Taj Mahal, Qutub Minar, monumen lain dibuka kembali untuk pengunjung dengan panduan ketat tidak ada foto grup, masker wajib

vacation, Taj Mahal

Pengunjung mengambil foto selfie di depan Taj Mahal di Agra pada 3 Januari 2018Dominique Faget / AFP / Getty Pictures

Pemerintah Pusat pada hari Kamis mengeluarkan banyak arahan untuk membuka kembali monumen dan museum, yang dilindungi oleh Survei Arkeologi India, mulai 6 Juli.

Hanya monumen dan museum yang berada di zona tanpa penahanan yang akan dibuka untuk pengunjung, sesuai dengan prosedur operasi standar.

Pengunjung terbatas

Ada batasan pada jumlah pengunjung di monumen pilih. Taj Mahal akan menerima 2.500 pengunjung, sedangkan Qutub Minar dan Crimson Fort masing-masing akan mengizinkan 1.500 pengunjung dalam dua slot.

tongkat sihir, portal perjalanan, ibukota earlsfield, perjalanan pengalaman, wisata petualangan, india luar biasa, pariwisata, agra, taj mahal, pariwisata turis

Qutub Minar abad ke-13 digambarkan di New Delhi, India 29 September 2016 (gambar representasional).File Reuters

Tiket masuk akan dikeluarkan hanya oleh e-method. Tiket fisik tidak akan dikeluarkan. Di tempat parkir, kafetaria dll, hanya pembayaran electronic yang diizinkan.

Pariwisata

“Para pengunjung harus mengikuti jarak sosial. Penggunaan penutup wajah dan topeng adalah wajib. Masuk untuk memiliki kebersihan tangan wajib dan ketentuan pemindaian termal,” bunyinya.

Akan ada rute yang ditunjuk untuk masuk dan keluar dan bergerak di dalam monumen. ASI memiliki wewenang untuk membatasi akses ke bagian-bagian yang rentan dan inside dari setiap monumen.

“Pengunjung akan diminta untuk berpegang pada batas waktu di dalam monumen, sejauh mungkin. Staf keamanan di dalam monumen harus memastikan bahwa tidak ada keramaian di titik manapun di dalam monumen,” bunyi pedoman.

Besar tidak untuk kelompok fotografi

Lebih lanjut ditambahkan bahwa fotografi grup tidak akan diizinkan di dalam lokasi. Semua suara dan cahaya dan pertunjukan film di monumen juga akan tetap ditangguhkan hingga pesanan lebih lanjut.

“Kendaraan akan diparkir di region yang ditentukan. Kontraktor yang menjalankan spot parkir akan memungut biaya parkir hanya melalui pembayaran digital. Tidak ada transaksi tunai fisik yang diperbolehkan,” tambahnya.

Panduan dan foto yang memiliki lisensi yang valid diizinkan untuk bekerja. Tidak ada makanan dan makanan yang diperbolehkan di dalam lokasi.

“Kafetaria dan kios di dalam monumen hanya akan melayani air botolan dengan pembayaran digital dan harus mengikuti semua protokol. Semua staf akan terlindungi dengan baik sesuai protokol kesehatan.”

Bulan lalu, Kementerian Kebudayaan telah membuka kembali 820 monumen dari lebih dari 3.000 monumen yang dikelola ASI.

(Dengan masukan dari IANS)

READ  Really like People Of India, Cina. Ingin Melakukan Segalanya Untuk Menjaga Kedamaian
More from Casildo Jabbour

TikTok mengancam tindakan hukum terhadap larangan eksekutif Trump untuk melarang

TikTok telah mengancam tindakan hukum menyusul perintah eksekutif Presiden Trump larut malam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *