Sopir bus Prancis Philippe Monguillot meninggal setelah serangan terhadap aturan topeng

Sopir bus Prancis Philippe Monguillot meninggal setelah serangan terhadap aturan topeng

Philippe Monguillot, 59, otaknya mati setelah serangan di kota Bayonne barat daya pada 5 Juli. Keluarganya memutuskan untuk mematikan dukungan hidupnya pada hari Jumat, kantor berita Agence France-Presse melaporkan.

“Kami memutuskan untuk membiarkannya pergi. Para dokter mendukung dan kami juga melakukannya,” kata putri korban berusia 18 tahun, Marie Monguillot, kepada AFP.

Empat orang ditahan dan didakwa setelah serangan itu.

Serangan terjadi pada hari Minggu sekitar 7:15 malam. pada bus 810 yang melakukan perjalanan ke Biarritz setelah sopir bus memeriksa tiket salah satu pria dan meminta keempatnya untuk mengenakan masker, yang wajib dalam angkutan umum Prancis, menurut kantor kejaksaan umum.

Pada hari Rabu, keluarga Monguillot mengadakan pawai untuk menghormatinya, dengan semua peserta yang berkulit putih.

Perdana Menteri Castex mengkonfirmasi kematian Monguillot di Twitter Jumat malam, menulis bahwa kasus itu telah “menyentuh hati kami.”

“Republik mengakui dia sebagai warga negara teladan dan tidak akan melupakannya. Hukum akan menghukum para pelaku kejahatan keji ini,” tulisnya, menggambarkan serangan itu sebagai “pengecut.”

Menteri Dalam Negeri Prancis GĂ©rald Darmanin juga menyatakan belasungkawa kepada teman-teman, keluarga, dan kolega Monguillot.

“Tindakan keji dan pengecut ini tidak boleh dibiarkan begitu saja. Saya akan melakukan perjalanan ke Bayonne besok untuk membuat titik aman di kota dengan pejabat negara dan bertemu dengan pengemudi angkutan umum dan serikat pekerja,” tulisnya di Twitter.

Perusahaan tempat Monguillot bekerja, Keoilis, telah meningkatkan keamanan bagi karyawannya, mengerahkan penjaga pada beberapa layanan busnya di daerah tersebut.

Perusahaan diam sejenak di kantornya dan di jaringan transportasi pada hari Rabu dalam berkabung untuk Monguillot.

More from Casildo Jabbour

Srabani Nanda, orang India pertama yang kembali berkompetisi di tengah COVID-19

Foto IANS Sprinter dan Olimpiade Tokyo berharap Srabani Nanda telah menjadi atlet...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *