Staf IMF memotong bahasa batu bara kritis dari pernyataan Jepang – dokumen

Tidak segera jelas siapa yang mengarahkan penghapusan bagian tersebut

WASHINGTON, AS – Dana Moneter Internasional (IMF) menghapus penghargaan penting atas pembiayaan berkelanjutan Jepang untuk proyek-proyek batu bara beremisi tinggi dari pernyataan misi staf tentang ekonomi Jepang, salinan dari rancangan sebelumnya yang dilihat oleh Reuters menunjukkan.

IMF mengeluarkan laporan pada Jumat, 28 Januari, pada akhir misi pengawasan negara rutin ke Tokyo untuk meninjau kebijakan ekonomi Jepang.

teh pernyataan penutup yang diterbitkan dari staf IMF berfokus pada kebutuhan Jepang untuk mengurangi langkah-langkah bantuan pandemi saat ekonominya pulih. Ini termasuk bagian berjudul “Pergeseran ke Ekonomi Rendah-karbon” yang tidak menyebutkan batu bara tetapi mengatakan memenuhi tujuan pengurangan emisi karbon akan sangat menantang bagi Jepang mengingat ketergantungannya yang besar pada bahan bakar fosil untuk energi sejak gempa bumi dan tsunami 2011.

Draf dokumen tanggal 26 Januari memuat kalimat ini: “Sementara pemerintah Jepang berjanji untuk mengakhiri pembiayaan batu bara baru yang terus berlanjut, mengakhiri pengecualian dari janji dan menghapus secara bertahap komitmen yang ada untuk mendukung proyek batu bara di luar negeri akan lebih lanjut berkontribusi pada upaya international dalam kebijakan iklim. .”

Tidak segera jelas siapa yang mengarahkan penghapusan bagian tersebut.

Tinjauan tersebut adalah yang pertama terhadap ekonomi Jepang sejak dewan IMF tahun lalu memberikan suara untuk meningkatkan cakupan iklim dalam kegiatan pengawasannya. Sebagai bagian dari proses tinjauan negara yang normal, IMF akan mengeluarkan pernyataan Dewan Eksekutif tentang tinjauan Jepang – yang dikenal sebagai tinjauan Pasal IV – dan laporan staf terperinci dalam beberapa minggu mendatang.

Seorang juru bicara IMF menolak mengomentari rancangan yang dilihat oleh Reuters, menambahkan bahwa pemberi pinjaman world wide – sebagai masalah kebijakan – tidak mengomentari komunikasinya dengan anggota.

READ  Gempa berkekuatan 6, SR mengguncang provinsi paling timur Indonesia, Papua

“Pemerintah Jepang tidak dalam posisi untuk mengomentari proses” di mana IMF membuat pernyataan Pasal IV berdasarkan diskusi dengan Tokyo, Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno, juru bicara utama pemerintah, mengatakan pada konferensi pers reguler pada Kamis, 3 Februari. , menjawab pertanyaan tentang masalah tersebut.

Pemerintah Jepang, yang telah mendukung ekspor pembangkit listrik tenaga batu bara ke Indonesia, Vietnam, dan Bangladesh, menerapkan aturan yang lebih ketat untuk proyek tersebut pada 2018 dan 2020. Namun, Jepang menolak divestasi proyek tersebut, dan terus memberikan pengecualian hingga Juni. Kebijakan 2021 berjanji untuk berhenti mendukung proyek-proyek batu bara yang tidak memiliki langkah-langkah untuk mengurangi emisi karbon.

Kate Mackenzie, konsultan dan peneliti keuangan iklim independen yang berbasis di Australia, mengatakan perubahan dalam laporan Jepang itu mengecewakan mengingat dana tersebut hanya terlambat berkomitmen untuk memasukkan risiko iklim dalam laporan Pasal IV-nya.

“Untuk dana yang sudah menarik pukulannya pada mitigasi iklim, terutama yang berkaitan dengan salah satu negara anggotanya yang paling berpengaruh dan penyandang dana lama untuk pembangkit listrik tenaga batu bara, sangat mengecewakan,” katanya.

Kevin Gallagher, yang mengepalai Pusat Kebijakan Pembangunan Worldwide Universitas Boston, mengatakan senang melihat staf IMF pada awalnya memihak “dengan ambisi sains dan iklim,” dan insiden itu masih terbukti bermanfaat.

“Mengingat rekam jejak IMF yang tidak merata, penting bagi negara-negara anggota untuk memiliki suara tentang hasil akhir dari laporan Pasal IV, tetapi mari berharap ini telah membuka dialog antara Jepang dan IMF mengenai masalah yang sangat penting ini,” katanya. .

Perubahan dalam pernyataan Jepang tersebut menyusul kontroversi yang dikeluarkan tahun lalu setelah perubahan yang dibuat pada laporan IMF tentang ekonomi Brasil menghapus bahasa yang terkait dengan perubahan iklim.

READ  Terakhir, Ponsel BM di Indonesia akan diblokir total mulai malam ini

Dalam kasus itu, hampir 200 staf IMF menandatangani petisi yang menanyakan apakah kepala IMF Kristalina Georgieva atau kantornya telah meminta atau menyarankan staf untuk menghapus bahasa tertentu sebelum dikirim ke dewan IMF dan setelah keberatan dari perwakilan Brasil di dewan.

Masalah ini memuncak setelah Georgieva memenangkan dukungan dewan eksekutif IMF meskipun ada tuduhan bahwa dia telah menerapkan “tekanan yang tidak semestinya” pada staf Lender Dunia untuk mengubah info untuk mendukung China pada tahun 2017 saat menjabat sebagai main government officer financial institution. – Rappler.com

Written By
More from Faisal Hadi
Saatnya Kerja Sama dan Solidaritas Hadapi COVID-19 – Opini
Deng Xijun (The Jakarta Post) Jakarta Sab, 21 Agustus 2021 2021-08-21 01:11...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *