Sekretaris pers Gedung Putih berpendapat sains ada di sisi pembukaan sekolah

Drew Angerer / Getty Images

Gedung Putih menegaskan aturan baru untuk melaporkan data Covid dari rumah sakit adalah tentang “mendapatkan lebih banyak data di luar sana, bukan lebih sedikit data,” dibuat tersedia untuk para ahli kesehatan dan publik, setelah mendorong kembali dari beberapa peneliti.

Administrasi memerintahkan rumah sakit untuk mengirim data pada pasien coronavirus ke Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan di Washington daripada ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS di Atlanta, mendorong beberapa ahli untuk mengatakan langkah itu merusak CDC dan menciptakan kebingungan.

“Maksudnya adalah kita perlu memastikan ada data harian yang diberikan kepada Dr. [Deborah] Birx dan lainnya yang menjalankan banyak tindakan kami dengan remdesivir dan mengidentifikasi hot spot, ”sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan pada briefing Kamis sore.

McEnany mengatakan ada dua metode pengumpulan data.

“Salah satunya adalah jaringan keselamatan perawatan kesehatan nasional, dan ini adalah sistem CDC, dan di sinilah rumah sakit melaporkan data mereka secara sukarela, dan sekitar 81% rumah sakit melaporkan data mereka. Jadi kita tidak perlu 81% rumah sakit melaporkan data mereka, kita perlu 100% data karena sangat penting bahwa Dr. Birx dan yang lainnya menerima penerimaan harian, penggunaan ICU dan nomor APD, dan ketika Anda hanya mendapatkan 81% data rumah sakit yang berarti Anda memiliki 19% rumah sakit yang tidak kami sadari kebutuhannya, ”kata McEnany.

Metode kedua, katanya, adalah “database teletracker dan ini adalah sistem HHS, dan ini awalnya digunakan untuk tujuan penyedia meringankan dana, dan kami meminta rumah sakit untuk memberi tahu kami tentang penerimaan Covid mereka sehingga kami dapat mengidentifikasi kemungkinan hot spot dan ternyata, data ini akhirnya menjadi lebih lengkap, lebih mutakhir dengan informasi, dan dengan demikian memastikan bahwa rumah sakit melaporkannya ke sistem ini di mana kami mendapatkan data yang lebih lengkap. ”

Dia mengatakan informasi yang dikumpulkan “benar-benar data sumber terbuka, tersedia untuk CDC.”

“Tidak ada yang mengambil akses atau data dari CDC dan data itu dipublikasikan secara rutin sehingga rakyat Amerika mendapat informasi sepenuhnya,” katanya kepada wartawan. “Basis data CDC adalah data publik yang ada di sana. Itu akan terus menjadi publik, itu harus menjadi publik. ”

“Ini semua tentang mendapatkan lebih banyak data di luar sana, tidak sedikit data, dan memastikan bahwa secara khusus dokter kami mendapatkan data harian itu,” klaim McEnany.

Beberapa latar belakang: CNN sebelumnya dilaporkan Mantan direktur pelaksana CDC Dr. Richard Besser pada hari Rabu mengatakan mengubah rute data rumah sakit adalah “langkah mundur” untuk tanggapan coronavirus negara itu.

“Ini adalah contoh lain dari CDC yang dikesampingkan. Tidak hanya data datang ke CDC, tetapi CDC harus berbicara kepada publik melalui media setiap hari,” Besser mengatakan kepada kepala CNN koresponden medis Dr. Sanjay Gupta dalam sebuah wawancara.

READ  Aplikasi perpesanan Turki menarik perhatian di Indonesia
Written By
More from Suede Nazar

Pembaruan dari seluruh dunia

Jika Anda baru saja bergabung dengan kami, berikut adalah perkembangan terbaru tentang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *