SEA Games: pertarungan besar-besaran di final, Kamboja menuai kritik di tengah kontroversi

Kedatangan Bou Samnang yang penuh tekad tetapi jauh di tengah hujan lebat dan akhir yang liar ke final sepak bola adalah dua gambaran yang menentukan dari Pesta Olahraga Asia Tenggara pertama yang diselenggarakan di Kamboja.

Terlepas dari keinginan tuan rumah untuk medali emas menjelang SEA Games ke-32, acara bergaya Olimpiade mini untuk wilayah berpenduduk 650 juta orang, itu adalah kedatangan pelari 5.000 meter Bou Samnang, pada kecepatan terakhir dan menangis pada Mei 8 yang merebut hati dan mendapat pujian dari Perdana Menteri Hun Sen.

“Yang benar-benar menarik perhatian saya adalah bagaimana dia tetap berlari, meski hujan deras dan meski berada di tempat terakhir,” katanya. “Untuk menghargai tekadnya, istri saya dan saya akan memberinya $10.000.”

Dengan Kamboja mengalami kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya di acara tersebut, mereka mampu merayakan kegagalan yang gemilang.

Dalam 21 penampilan sebelumnya di SEA Games, negara ini telah memenangkan 78 medali emas, tetapi di kandang sendiri ia naik podium sebanyak 81 kali dan menempati posisi keempat dari sebelas negara di klasemen di belakang Vietnam, Cina, Thailand, dan Indonesia.

“Jumlah medali yang kami menangkan adalah satu hal, tetapi saya lebih bangga dengan kenyataan bahwa ribuan tamu kami menikmati masa tinggal mereka di sini dan rakyat Kamboja telah terinspirasi untuk menonton – dan berpartisipasi – dalam acara olahraga. ” , kata Hun Sen minggu ini.

SEA Games dibuka pada 5 Mei dengan kembang api dan perayaan dan dijadwalkan berakhir pada Rabu.

Salah satu alasan demam emas adalah karena Kamboja memanfaatkan aturan yang memungkinkan negara tuan rumah memasukkan tiga cabang olahraga ke dalam programnya.

READ  PH mendominasi Indonesia untuk membuka Women's Baseball Asia Cup

Ini menyebabkan salah satu kontroversi. Keputusan Kamboja untuk memasukkan Kun Khmer, variasi lokal Muay Thai, dalam program karena acara kickboxing lebih dikenal luas, membuat para petarung Thailand memboikot acara tersebut. Dalam ketidakhadiran mereka, Kamboja telah memenangkan 14 medali emas.

Kemudian ada pengibaran bendera, saat panitia harus meminta maaf kepada Indonesia, Myanmar dan Vietnam setelah bendera mereka dikibarkan terbalik saat upacara pembukaan.

Dan, pada malam terakhir pertandingan, perebutan medali emas sepak bola putra menjadi berita utama global saat wasit membagikan beberapa kartu merah menyusul perkelahian massal yang melibatkan pemain dan staf dari tim Indonesia dan Thailand. Indonesia akhirnya menang 5-2 dalam perpanjangan waktu untuk gelar sepak bola SEA Games pertama mereka sejak 1991.

Manajer Timnas Indonesia Kombes Sumardji mengalami cedera bibir di scrum.

“Saya sebenarnya akan menahan diri, tapi justru saya yang kena,” katanya. “Saya tidak punya masalah, itu bagian dari pertarungan.”

Asosiasi Sepak Bola Thailand mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu meminta maaf atas “kekacauan di luar lapangan yang terjadi selama pertandingan” yang “menyebabkan kerusakan besar pada tim sepak bola nasional Thailand”.

Pejabat sepak bola Thailand telah merencanakan untuk membentuk sebuah komite untuk menyelidiki begitu tim kembali ke rumah dan mengatakan mungkin ada “hukuman berat” untuk pemain atau staf yang terlibat.

Insiden itu tidak mungkin meredupkan ingatan warga Kamboja yang berbondong-bondong ke acara di kompleks olahraga yang baru dikembangkan di pinggiran ibu kota, Phnom Penh. Pusatnya adalah Stadion Nasional Morodok Techo buatan Tiongkok, yang berkapasitas 60.000.

Pemerintah menghabiskan $118 juta untuk menyelenggarakan pertandingan tersebut, termasuk tiket gratis untuk penonton dan akomodasi serta makanan gratis untuk 11.000 atlet dan ofisial. Itu tidak luput dari perhatian para tamu atau pengunjung.

READ  Sindhu, Jayaram dan Srikanth masuk perempat final Swiss Open

“‘Game Gratis’ adalah konsep baru dalam sejarah kami dan sangat penting bagi setiap peserta,” kata Sekretaris Jenderal Komite Olimpiade Vietnam Tran Van Manh. “Banyak yang datang dan banyak yang mendukung games, banyak juga sponsornya, setelah Games nanti akan banyak investasi dan pariwisata.

Written By
More from Umair Aman
Rizky Febian Mengungkapkan Cinta kepada Mahalini di Atas Panggung Konser, Ajak Menikah dan Ingin Terus Menemani – Bolamadura
Pada Sabtu malam (tanggal), penyanyi muda Mahalini menggelar konser tunggal perdana yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *