Seorang dokter meminta seorang wanita Muslim untuk melepas cadarnya dan diskors

Seorang dokter meminta seorang wanita Muslim untuk melepas cadarnya dan diskors

Seorang dokter di Inggris yang meminta seorang pasien untuk membuka cadarnya adalah tergantung selama sembilan bulan. Dr Keith Wolverson, 56, yang telah berpraktik kedokteran selama 25 tahun dan bekerja di Rumah Sakit Universitas Royal Stoke dan Pusat Perawatan Urgent Derby, diskors karena tindakan tersebut. Dia dilarang bekerja selama sembilan bulan setelah komite pelanggaran menemukan tindakannya sebagai “menyedihkan”.

Selama sidang yang dilakukan oleh Layanan Pengadilan Praktisi Medis, total 17 tuduhan kesalahan terhadap Dr Wolverson terbukti benar. Dokter tersebut dianggap telah melakukan beberapa tindakan ‘serius’ saat bekerja sebagai locum atau dokter sementara di Rumah Sakit Universitas Royal Stoke.

Namun, Dr Keith Wolverson mengatakan dia akan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Dokter itu didakwa dengan pelanggaran ringan setelah meminta seorang pasien, seorang imigran, untuk membuka cadarnya karena dia tidak mengerti apa yang dikatakannya di balik cadar. Dia telah meminta pasien tiga kali untuk membuka cadar, dan dia sudah meminta maaf kepada istri untuk hal yang sama. Tuduhan lain yang ditujukan kepadanya adalah bahwa dia juga mengatakan bahwa beberapa imigran tidak berbicara bahasa Inggris bahkan setelah tinggal di Inggris untuk waktu yang lama.

Dokter berkata, “Saya akan mengajukan banding atas hal ini. Saya sangat sedih untuk publik karena ini berarti kekurangan lain untuk NHS ketika sangat tertekan. Saya pikir itu adalah sesuatu yang orang takut bicarakan sekarang, dan saya pikir itu masalah besar, dan kami tidak membicarakan hal-hal itu dan mereka disalahartikan.

Dia menambahkan: “Ini sangat menyedihkan karena saya tidak berpikir itu yang diinginkan publik – biarkan publik yang memutuskan. Apa yang lebih mereka pilih, dokter dengan pengalaman 26 tahun untuk menemui mereka, atau dokter yang tidak terdaftar selama sembilan bulan? Ini bukan tentang saya mencoba untuk meremehkan kelompok etnis atau merugikan siapa pun dari latar belakang budaya apa pun, ini tentang kejelasan komunikasi.

READ  Cardi B membela menempatkan Kylie Jenner dalam video clip musik 'WAP' -nya

Wolverson lulus sebagai profesional medis pada tahun 1996. Dia dinyatakan bersalah atau dinyatakan bersalah atas 17 dakwaan dari total 28 dakwaan. Semua dakwaan ini dimulai dari Januari hingga Mei 2018.

Ada dua tuduhan besar terhadap dokter. Salah satunya adalah dia berulang kali meminta seorang wanita Muslim yang sudah menikah untuk membuka cadar yang menutupi wajahnya. Insiden ini terjadi selama konsultasi pada 13 Mei 2018. Wolverson mengatakan ketidakmampuannya untuk memahami apa yang dia katakan di balik cadar membuatnya memintanya untuk melepas cadarnya. Dia berkata, “Saya tidak meminta orang untuk mengambil layar lagi. Tapi, terkadang saya merasa sangat sulit untuk berkonsultasi dengan orang atau bercakap-cakap dengan mereka ketika sebagian wajah mereka tertutup.

Dugaan lainnya, dokter kemudian mengkritik kemampuan bahasa Inggris 15 pasiennya. Banyak imigran yang telah lama tinggal di Inggris masih berjuang dengan bahasa tersebut. Pemerintahan di Inggris benar-benar takut mengganggu populasi Muslim. Mungkin itulah yang menyebabkan keputusan melawan Dr. Wolverson ini.

More from Casildo Jabbour
Trump memberlakukan larangan AS pada WeChat, TikTok dalam 45 hari
truf Presiden AS Donald Trump hari Kamis mengumumkan larangan transaksi AS dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *