Jet Air India Express Mendarat 1 Km Ke Landasan Pacu Sebelum Kecelakaan, Katakanlah Sumber

NDTV News

Kecelakaan pesawat Kerala: Air India Express Boeing 737 pecah menjadi dua setelah mendarat di Kozhikode

New Delhi:

Pesawat Air India Express yang jatuh tadi malam di bandara Kozhikode Kerala mendarat 1 km ke panjang landasan pacu di bandara meja, sumber di regulator Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil (DGCA) mengatakan kepada NDTV.

Boeing 737 NG tergelincir dari landasan pacu dan jatuh ke dalam longsoran curam di meja bandara sebelum pecah menjadi dua. Pesawat telah mencoba mendarat selama beberapa waktu. Hujan juga turun di daerah dan bagian lain Kerala.

Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh, yang pergi ke lokasi kecelakaan hari ini, mengatakan pesawat tersebut memiliki bahan bakar untuk mencoba pendaratan pengalihan di tempat lain.

Pesawat Air India Express datang dari Dubai yang membawa 184 orang; 18 orang termasuk dua pilot tewas dalam kecelakaan itu. Tim penyelamat mengatakan korban akan lebih tinggi jika pesawat terbakar.

Menteri Luar Negeri Muda V Muraleedharan menepis tuduhan tentang kondisi landasan pacu di bandara “meja” Kozhikode. Menteri Persatuan mengatakan kepada NDTV sekitar 100 penerbangan telah mendarat di bandara Kozhikode sejak 7 Mei di bawah Misi Vande Bharat yang membawa pulang warga India yang terdampar di luar negeri di tengah pandemi virus korona.

“Kemarin sendiri Menteri Penerbangan Sipil mengklarifikasi bahwa laporan sebelumnya tentang kondisi landasan pacu tidak ada sangkut pautnya dengan kejadian kemarin. Kami memiliki beberapa meja bandara di dalam negeri, tapi apakah bandara tersebut layak untuk dilanjutkan adalah pertanyaan yang lebih besar, “Mr Muraleedharan mengatakan kepada NDTV pagi ini. Dia juga mengunjungi lokasi kecelakaan dan kemudian bertemu dengan orang-orang yang terluka di rumah sakit.

READ  Kekacauan Monsoon: wanita Mumbai berdiri di samping manhole terbuka selama 5 jam untuk mengingatkan penumpang [Video]

Landasan pacu meja berada di atas dataran tinggi atau bukit dengan salah satu atau kedua ujungnya berdekatan dengan ketinggian yang curam, yang jatuh ke jurang. Bandara seperti itu menghadirkan kondisi yang menantang untuk pendaratan.

Written By
More from Suede Nazar

Merokok menyebabkan 10 juta orang menderita penyakit paru obstruktif kronik

Suara.com – Berdasarkan data prevalensi RISKESDAS 2013, terdapat lebih dari 10 juta...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *