Gejala awal COVID-19 yang berlebihan dan mudah lelah. Inilah faktanya

PRIANGANTIMURNEWS-

Merasa mudah lelah ini normal, tetapi bagaimana jika Anda merasa lelah sepanjang waktu. Berbagai media online menyimpulkan jika Anda terus-menerus mengalami kelelahan, itu artinya Anda terkena virus.

Berhenti, jangan terburu-buru menyebut kelelahan sebagai gejala Covid-19. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS memang mencantumkan salah satu dari mereka sebagai kelelahan yang berlebihan sebagai gejala awal Covid-19.

Seperti dikutip antara pemberitaan dan artikel berjudul Fatigue, Apakah Ini Tanda Covid-19?

Amesh Adalja, peneliti senior di Johns Hopkins Center for Health Security, mengatakan kelelahan adalah gejala yang tidak mencolok.

Menurut seorang spesialis penyakit Penyakit Menular di Akron, Ohio, dan profesor kedokteran Universitas Kedokteran Northeast Ohio, Richard Watkins, ada hubungannya dengan sitokin yang diproduksi sistem kekebalan ketika diserang.

Sitokin memberi sinyal pada tubuh Anda bahwa inilah saatnya untuk bekerja dan melawan infeksi, tetapi sitokin dapat membuat Anda merasa lelah.

Sebuah laporan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada bulan Februari yang menganalisis 55.924 kasus Covid-19 menemukan kelelahan menjadi gejala COVID-19 yang paling umum ketiga dengan 38,1% orang melaporkannya.

Dua gejala tersering menurut laporan tersebut adalah demam (87,9%) dan batuk kering (67,7%).

Jadi, bagaimana Anda bisa tahu apakah kelelahan Anda adalah gejala Covid-19? Ini bisa sedikit rumit. Secara umum, Adalja mengatakan Anda juga harus mengalami gejala lain.

“Biasanya akan mengalami beberapa gejala, seperti nyeri otot, pegal-pegal atau radang tenggorokan, meski ringan, bukan sekadar rasa lelah,” ujarnya.

Tetapi jangan berasumsi Anda tidak dapat tertular Covid-19 dan hanya merasakan kelelahan sebagai gejalanya. Adalja menganjurkan agar Anda menganggap kelelahan sebagai bagian dari gambaran besar.

READ  Ennio Morricone, komposer Italia, meninggal pada usia 91

“Kamu harus memikirkan kenapa kamu capek. Apakah karena lari maraton atau belajar untuk ujian? Coba lihat apa kamu punya penjelasan untuk keletihan,” Aku sudah capek sejak Januari, tapi ada punya penjelasan untuk itu, “katanya.

Mengunjungi dokter selalu menjadi pilihan Anda. Mereka mungkin ingin menguji Anda untuk Covid-19 atau melakukan pemeriksaan fisik, karena berbagai masalah kesehatan dan faktor gaya hidup dapat menyebabkan kelelahan.

Sayangnya, kelelahan akibat Covid-19 bisa berlangsung lama. Sebuah penelitian dari September lalu menemukan bahwa hingga 52% dari 128 pasien positif Covid-19 mengalami kelelahan konstan selama beberapa minggu setelah diagnosis mereka. Ini dialami oleh pasien yang memiliki kasus virus ringan atau lebih parah.

Jadi jika Anda menderita kelelahan yang tidak kunjung berhenti, temui dokter Anda. Mereka harus dapat memandu Anda melalui langkah-langkah selanjutnya, kata Health pada hari Sabtu. ***

Written By
More from Suede Nazar

Pembaruan langsung Coronavirus dari seluruh dunia

Petugas polisi terlihat berjalan melewati kerumunan berat di Soho pada 4 Juli...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *