Satu juta siswa internasional berisiko dikeluarkan dari perguruan tinggi AS oleh ICE. Beberapa mungkin tidak akan pernah kembali

Satu juta siswa internasional berisiko dikeluarkan dari perguruan tinggi AS oleh ICE. Beberapa mungkin tidak akan pernah kembali

Sekarang, segalanya menjadi lebih sulit. Saat ini, Stanford berencana untuk mengatur siswa yang berada di kampus setiap semester untuk menjaga jarak sosial. Siswa tahun pertama akan berada di kampus pada musim gugur dan musim panas – artinya Fang akan belajar jarak jauh dalam satu semester dan harus meninggalkan AS untuk periode itu.

Bahkan itu akan menjadi tantangan. Ada beberapa penerbangan antara AS dan Cina, di mana kedatangan internasional harus dikarantina selama dua minggu.

Sekarang, Fang sedang mempertimbangkan apakah dia ingin membayar sekitar $ 60.000 setahun untuk belajar jarak jauh dari Tiongkok. Jika ya, dia tidak akan memiliki semua interaksi dan percakapan yang tidak direncanakan yang biasanya datang dengan pengalaman sekolah.

Hidup dengan ketidakpastian

Untuk saat ini, warga negara Tiongkok berusia 29 tahun, Chen Na tidak terpengaruh oleh perubahan pada hari Senin.

Di New York University (NYU), di mana Chen setengah jalan melalui gelar master dua tahun, programnya akan menjadi kombinasi online dan offline ketika semester musim gugur dimulai.

Tapi ada kemungkinan bahwa NYU bisa kembali ke kelas online saja, seperti yang terjadi pada bulan Maret.

“Aku tidak bisa berhenti memikirkannya,” katanya. “Aku hanya merasa agak tidak berdaya dan rentan. Aku akan mencoba yang terbaik untuk tetap di sini secara legal.”

Pelajar Cina menghabiskan miliaran di luar negeri. Larangan perjalanan Coronavirus akan membuat beberapa negara keluar dari kantongnya

Jika kursus hanya online, transfer ke universitas lain tidak akan menjadi pilihan – beberapa sekolah lain menawarkan Program Telekomunikasi Interaktif yang sedang dipelajari Chen.

Sebaliknya, dia harus mencoba untuk kembali ke China, yang akan mahal.

Ketika Chen pertama kali mendengar peraturan berubah, dia merasa tidak peka karena ada sejumlah kebijakan lain yang membuat segalanya menjadi lebih sulit bagi siswa internasional.

Pada bulan Mei, misalnya, Waktu New York dan Reuters melaporkan bahwa AS berencana untuk membatalkan visa ribuan mahasiswa dan peneliti pascasarjana China yang memiliki ikatan dengan universitas yang berafiliasi dengan Tentara Pembebasan Rakyat. Pada bulan April, Senator Republik Tom Cotton disarankan Pelajar Cina di universitas AS seharusnya tidak diizinkan untuk belajar sains dan teknologi. Pemerintahan Trump juga telah membuat satu litani perubahan pada sistem imigrasi AS, mengutip pandemi coronavirus, yang telah mengakibatkan pembatasan petak imigran untuk datang ke negara itu.

“Kami tidak memiliki banyak kekuatan di sini, dan terkadang kami menjadi pengorbanan untuk semua permainan politik ini,” kata Chen. “Aku benar-benar menyadari status asingku di sini, aku tahu aku orang asing. Aku tidak selalu melihat meningkatnya permusuhan dari orang lain, tetapi aku merasa seperti kebijakan-bijaksana, itu menghancurkan kita.”

READ  Tagihan pendanaan USPS: House menyetujui tagihan untuk mengirim $ 25 miliar ke Layanan Pos dan menghentikan perubahan

Kesulitan dalam pulang

Mungkin lebih sulit bagi beberapa siswa untuk pulang daripada yang lain.

Theresa Cardinal Brown, direktur imigrasi dan kebijakan lintas batas di Pusat Kebijakan Bipartisan, mengatakan beberapa siswa mungkin tidak dapat pulang sama sekali.

“Masalah yang lebih besar adalah beberapa negara ini memiliki pembatasan perjalanan dan mereka tidak bisa pulang, lalu apa yang mereka lakukan?” dia menambahkan. “Ini teka-teki bagi banyak siswa.”

India, sumber siswa internasional terbesar kedua di AS, telah menutup perbatasannya untuk penerbangan komersial, meskipun masih menjalankan penerbangan repatriasi.

Maitri Parsana, yang baru saja menyelesaikan tahun ketiga ilmu biologi di University of Buffalo di negara bagian New York, tidak tahu bagaimana dia akan kembali ke India jika dia terpaksa pergi.

Maitri Parsana di Amerika Serikat, tempat dia belajar di University of Buffalo selama tiga tahun.

Universitasnya mengatakan akan menawarkan kursus hibrid, tetapi 22 tahun dari negara bagian Gujarat, masih tidak tahu apakah kelas spesifiknya akan online atau offline.

Parsana mengatakan tidak ada penerbangan ke India, tetapi dia berharap pemerintahnya akan mengatur penerbangan untuk membuat siswa yang terlantar pulang.

“Saya benar-benar takut, saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. Saya sudah stres tentang sekolah saya dan sekarang saya harus menekankan tentang satu hal lagi,” katanya, menambahkan bahwa AS tampaknya lebih fokus pada siswa internasional. daripada menangani masalah nyata, seperti pandemi.

“Kami hanya merasa seperti kami diusir dari negara ini tanpa alasan.”

Dampak bisnis

Bukan hanya siswa yang mungkin terluka oleh keputusan hari Senin. Ini bisa berdampak pada ekonomi AS juga.

Pada tahun 2018, siswa dari Cina, India dan Korea Selatan sendiri berkontribusi lebih dari itu $ 25 miliar untuk ekonomi, menurut Lembaga Pendidikan Internasional nirlaba.

Jika siswa terpaksa meninggalkan negara itu, mereka mungkin tidak bersedia untuk terus membayar biaya kuliah untuk belajar dari jarak jauh dari zona waktu yang berbeda.

READ  Sutradara favorit sutradara India 2 Shankar dan film yang ditunggu-tunggu dengan penuh semangat terungkap

Nicholas Henderson, pendiri dan direktur Essai Education, lembaga persiapan ujian dan konseling berbasis di Delhi untuk siswa India yang ingin belajar di AS, mengatakan bahwa peraturan tersebut dapat mendorong perguruan tinggi untuk mengubah kebijakan mereka menjadi model hybrid, misalnya, untuk membantu orang tetap.

“Saya pikir apa yang ditunjukkan Covid adalah bahwa universitas bersedia bekerja dengan para siswa,” katanya.

Namun demikian, ada risiko bahwa kebijakan AS dapat mencegah siswa masa depan memilih untuk belajar di AS.

Ketika Parsana pertama kali datang ke AS, ia berencana untuk mencoba menetap di sana. Sekarang, dia bilang dia tidak ingin tinggal di AS, dan akan mendorong siswa yang ingin belajar di luar negeri untuk mempertimbangkan negara lain, seperti Australia atau Kanada.

“Saya tidak tahu apa yang (pemerintah AS) coba lakukan karena ekonomi mereka akan menjadi abu jika mereka melakukan ini,” kata Parsana. “Jika mereka terus melakukan peraturan semacam ini, tidak banyak orang akan datang ke sini untuk pendidikan mereka.”

Dampak karier

Jika siswa internasional dipulangkan lebih awal, bukan hanya pendidikan mereka yang akan terpengaruh. Siswa dapat kehilangan kesempatan kerja – seringkali salah satu alasan mengapa mereka memilih untuk belajar di AS.

Di AS, siswa internasional memenuhi syarat untuk suatu skema yang memungkinkan mereka untuk bekerja di negara itu setelah mereka lulus.

Seorang mahasiswa Korea Selatan berusia 24 tahun mengatakan dia merasa “kecewa” bahwa, karena perubahan kebijakan Senin, dia mungkin kehilangan skema itu. CNN setuju untuk tidak menggunakan nama aslinya karena keprihatinannya akan privasi.

Dia hanya memiliki satu semester untuk gelarnya, dan ketika dia mendaftar untuk kursusnya, mereka semua offline. Sekarang, mereka telah berubah ke kursus online, dan sepertinya dia harus pulang atau pindah ke universitas lain untuk semester terakhirnya.

READ  Amit Shah Tweets Dia Telah Diuji Positif Untuk Coronavirus, dirawat di Rumah Sakit

“Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi,” katanya. “Aku baru saja memperbarui kontrak rumahku.”

Jika dia pulang, dia tidak akan memenuhi syarat untuk skema pekerjaan sementara – dan jika dia ingin bekerja di AS, dia kemungkinan akan perlu menemukan perusahaan untuk mensponsori visanya.

“Aku sangat frustrasi,” katanya. “Aku hanya ingin mendapatkan beberapa peluang setidaknya untuk bersaing.”

Chen dihadapkan pada situasi yang serupa. Sebelum pandemi, dia berencana untuk tinggal di AS dan mencari pekerjaan setelah lulus pada 2021. Tapi sekarang, Chen sedang mempertimbangkan apakah AS adalah tempat terbaik untuk menjadi, setelah semua.

“Saya ingin tahu apakah benar-benar layak untuk menjalani semua ini … daripada menemukan negara yang lebih menghargai saya,” katanya.

Esha Mitra dari CNN berkontribusi pada kisah ini dari New Delhi.

Written By
More from Suede Nazar

Korban Covid Mumbai melintasi 7 ribu, Maha melihat lebih dari 12 ribu kasus baru

Maharashtra tetap menjadi negara bagian yang paling parah terkena dampaknyaReuters Jumlah kematian...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *