Suara Hilang dari Boikot Olimpiade

Melakukan minimal untuk membela hak asasi manusia bukanlah olahraga Olimpiade di Olimpiade Musim Dingin, yang dimulai di Beijing besok, tapi anggap saja itu. Medali emas tidak diragukan lagi akan diberikan kepada Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan segelintir negara lain yang pejabat tingkat tinggi telah memilih untuk menghindari Olimpiade sebagai protes atas penganiayaan China terhadap Uyghur dan minoritas Muslim lainnya, mengatakan bahwa penggunaan penahanan massal dan kerja paksa sama dengan genosida. Perak akan pergi ke negara-negara seperti Austria, Swedia, dan Belanda, yang pejabat pemerintahnya mengaitkan ketidakhadiran mereka dari Olimpiade bukan karena masalah hak asasi manusia, tetapi karena pandemi. Perunggu akan diberikan kepada orang-orang seperti Prancis dan Republik Ceko, yang para pemimpinnya menolak boikot diplomatik Olimpiade sebagai “tidak penting“dan”penyalahgunaan ide Olimpiade.”

Negara-negara mayoritas Muslim, yang sebagian besar memilih untuk mengabaikan penderitaan Uyghur, tidak akan naik podium sama sekali.

Keheningan dari pemerintah negara-negara mayoritas Muslim tentang perlakuan China terhadap Uyghur bukanlah hal baru. Selama bertahun-tahun, negara-negara yang mengaku sebagai pembela Muslim dunia—di antaranya Arab Saudi, Iran, dan Turki—sebagian besar telah mengabaikan isu perlakuan China terhadap penduduk Muslimnya di wilayah barat laut Xinjiang, di mana pemerintah diyakini telah mengumpulkan setidaknya 1 juta orang Uyghur dan minoritas Muslim lainnya di kamp konsentrasi (atau, sebagaimana Beijing lebih suka menyebutnya, “kamp rehabilitasi”). Beberapa dari negara-negara ini bahkan telah membantu upaya pemerintah Tiongkok dengan mendeportasi orang-orang Uyghur yang tinggal di dalam perbatasan mereka kembali ke Tiongkok, di mana mereka pasti akan menghadapi penganiayaan.

Kembalinya Olimpiade ke China, yang mengandalkan Olimpiade ini untuk memperkuat citra globalnya dan memvalidasi sistem otoriternya, menonjolkan kebungkaman pemerintah di dunia Muslim. Meskipun negara-negara ini tentu saja bukan satu-satunya yang telah memaafkan atau bahkan mendukung pelanggaran hak asasi manusia China, mereka pada dasarnya telah memberikan restu diam-diam kepada dunia Muslim bagi China untuk melanjutkan kekejaman massalnya.

Dunia Muslim tidak homogen, tentu saja. Ini mencakup lusinan negara di berbagai benua dan mencakup beragam budaya, bahasa, dan minat. Tetapi bahkan dengan segala keragamannya, negara-negara mayoritas Muslim terkadang menemukan kesempatan untuk berbicara dengan satu suara. Ketika datang ke masalah seperti Perlakuan Israel terhadap Palestina, krisis Rohingya di Myanmar, dan bahkan karikatur nabi muhammad di Eropa, Anda akan kesulitan menemukan pemimpin Muslim yang tidak mau berbicara. Tetapi pada krisis di Xinjiang, dan pelanggaran hak asasi manusia China secara lebih luas, tanggapan dari negara-negara ini lebih tidak menentu. Meskipun Turki dan Malaysia kadang-kadang menawarkan kritik hangat terhadap perlakuan China terhadap Uyghur, sekelompok negara yang jauh lebih besar, termasuk Arab Saudi, Pakistan, Mesir, dan Uni Emirat Arab, telah berusaha keras untuk mendukung Kebijakan China di Xinjiang. Memang, keempat pemimpin negara itu termasuk pejabat internasional dijadwalkan hadir upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin besok.

READ  Diundang oleh Sule untuk makan di depan rumah bersama para karyawannya, reaksi Nathalie Holscher tak terduga

Kata-kata para pemimpin Muslim mungkin beragam, tetapi tindakan mereka lebih kompak. Pada bulan-bulan menjelang Olimpiade Musim Dingin 2022, tidak ada negara mayoritas Muslim di dunia yang menjawab panggilan telepon dari aktivis dan tokoh agama untuk memboikot Olimpiade. “Dari sudut pandang Islam, mendukung seorang penindas secara langsung atau dengan perpanjangan tidak diperbolehkan,” Imam Abdullah Mu’mini, kepala staf Dewan Imam Global yang berbasis di Irak, mengatakan kepada saya melalui email. “Karena kami menganggap apa yang terjadi pada Muslim Uyghur sebagai penindasan, kami telah mengambil sikap ini.”

Bahwa para pemimpin Muslim dengan sengaja memilih untuk mengabaikan penderitaan Muslim China adalah bukti pengaruh Beijing yang semakin besar. China adalah salah satu mitra dagang terpenting dari banyak negara mayoritas Muslim dan, yang terpenting bagi negara-negara Teluk, pembeli utama minyak Timur Tengah. Melalui Inisiatif Sabuk dan Jalan, China telah menginvestasikan miliaran dolar dalam proyek infrastruktur di seluruh dunia Muslim. Dengan melakukan itu, pemerintah China tidak hanya mengamankan pengaruhnya; itu juga telah membeli leverage.

Mungkin tidak ada negara yang pengaruhnya lebih terasa daripada di Indonesia. Meskipun merupakan negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, Indonesia adalah salah satu yang paling diam dalam hal penganiayaan terhadap Uyghur. Aktivis pro-Uyghur mengaitkan sikap Indonesia dengan investasi China di negara itu dan Beijing upaya diplomatik terpadu untuk mempromosikan versi acaranya di Xinjiang. “Indonesia adalah salah satu penerima terbesar [Belt and Road] uang, jadi itu insentif besar bagi Indonesia untuk diam,” Emil, seorang aktivis yang berbasis di Jakarta dengan Indonesia Selamatkan Uyghur kampanye, kataku. (Dia meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama depannya karena takut akan pembalasan.) Dia mencatat bahwa sementara dukungan publik untuk Uyghur telah memaksa pemerintah Indonesia untuk melangkah dengan hati-hati pada masalah ini, itu tidak menghentikannya dari bekerja dengan Beijing untuk lebih lanjut. tujuan Cina dan miliknya sendiri. Pada tahun 2020, pemerintah Indonesia, atas permintaan Beijing, dilaporkan mendeportasi tiga orang Uyghur yang telah dihukum karena terorisme kembali ke China, dalam apa aktivis Uyghur ditelepon pelanggaran yang jelas terhadap non-refoulement, prinsip hukum internasional yang melarang negara mengembalikan pengungsi ke tempat-tempat di mana mereka kemungkinan akan menghadapi penganiayaan atau penyiksaan.

READ  Pembawa bendera PH para Games menuju Tokyo dengan percaya diri

“Indonesia benar-benar terlibat dalam penganiayaan terhadap Uyghur dalam hal itu,” kata Emil. “Tidak ada orang Uyghur yang aman di sini.”

Hal yang sama berlaku di sebagian besar dunia Muslim. Sejak 2017, hampir 700 orang Uyghur telah ditahan di negara lain, banyak dari mereka mayoritas Muslim, menurut ke penundaan 2021 diterbitkan oleh dua kelompok yang berbasis di Washington DC, Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur dan Masyarakat Oxus untuk Urusan Asia Tengah. Banyak dari mereka yang ditahan, termasuk Uyghur yang tinggal di UEA, Arab Saudi, dan Mesir, telah dideportasi.

“Negara-negara mayoritas Muslim tidak hanya diam di Xinjiang; Saya berpendapat bahwa mereka secara aktif terlibat,” Bradley Jardine, direktur penelitian dari Oxus Society, yang telah melacak China represi dari Uyghur di seluruh dunia, mengatakan kepada saya. Bahkan tempat perlindungan seperti Turki, yang merupakan rumah bagi salah satu komunitas diaspora Uyghur terbesar di dunia, tampaknya tidak lagi aman. Meskipun Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan adalah salah satu yang pertama menyukai kebijakan pemerintah China terhadap Uyghur untuk “genosida” (Menanggapi kerusuhan komunal 2009 di Urumqi, ibu kota Xinjiang), pemerintahnya sejak itu mengambil pendekatan yang lebih damai terhadap China. Sebuah perjanjian ekstradisi yang belum diratifikasi antara Beijing dan Ankara dapat menempatkan 50.000 warga Uyghur di negara itu dalam risiko dipulangkan ke China. Punya beberapa sudah di deportasi.

Alasan lain penganiayaan terhadap Uyghur di dalam dan di luar China tidak memicu protes massal di negara-negara mayoritas Muslim adalah bahwa dengan pengecualian Turki, yang memiliki bahasa dan budaya yang sama, sebagian besar populasi mayoritas Muslim tidak memiliki banyak ikatan dengannya. orang-orang Uyghur di luar keyakinan mereka bersama. Orang-orang yang tinggal di negara-negara yang lebih represif seperti Arab Saudi, Iran, dan Mesir mungkin juga merasa bahwa mereka tidak dapat dengan bebas menentang hubungan pemerintah mereka dengan Cina. “Banyak dari negara-negara ini memiliki masalah mereka sendiri; mereka juga memiliki masalah hak asasi manusia mereka sendiri,” Peter Irwin, seorang pejabat program senior di Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur, mengatakan kepada saya. Terlebih lagi, publik di negara-negara mayoritas Muslim, yang banyak di antaranya gersang, cenderung kurang tertarik pada Olimpiade Musim Dingin. Fakta-fakta tersebut menunjukkan bahwa “Anda tidak akan mendapatkan banyak dari [these] pemerintah, jika ada, di Olimpiade,” tambah Irwin.

READ  Tim mana yang akan memperebutkan promosi ke Divisi B Piala Asia Wanita FIBA? - FIBA ​​​​Divisi B Piala Asia Wanita 2021

Status quo ini mungkin berkelanjutan di negara-negara yang lebih represif, yang para pemimpinnya tidak perlu khawatir tentang opini publik, tetapi para aktivis di negara-negara yang lebih demokratis mengandalkan tekanan publik untuk memaksakan perubahan kebijakan. “Olimpiade menawarkan kesempatan bagi umat Islam untuk membawa masalah Uyghur menjadi sorotan,” kata Emil dari Indonesia Save Uyghur, yang merencanakan protes di Jakarta selama Olimpiade. Idris Ayas, seorang aktivis yang berbasis di Istanbul dengan Kampanye Score4Rights, mengatakan kepada saya bahwa kelompok tersebut mendorong atlet Olimpiade untuk menunjukkan solidaritas mereka dengan Uyghur dan target penganiayaan lainnya di Tiongkok dengan memberikan penghormatan berbentuk bulan sabit untuk menandakan “harapan untuk perubahan.” Idenya, kata Ayas, diilhami oleh John Carlos dan Tommie Smith, atlet Olimpiade yang terkenal mengangkat tinju mereka dalam penghormatan Kekuatan Hitam selama Olimpiade 1968. Seorang perwakilan dari panitia penyelenggara Olimpiade China telah memperingatkan bahwa atlet yang mengambil bagian dalam protes tersebut akan menghadapi “hukuman tertentu.” Panitia tidak menanggapi permintaan komentar.

Meskipun para aktivis yang saya ajak bicara menyambut baik boikot diplomatik Amerika Serikat dan negara-negara lain terhadap Olimpiade (yang “paling tidak dapat Anda lakukan,” kata Irwin), mereka melihat demonstrasi seperti itu tidak lengkap tanpa dukungan mayoritas- negara-negara Muslim, yang suara kolektifnya bisa berdampak besar. “Jika Arab Saudi mengkritik China, itu akan sangat kuat, mengingat posisinya yang berpengaruh di dunia Muslim; sama untuk Pakistan,” Jardine, dari Oxus Society, mengatakan. Tidak ada insentif yang jelas bagi negara-negara ini untuk mengambil sikap, juga tidak ada gerakan internasional yang mengadvokasi negara-negara mayoritas Muslim untuk menggunakan suara kolektif mereka. Tetapi tanpa mereka, setiap upaya yang dipimpin Barat untuk memberikan tekanan pada China tidak mungkin memiliki efek yang diinginkan.

More from Benincasa Samara
Perbedaan crab dan crab, bahan utama dalam uji tekanan MasterChef Indonesia
KOMPAS.com – Kepiting soka dan kepiting kecil adalah bahan utamanya Tes tekanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *