Rumah Sakit KIMS Hyderabad memberi tahu keluarga korban Covid: Bayar Rs 5,2 lakh lebih banyak, lalu bawa mayat

Hyderabad hospital holds Covid positive dead body at ransom

Dalam insiden yang mengejutkan, keluarga korban Covid-19 diminta membayar Rs 5,22 lakh lebih banyak untuk mengumpulkan mayat, di samping Rs 5,30 lakh, yang disimpan sebelumnya.

Meskipun Mohammed Abbas Ali milik keluarga miskin, putranya mengatur sejumlah Rs 5 lakh 30 ribu dan dibayarkan ke Rumah Sakit Begumpet KIMS di Hyderabad.

Mohammed Abbas Ali, seorang penduduk Talabkatta, Bhawani Nagar di Hyderabad, dirawat di KIMS Begumpet pada 19 Juni setelah beberapa rumah sakit pemerintah menolak untuk menerimanya karena tidak tersedianya tempat tidur. Setelah pengakuannya, ia ditemukan menjadi virus corona positif.

Meskipun dia milik keluarga miskin, putranya mengatur sejumlah Rs 5 lakh 30 ribu dan dibayarkan ke rumah sakit.

Sementara itu, Mohammed Abbas Ali meninggal pada 4 Juli setelah bertahan selama 15 hari. Setelah kematiannya, putranya diminta oleh otoritas rumah sakit untuk menyetor sejumlah Rs 5.22 untuk mengambil mayat itu.

Amjed Ullah Khan dari MBT masuk

Putra Mohammed Abbas Ali menghubungi mantan korporator dan pemimpin Majlis Bachao Tehreek (MBT) untuk membantu mereka mendapatkan mayat ayah mereka.

Amjed Ullah Khan telah meminta Menteri IT Telangana KT Rama Rao dan Menteri Kesehatan, Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga Eatala Rajender untuk turun tangan dan melihat bahwa tubuh Mohammed Abbas Ali diserahkan kepada keluarganya segera sehingga ritual terakhirnya dapat dilakukan.

Menghentikan mayat yang bagi pasien Covid-19 adalah kejahatan yang sangat serius tetapi sudah menjadi hal biasa di setiap Rumah Sakit Korporat di Hyderabad. Terlepas dari pengaduan harian, Pemerintah Negara Bagian tidak mengambil tindakan apa pun terhadap perampasan Korporasi ini. Rumah Sakit Pemerintah tidak mengikuti GO Rt No: 248 yang dikeluarkan oleh Pemerintah Telangana, “kata Khan.

Amjed Ullah Khan membagikan seluruh kejadian di Facebook

Mohammed Abbas Ali, penduduk Talabkatta, Bhawani Nagar yang dirawat di KIMS Begumpet pada 19 Juni, kemudian ia ditemukan Covid-19 positif, meskipun ia termasuk keluarga miskin, putranya dapat mengatur Rs / 5,30 lakh dan dibayarkan ke rumah sakit . Sebelum mengakuinya di KIMS keluarganya membawanya ke banyak Rumah Sakit Pemerintah tetapi ditolak karena tidak tersedianya tempat tidur.

Setelah selamat selama 15 hari ia meninggal hari ini yaitu 4 Juli, putranya terkejut ketika otoritas rumah sakit meminta mereka untuk membayar Rs / 5,22 lebih banyak karena mengambil jenazah. Putranya dibawa ke pemberitahuan Amjed Ullah Khan (Juru Bicara) #MBT dan memintanya untuk membantu mereka mendapatkan mayat ayah mereka. Mr Khan mengatakan menghentikan mayat bahwa untuk mayat pasien Covid-19 adalah kejahatan yang sangat serius tetapi telah menjadi umum di setiap Rumah Sakit Korporat di Hyderabad, Terlepas dari keluhan sehari-hari Pemerintah Negara tidak mengambil tindakan terhadap jarahan Korporat ini. Rumah Sakit Pemerintah tidak mengikuti GO Rt No: 248 yang dikeluarkan oleh Pemerintah Telangana.

Amjed Ullah Khan meminta Sri KT Rama Rao, Menteri untuk MA&UD dan Sri Eatala Rajender, Menteri Kesehatan Pemerintah Telangana untuk campur tangan dalam masalah Mohammed Abbas Ali dan melihat bahwa tubuhnya diserahkan kepada putranya segera sehingga ritual terakhirnya dapat dilakukan secepatnya.

Penolakan: International Business Times, India, mencoba menjangkau MBT Amjed Ullah Khan. Namun, tidak mendapat tanggapan. Cerita akan diperbarui dengan benar setelah kami menerima lebih banyak input.

READ  Tweets Aaditya Thackeray Setelah Rencana Jalan Raya Sangli Berubah Untuk Menyelamatkan Pohon Berusia 400 Tahun: Penjaga Legenda
Written By
More from Suede Nazar

Sachin Pilot Menjelang Sesi Majelis

Sachin Pilot dan Ashok Gehlot berjabat tangan malam ini di pertemuan partai...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *