Skandal Swab, Pelanggaran Karantina, Pariwisata Indonesia Dipertanyakan – Nasional

Ardila Syakriah dan Apriadi Gunawan (The Jakarta Post)

PREMIUM

Jakarta / Medan
Minggu, 2 Mei 2021

Ketika Indonesia berencana untuk membuka kembali untuk wisatawan internasional dalam waktu dekat, kegagalan kebijakan medis, termasuk penggunaan kembali alat tes COVID-19 dan pelanggaran karantina wajib, telah membuat kesiapan negara dipertanyakan.

Pemerintah telah menetapkan beberapa aturan perjalanan dalam upaya mengurangi risiko penularan COVID-19. Pelancong harus menunjukkan hasil tes PCR atau antigen negatif, dan orang yang datang dari luar negeri diharuskan melakukan karantina sendiri di fasilitas yang ditunjuk selama lima hari. Namun dengan pengawasan politik yang lemah, beberapa pihak telah memperlakukan aturan sebagai peluang untuk mendapatkan keuntungan gelap dan yang lain telah menemukan cara untuk menghindari aturan tersebut sepenuhnya.

Di Sumatera Utara, polisi baru-baru ini menunjuk lima pegawai Laboratorium Klinik Kimia Farma Diagnostika karena dicurigai menggunakan kembali hingga 150 alat tes antigen cepat …

untuk membaca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Mulai dari Rp55.000/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten kami di web dan di aplikasi
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • Berlangganan bonus untuk dibagikan
  • Bookmark dan fungsi mode malam di aplikasi
  • Berlangganan buletin kami

READ  SMU vs North Texas - Rekap Pertandingan - 19 September 2020
More from Benincasa Samara

Film “Cuties” diminta untuk dihapus dari halaman Netflix sementara

KOMPAS.com – Film berjudul ” Cuties“atau” Mignonnes “(Prancis) disiarkan di Netflix memprovokasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *