian besar Eropa telah pindah
More from Casildo Jabbour

‘Karen’ sekarang memiliki lagu tema sendiri

Itu adalah penyanyi yang kedoknya terbuka. Kami telah melihatnya melakukan segala sesuatu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *