Indonesia akan menawarkan tax holiday kepada perusahaan yang berinvestasi di modal baru

Indonesia akan menawarkan tax holiday kepada perusahaan yang berinvestasi di modal baru

Indonesia akan menawarkan insentif yang besar, termasuk keringanan pajak selama 30 tahun, kepada perusahaan yang berinvestasi dalam proyek senilai $32 miliar untuk membangun ibu kota baru di negara yang disebut Nusantara, kata seorang pejabat, Selasa.

Bambang Susantono, Kepala Badan Permodalan Nasional Nusantara, membuat komentar tersebut saat rapat umum dengan ratusan investor lokal dan asing di ibu kota Jakarta saat ini.

Pembangunan bendungan dan jalan telah dimulai di lokasi ibu kota baru, katanya, saat ini merupakan daerah yang belum berkembang yang berbatasan dengan hutan hujan Kalimantan yang luas.

Sebanyak 100.000 pekerja konstruksi akan menggenjot pekerjaan tahun depan dengan tujuan mempersiapkan situs pada 17 Agustus 2024, ketika Presiden Joko Widodo ingin merayakan Hari Kemerdekaan Indonesia di istana kepresidenan yang baru, kata Susantono.

Susantono meminta majelis untuk mempertimbangkan investasi di bidang-bidang seperti kesehatan, pendidikan dan hiburan di ibu kota baru, menjanjikan bahwa peraturan insentif pajak akan segera diterbitkan.

Insentif tersebut termasuk pembebasan pajak hingga 30 tahun dan “pengurangan pajak super” 350% untuk penelitian dan pengembangan, manfaat pajak yang lebih besar daripada untuk investasi di kota-kota lain di Indonesia, katanya.

“Ini adalah kesempatan unik … untuk membangun kota ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah akan membentuk entitas komersial untuk mempercepat kesepakatan dengan sektor swasta.

Dalam pertemuan yang juga dihadiri presiden itu, salah satu eksekutif PT Medikaloka Hermina, operator rumah sakit Indonesia, berjanji akan berinvestasi di Nusantara.

Dalam pidatonya, presiden yang lebih dikenal sebagai Jokowi itu berusaha menghilangkan kekhawatiran akan masa depan Nusantara setelah masa jabatan keduanya berakhir pada 2024.

Jokowi secara konstitusional dilarang mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga dan telah dipertanyakan apakah penggantinya akan mendukung rencana tersebut, yang oleh beberapa orang dikritik sebagai pengeluaran yang berlebihan di masa ekonomi yang sulit.

“Semuanya sudah disetujui oleh 93% parpol di parlemen. Kalau ada yang masih ragu, apa lagi yang kurang? Tidak perlu dipertanyakan lagi,” kata Jokowi kepada investor.

Sebuah survei bulan Juni terhadap 170 ahli oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional Indonesia menemukan bahwa hampir 59% tidak yakin apakah proyek Nusantara akan terwujud, dengan alasan ketidakpastian mengenai pendanaan dan manajemen.

Written By
More from Suede Nazar
Orang Terkaya di Indonesia (2 Mei 2023)
Sejak 2 Mei 2023, Low Tuck Kwong adalah orang terkaya di Indonesia,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *