Ribuan pekerja Indonesia memprotes keputusan presiden tentang ketenagakerjaan

JAKARTA, 14 Jan (Reuters) – Ribuan buruh menggelar aksi unjuk rasa di ibu kota Indonesia, Jakarta, Sabtu, mendesak parlemen untuk menolak keputusan presiden yang menurut para kritikus merusak hak-hak pekerja dan perlindungan tenaga kerja.

Presiden Joko Widodo mengeluarkan keputusan darurat bulan lalu, menggantikan undang-undang ketenagakerjaan yang kontroversial di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, sebuah langkah yang menurut beberapa ahli hukum melanggar keputusan pengadilan.

Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa UU Cipta Kerja 2020 cacat, dengan mengatakan tidak ada cukup konsultasi publik sebelum undang-undang tersebut disahkan. Dia memerintahkan anggota parlemen untuk menyelesaikan proses baru pada November.

Pengunjuk rasa Damar Panca Mulia, 38, menyebut keputusan itu sebagai taktik pemerintah untuk memastikan pelaksanaan undang-undang ketenagakerjaan.

“Peraturan ini menurunkan kesejahteraan pekerja, mengurangi perlindungan tenaga kerja dan menyebabkan kerugian besar – pada masalah agraria, lingkungan, perlindungan perempuan,” katanya. “Penciptaan lapangan kerja harus mengarah pada peningkatan kesejahteraan pekerja, tetapi keputusan ini bertentangan dengan itu. Itulah mengapa kami menentangnya.”

Para pengunjuk rasa membentangkan spanduk bertuliskan ‘Katakan tidak pada outsourcing’, sementara yang lain memegang spanduk bertuliskan ‘Tolak dekrit penciptaan lapangan kerja karena tidak ada keadaan darurat’.

Joko Heriono, 59 tahun, mengatakan peraturan tersebut menciptakan ketidakpastian bagi pekerja karena mereka dapat dengan mudah diberhentikan dan menerima pesangon yang lebih rendah.

Ketua Partai Buruh Mentioned Iqbal mengatakan outsourcing dan aturan upah minimum amount dalam keputusan itu termasuk bidang yang menjadi perhatian.

“Kami tidak ingin negara hanya menjadi agen para kontraktor kotor yang merusak kesejahteraan pekerja,” kata Explained kepada wartawan.

UU Cipta Kerja, yang merevisi lebih dari 70 undang-undang lainnya, telah disambut baik oleh trader asing karena memangkas birokrasi.

READ  Sheikh Mohamed mengunjungi paviliun Indonesia, Mesir dan Yordania

Parlemen akan menilai nilai hukum dari dekrit tersebut selama sesi saat ini, kata wakilnya minggu ini. Pekan lalu, sekelompok orang Indonesia mengajukan petisi ke Mahkamah Konstitusi untuk menguji undang-undang tersebut.

Dilaporkan oleh Bernadette Christina Munthe Diedit oleh William Mallard

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi
Hingga 84% orang dengan demensia mengatakan mereka telah mengalami diskriminasi
SEBUAH kotak peralatan baru yang bertujuan untuk mengatasi stigma orang dengan demensia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *