Sejarah mengundang perwira IAS Suhas Yathiraj ke Tokyo Paralympic Games

Sejarah memanggil Suhas Lalinakere Yathiraj, seorang petugas Layanan Administrasi India (IAS), saat ia melangkah ke lapangan untuk final bulu tangkis di Paralimpiade Tokyo pada hari Minggu dengan kesempatan untuk memenangkan medali emas.

Meskipun kalah dan memenangkan medali perak, hakim distrik Gautam Buddh Nagar (Noida) yang berusia 38 tahun membuat sejarah sebagai perwira IAS pertama yang memenangkan medali di Paralimpiade.

Suhas, saat ini peringkat 3 dunia dalam kategori SL4, telah membuat tiga penampilan, termasuk semifinal pada hari Sabtu, di Olimpiade saat ini.

Dia dalam performa terbaiknya melawan rival-rivalnya.

Meski hanya butuh waktu kurang dari 20 menit untuk melewati dua pertandingan pertama, Suhas mengalahkan pemain Indonesia Fredy Setiawan 21-9 21-15 dalam waktu 31 menit di semifinal pertama.

Perwira IAS 2007, yang menderita kekurangan kaki, akan menghadapi petenis Prancis Lucas Mazur, unggulan pertama, di final hari Minggu.

“Sejarah sedang dibuat! Suhas LY, IAS, DM GB Nagar (Noida), UP, India di Final Para-Badminton SL4 Tunggal Putra. Dia mengalahkan Indonesia S Freddy 2-0 di semifinal. Sekarang akan bermain untuk emas pada 5 September, ”tweet Asosiasi IAS, sekelompok pejabat administrasi yang melayani dan pensiun.

Sebagai insinyur lulusan Karnataka yang lolos ke final centerpiece, netizen memberinya dukungan dengan memposting tagar # Cheer4Suhas di platform media sosial.

Beberapa grup Whatsapp warga di Noida juga dipenuhi ucapan selamat atas prestasi olahraga DM mereka.

Suhas, lulusan Teknik Komputer dari NIT Karnataka dengan Distinction, sebelumnya menjabat sebagai Hakim Distrik Prayagraj, Agra, Azamgarh, Jaunpur dan Distrik Sonbhadra.

Selama satu setengah tahun, ia berada di garda terdepan penanganan pandemi COVID-19 di Gautam Buddh Nagar sejak diangkat di UP distrik barat pada 30 Maret 2020.

READ  Instagram mengumumkan hukuman yang lebih berat untuk posting yang melecehkan setelah pelecehan rasis terhadap pemain | Berita Sepak Bola

Sebelum berangkat ke Tokyo pada minggu terakhir bulan Agustus, Suhas, ketika ditanya tentang latihan bulu tangkisnya dan pekerjaannya sebagai DM, mengatakan kepada wartawan: “Saya berlatih dari jam 10 malam selama dua jam setelah seluruh hari kerja berakhir. Saya telah menjalankan permainan dan tugas administratif saya dengan cara ini selama sekitar enam tahun sekarang. “

Suhas mengatakan perjalanan profesionalnya dimulai pada tahun 2016 ketika dia menjadi DM distrik Azamgarh di UP timur dan kejuaraan bulu tangkis diadakan di sana.

“Saya diundang ke pembukaan turnamen dan saya menyatakan keinginan saya untuk berpartisipasi. Sampai saat itu, itu adalah hobi bagi saya karena saya telah bermain bulu tangkis sejak kecil. Saya berkesempatan bermain di sana dan mengalahkan pemain level nasional,” ujarnya.

Di sana, katanya, Gaurav Khanna, pelatih tim para-bulu tangkis negara itu, melihatnya dan memulai perjalanan profesionalnya.

Pada tahun 2016 sendiri, ia mengikuti Kejuaraan Asia di Beijing dan menjadi pemain unranked pertama yang meraih medali emas.

Pengakuan internasional yang lebih besar menantinya saat ia memenangkan medali di Kejuaraan BWF Turki pada 2017 dan 2019, selain yang terakhir, medali emas, di Brasil pada 2020, tepat sebelum pandemi COVID-19 mulai melanda India dan dunia.

Ketika partisipasinya di Tokyo Paralympic Games dikonfirmasi pada bulan Juli, Suhas mengatakan acara itu tidak diragukan lagi akan menjadi tantangan dan, menjadi nomor tiga dunia dalam kategorinya, dia berharap untuk mendapatkan medali.

“Selama bertahun-tahun, kami telah melihat bahwa margin kecil membuat perbedaan antara pemenang dan pecundang. Saya kalah dalam pertandingan dengan selisih milimeter dan menang dengan sentimeter. Ketika saya bertanding di Tokyo, saya tahu setiap pemain akan berada di sana dengan harapan bisa meraih medali,” kata Suhas kepada wartawan.

READ  F2 GP Sakhir, Sean Gelael yang paling santai selama kualifikasi, tapi ... Halaman semua

Namun, dia mengatakan bahwa dia tidak menempatkan dirinya di bawah tekanan apa pun untuk ini, karena dia mengutip ajaran Bhagvat Geeta.

“Ambil tindakan Anda dan Anda akan mendapatkan hasilnya. Saya tidak memberi tekanan pada diri saya sendiri. Jika Tuhan telah membawa saya ke level ini, maka saya akan mengerahkan semua upaya saya, ”katanya.

Written By
More from Umair Aman

Paris kalah, Neymar cedera

Paris – Paris Saint Germain dikalahkan oleh Olympique de Lyon di Ligue...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *