‘SOS’ di pasir menyelamatkan pelaut Mikronesia

'SOS' di pasir menyelamatkan pelaut Mikronesia

Ketiga lelaki itu berangkat dengan perahu 23 kaki (7 meter) Kamis lalu untuk melakukan perjalanan 26 mil (42 kilometer) dari Pulawat ke atol Pulap di Negara Federasi Mikronesia.

Mereka keluar jalur dan kehabisan bahan bakar, mendarat di Pulau Pikelot yang kecil dan tak berpenghuni, 118 mil (190 kilometer) dari tujuan yang dituju, menurut otoritas AS dan Australia.

Pulau-pulau itu berjarak sekitar 500 mil (800 kilometer) selatan Guam, dan ketika orang-orang itu tidak tiba di Pulap, pencarian diminta melalui Pusat Penyelamatan Gabungan Penjaga Pantai AS di Guam, yang meminta bantuan dari unit-device di wilayah tersebut.

Ketiga lelaki Mikronesia itu pertama kali terlihat oleh sebuah tanker Angkatan Udara AS KC-135 yang beroperasi di Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam setelah mencari selama tiga jam, menurut sebuah putting up di halaman Facebook pangkalan itu.

“Kami mendekati akhir dari pola pencarian kami,” kata pilot KC-135, Letnan Kolonel Jason Palmeira-Yen, dalam posting tersebut. “Kami berbalik untuk menghindari hujan sebentar dan saat itulah kami melihat ke bawah dan melihat sebuah pulau, jadi kami memutuskan untuk memeriksanya dan saat itulah kami melihat SOS dan sebuah kapal tepat di sebelahnya di pantai. Dari sana kami memanggil orang Australia Angkatan Laut karena mereka memiliki dua helikopter di dekatnya yang dapat membantu dan mendarat di pulau itu. “

Sebuah helikopter dari kapal serbu amfibi Australia, HMAS Canberra, mendarat di pantai, mengantarkan makanan dan air untuk trio yang terdampar itu sementara pasukan Australia mengkonfirmasi identitas para lelaki itu dan memastikan mereka tidak mengalami cedera besar.

Sementara itu, US Coast Guard C-130 dari Hawaii menjatuhkan radio ke orang-orang yang terdampar sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan kapal patroli Mikronesia yang dikirim dari Yap.

READ  Trump membual tentang menyelamatkan putra mahkota Saudi dari kasus pembunuhan Khashoggi

Sebuah pernyataan Coastline Guard AS mengatakan penyelamat dan pelaut menjaga jarak karena virus korona.

“Setelah diskusi antara mitra yang menanggapi, diputuskan tindakan paling aman bagi kru lembaga tanggapan dan pelaut adalah untuk membatasi paparan satu sama lain karena Pandemi COVID-19,” kata pernyataan Coastline Guard.

Kapal patroli mencapai orang-orang sekitar pukul 8 malam waktu setempat Senin malam, menurut submitting Fb Andersen AFB.

“Kemitraan,” Kapten Penjaga Pantai AS Christopher Chase, komandan Sektor Penjaga Pantai AS Guam, mengatakan pos itu. “Inilah yang membuat kasus pencarian dan penyelamatan ini berhasil. Melalui koordinasi dengan berbagai organisasi respons, kami dapat menyelamatkan tiga anggota komunitas kami dan membawa mereka kembali ke rumah untuk keluarga mereka.”

Kapten Terry Morrison, komandan Canberra, memuji krunya.

“Saya bangga dengan respons dan profesionalisme semua yang ada di kapal saat kami memenuhi kewajiban kami untuk berkontribusi pada keselamatan kehidupan di laut di mana pun kami berada di dunia,” katanya.

More from Casildo Jabbour

Mi Browser Professional Xiaomi, Pencarian Baidu Memukul Semakin Banyak Aplikasi yang Dilarang: Laporkan

Kementerian IT dan Kedutaan Besar China di New Delhi tidak menanggapi permintaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *