Syed Ali Shah menolak Nishan-e-Pakistan dari PAK inilah alasannya

Syed Ali Shah Geelani

Geelani menolak penghargaan PakIANS

Pemerintah Pakistan menganugerahkan penghargaan sipil tertinggi, Nishan-e-Pakistan kepada pemimpin separatis Syed Ali Shah Geelani pada hari Jumat. Penghargaan itu diumumkan hanya beberapa hari setelah Geelani mengundurkan diri sebagai ketua Konferensi Hurriyat sebagai protes terhadap campur tangan Islamabad dalam keputusan kelompok itu.

Dalam langkah yang mengejutkan, Geelani pada hari Rabu mengumumkan bahwa dia menolak untuk menerima penghargaan Nishan-e-Pakistan. Geelani mengatakan wakilnya Abdullah Gilani dikesampingkan padahal penghargaan itu diterima oleh orang yang sama yang bertanggung jawab atas keluarnya dia dari Konferensi Semua Pihak Hurriyat. Hal ini membuat Geelani kesal sampai-sampai dia menolak kehormatan sipil tertinggi Pak.

Nishan-e-Pakistan menganugerahkan SAS Geelani

Resolusi itu disahkan dengan suara bulat di Senat Pakistan dengan konsensus lengkap atas apa yang mereka sebut perjuangan “tanpa henti” dari Syed Ali Geelani.

Pemerintah dan kubu oposisi, memuji pemimpin Kashmir yang sakit karena “komitmen yang teguh, dedikasi, ketekunan dan kepemimpinan”, menggerakkan resolusi bersama.

Resolusi itu juga menghargai Geelani karena “mengungkap kekejaman India, tindakan penindasan dan pelanggaran hak asasi manusia di Kashmir yang diduduki India”.

Geelani Hurriyat

Ketua Konferensi Hurriyat Syed Ali Shah GeelaniReuters

Langkah itu dilakukan setelah penyelesaian satu tahun pencabutan status khusus negara bagian Jammu dan Kashmir oleh pemerintah Modi. Pada 5 Agustus 2019, India mencabut Pasal 370 dan 35A serta mengubah standing Jammu dan Kashmir menjadi dua wilayah persatuan.

Sejak itu, Jammu dan Kashmir berada dalam kondisi terkunci dengan jam malam diberlakukan di lembah tersebut.

Syed Ali Geelani, pemimpin Tehreek-e-Hurriyat telah mendukung kasus Pakistan melawan India di Kashmir, menyerukan kemerdekaan dari India dan penyatuan dengan Pakistan.

Geelani, bersama dengan para pemimpin hurriyat lainnya, telah ditahan beberapa kali di masa lalu karena lembah Kashmir terus ditahan, jam malam dan pemadaman komunikasi.

Pria berusia 90 tahun itu telah sakit dan menjalani tahanan rumah di mana Pakistan telah menyatakan keprihatinan yang mendalam dan menyebutnya “tidak dapat dibenarkan” karena dia dalam kondisi kesehatan yang lemah.

Resolusi yang disahkan di Senat Pakistan telah mengusulkan pemerintah federal untuk mengubah nama Universitas Teknologi Teknik Pakistan (PUET) di Islamabad menjadi Universitas Teknik dan Ilmu Pengetahuan Baru Syed Ali Shah Geelani (SGUEES).

“Sertakan pengangkatan dan perjuangan Syed Ali Shah Geelani dalam kurikulum pendidikan di tingkat federal dan provinsi dan mobilisasi kesadaran dunia untuk membantu Gillani mendapatkan perawatan terbaik yang tersedia di tempat pilihannya,” baca resolusi tersebut.

Langkah Pakistan datang beberapa jam setelah pengumuman Geelani untuk mengamati pemogokan pada 5 Agustus dan 15 Agustus di Jammu dan Kashmir sebagai protes terhadap pencabutan status khusus negara bagian Jammu dan Kashmir.

“5 Agustus adalah salah satu bagian paling gelap di Kashmir. Hari itu harus diamati sebagai hari kesadaran dan diaspora Kashmir di seluruh dunia harus melakukan protes di luar kedutaan besar India,” kata Geelani dalam sebuah pernyataan.

(Input tambahan dari IANS)

READ  Rumah dengan bar developed-in, kedai minuman yang banyak diminati selama COVID-19
More from Casildo Jabbour
Tweets Pilot Sachin Setelah Dipecat, Press Bertemu Pukul 10 Pagi Hari Ini
Setelah pemberontakan terbuka, Pilot Sachin telah mendorong pemerintah Rajasthan ke dalam krisis....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *