Tanker sanksi AS terjebak di Indonesia membawa bahan bakar Venezuela

Tanker sanksi AS terjebak di Indonesia membawa bahan bakar Venezuela

Oleh Marianna Parraga

HOUSTON (Reuters) – Sebuah supertanker yang terdampar di bawah sanksi Departemen Keuangan AS dan diapungkan di Indonesia penuh dengan bahan bakar Venezuela, menurut layanan pemantauan kapal.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan pekan lalu menjatuhkan sanksi pada pengusaha minyak Young Yong yang terdampar karena perannya dalam jaringan penyelundupan minyak internasional yang menurut Washington mendukung Hizbullah dan Pasukan Quds Iran.

Bulan lalu, Young Yong berbendera Djibouti menerima kargo melalui operasi antar kapal dari kapal tanker AS Silvia I dan Eagle Brenda sebelum ditinggalkan di Kepulauan Riau di Indonesia. , menurut sebuah studi oleh organisasi non-pemerintah United Melawan Nuklir Iran. (UANI).

Kedua kapal tanker itu berangkat antara akhir Juli dan awal Agustus membawa bahan bakar minyak yang dipasok oleh perusahaan minyak milik negara Venezuela, PDVSA, menurut dokumen internal perusahaan yang dilihat oleh Reuters dan TankerTrackers.com, yang mengkonfirmasi identitas kapal tersebut.

Silvia I berbendera Iran, yang dimiliki oleh Perusahaan Tanker Nasional Iran (NITC) milik negara, membawa sekitar 1 juta barel bahan bakar minyak yang disewa oleh Naftiran Intertrade Iran sebagai pembayaran untuk minyak mentah Iran yang diimpor oleh PDVSA tahun ini.

Eagle Brenda berbendera Panama, yang diidentifikasi pada jadwal pengiriman PDVSA sebagai “Eagle I,” juga membawa sekitar 1 juta barel bahan bakar minyak Venezuela, dokumen menunjukkan. Dengan meninjau foto satelit, TankerTrackers.com melihat kapal menerima bahan bakar di perairan Venezuela antara Maret dan April.

Sanksi terhadap Young Yong dan pemiliknya yang berbasis di Hong Kong, Technology Bright International, minggu lalu mengakibatkan hilangnya benderanya dari Otoritas Maritim Djibouti dan pembatalan klasifikasi oleh American Bureau of Shipping yang menyatakan bahwa bendera itu layak terbang, sesuai dengan komunikasi yang diberikan oleh UANI.

READ  Kesalahan Piala Thomas - Editorial

Kedutaan Besar AS di Singapura mengatakan pada hari Rabu bahwa AS menyelesaikan beberapa kesepakatan dalam upaya untuk membebaskan supertanker, yang kandas di Selat Singapura bulan lalu di dekat jalur gas utama.

Young Yong telah masuk daftar hitam oleh Washington bersama dengan tanker Adisa, B Luminosa, Bluefins, Boceanica, Bueno, Julia A, Lara I, Nolan, Rain Drop dan Zephyr, yang sebagian besar baru-baru ini mengunjungi Venezuela, menurut laporan. .

“Orang-orang yang menjalankan jaringan gelap ini menggunakan jaringan perusahaan depan dan taktik penipuan, termasuk pemalsuan dokumen,” kata Wakil Menteri Terorisme dan Intelijen Keuangan AS Brian Nelson dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Departemen Keuangan tidak segera menanggapi permintaan klarifikasi.

PDVSA, Kementerian Perminyakan Venezuela, Kementerian Perminyakan Iran, NITC dan Manajemen Kapal Sygnius India, yang menurut basis data pengiriman membeli Eagle Brenda tahun lalu, tidak segera menanggapi permintaan komentar. Technology Bright International tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Mengangkut kargo asal Venezuela bukanlah hal baru bagi Young Yong. Kapal tanker itu telah berada di perairan Venezuela setidaknya dua kali sejak tahun lalu, di mana kapal itu memuat minyak mentah dan bahan bakar Venezuela untuk ekspor, menurut jadwal dari PDVSA dan TankerTrackers.com.

(Laporan oleh Marianna Parraga di Houston; Laporan tambahan oleh Timothy Gardner di Washington dan Bozorgmehr Sharafedin di London; Disunting oleh David Gregorio)

Written By
More from Umair Aman
Zii Jia diragukan tampil di Indonesia Masters, kata pelatih | Olahraga
Pelatih nasional tunggal putra Hendrawan mengatakan masih memantau status juara Inggris 2021...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *